Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, April 26, 2014

wonder chef

Pagi yang mengantuk.  Namun sudah rancang dalam kepala, menu sarapan adalah nasi lemak enak banget.  Nasi akan dimasak jam 7.30 AM nanti.

Santai sambil melayan mata.  Ziarah pula bradokapak membaca sesuatu yang menarik perhatian.  Hmm, sudah 7.33 AM rupanya.

So, mari kita jadi wonder chef pagi ni.  Nasi lemak enak banget insyaAllah siap jam 8.30 AM tepat.

Tentulah yang pertama basuh beras yang sudah disukat seperti biasa.  Untuk menjimatkan lagi masa memasak nasi, masak air panas satu kettle. Sementara tu, bukak santan kotak dan masukkan dalam beras yang sudah bersih bersama lima sudu kecil garam halus.  Kacau dan on periuk.  Apabila air kettle dah off, masukkan air panas dalam periuk nasi.  Baca doa hidayat, selawat dan asma Allah, tiup, tutup.  Tawakkal.  Allah yang bagi sedap dan bagi masak.  Tak sempat nak letak daun pandan.  Cuma letak tiga batang serai.  Pun sedap tu ... insyaAllah.

Mula-mula kira budget telur untuk direbus dan cuci hati-hati usah sampai terlebih picit nanti pecah.  Rebus dengan api sederhana.

Budget cili kering (sudah siap digunting beberapa hari lepas) dan masukkan dalam kuali, direbus supaya hilang bisa dan tak sakit perut orang yang memakannya.   Tapis cili dan bersihkan kuali.  Masukkan minyak secukupnya dan pasang api dapur.

Bersihkan sebatang serai dan gunting halus.  Potong bawang merah dua biji.  Ambil bawang putih beberapa biji (beli yang dah siap kopek).  Masukkan semua ini dalam blender bersama  cili yang sudah direbus dan dijirus air bersih.  Masukkan sedikit belacan. Kisar.

Tiba-tiba, "Mama, masak apa tu?"  Ada mata mengendap dan suara di pintu.

"Jangan kacau.  Mama tak nak sesapa kacau, tengah sibuk  nih!"  Senyap.

Masukkan bahan kisar ke dalam kuali panas.  Kacau sekejap.  Alamak terlupa nak masukkan ikan bilis.  Ambil ikan bilis sedikit, cuci dan campak masukkan  dalam kuali.   Kacau.

Tiba-tiba, "Mama, nak masuk."  Suara lain pula.

"Tak boleh.  Jangan kacau."

"Mama masak apa?"  Masih nak tahu.

"Rahsia."  Jawapan macam biasa untuk mereka.

Ambil timun dan potong serong.  Masuk bekas, siap untuk dibawa ke madrasah.  

"Mama, nak plastik sampah."  Suara lain lagi.

"Nak besar ke nak kecik?"

"Nak kecik, nak kutip daun."

Cepat-cepat ambil plastik econsave dan hulur kat tingkap, tutup cepat-cepat juga.

"Kak, nak ambik buah tu boleh tak?"  Akak?!!

"Jangan kacau tengah sibuk ni."  Akak?!!  Eh, alamak, mudirah ke, aduii ...

Bukak tingkap.  Hehe ... sori,  ingatkan pelajar tadi.

Mudirah sengih.  Dia berhajat nak ambil buah mangga muda nak dibikin kerabu.  Amboiii sedapnya ... Ada pape ke???  Mudirah senyum, takde pape tak de pape ... mahu keluar negara jauh dua bulan le ...

"Kak, akak ada masalah ke?"  Blur kejap.  Hmm ...

"Tak de, ok je."

"Tak, abah tepon tanya akak ada masalah ke ..."

Ok, sudah faham hehe ...

Semalam semasa ambil borang klinik pelajar sakit dan hantar claim, mudir kata aku wajib ambil kursus memasak, sebelum lawatan pihak berkenaan ke sini.  Mendengarkan itu, aku mendapat peluang keemasan untuk bertanya semula.  "Err ... ada tak yang boleh gantikan saya memasak."  Semua hening terdiam.  Tak menyangka barangkali, seperti aku sendiri.

Lega rasanya, walaupun macam memberi kejutan pulak.  Nak tunggu suami bagi hint, tak tau bila.    Hanya dijawab dengan icon-icon WhatsApp gelak lidah terjelir dengan mata juling bagai tu.  Aku sendiri cuba mencari alasan yang paling kukuh untuk mengajukannya. Biar aku sendiri yang bagitahu.  Jadi itulah asbab mudirah menyampaikan pertanyaan dari mudir tadi.

"Begini, bila akak harus ambil kursus bermakna akak harus menjadikan ini satu profesyen.  Tentu tak kurang setahun, mungkin bertahun-tahun akak akan di sini.  Sebenarnya akak berniat untuk membantu pada permulaan ini sahaja.  Tak berhajat nak menjadikan ia satu kerjaya."  Mudirah menghadiahkan senyum dan angguk-angguk.

"Ooo ea ... jadi tak ada masalah la sebenarnya ya."  Minta kepastian.

"InsyaAllah tak ada apa-apa masalah.  Awak tau la kan, akak nak menulis."  Sungguh!  "Tiga orang mak akak pun dah semakin uzur."  Tak tau macamana nak sambung.  Tersangkut pulak.  Pelajar akan bertambah sehingga jadi 50-60 orang.  Bangunan akan dibesarkan dan dinaikkan menjadi dua tingkat untuk asrama.  Tenaga yang berkhidmat tentulah perlu lebih profesional, sama ada tenaga pengajar, pengurusan, dapur dan warden. Sebenarnya akak nak jadi warden jeh hehe ... boleh tak? Ke nak kena bekas askar je jadi warden.  Dorang sangat setuju akak jadi tukang masak. Dorang pun kata okeh je bila akak jadi warden. 

Mira muncul di belakang mudirah, main-main mata.  Nak ambil sarapan le tu.  Aku terus berbual dengan mudirah.

"Mama, nak ambik sarapan."  Akhirnya Mira bersuara, kurang sabar agaknya menanti.

Setelah semua siap, aku pandang jam.  Oh sudah pukul 8.45AM rupanya.

* Aisyah merajuk tak nak makan.  Peminat tegar sambal dan cili ni dah sakit perut kepanasan (sejak Mac, baru pecah rahsia kat doktor) sampai menangis semalam, terpaksa diangkut ke klinik.  Pagi ni aku bagi warning makan sambal sikit saja.  Dia mencolek sambal baki dalam kuali.  Aku diberitahu dia hampir mencuri cili padi dalam bekas terdedah atas meja, andai tiada yang memerhatikan.  Akibat diberi amaran, terus merajuk tak nak makan.

*  Hanani pun merajuk juga walaupun lapar, katanya.  Merajuk perangai ahli kumpulan yang bermasalah menyelesaikan khidmat.  Main-main.  Merajuk la sangat.

* Mira beri isyarat.  Intan di sebelahnya tunduk saja di depan talam.  Apa masalah dia, aku tak faham.  Haihh macam-macam.  Kelmarin Intan menangis bagai nak rak dalam jamban.  Sabar saja la kan ... Nanti kena tanya Hani.  Gadis seorang ini pasti ada kaitan.

Jawapan aku senang saja.  Dah dipujuk, tapi masih mahu merajuk.  Aku sambil beredar, "Sapa tak nak makan rugi.  Sambal tersangat la sedap.  Nasi tersangat lah sedap.  Karang jangan datang dapur cari nasi lemak pulak.  Sapa mengadu lapar, lepas tu sakit perut, lepas tu nak pergi klinik, mama hantar kat doktor lelaki tu, biar dia check pegang raba perut kamu."

Tak tau apa jadi lepas tu ... aku pun duduk depan laptop untuk merapu.

Memasak adalah satu skill.  Biasa memasak, skill pun insyaAllah bertambah.  Masa sekolah dulu, cikgu Atifah ajar macamana nak set masa dari start prepare bahan hingga siap menghidang.  Merancang masa dan bahan adalah penting.  Dan aku pula seperti suka merancang masa yang singkat.  Harus sunyi dari gangguan termasuk suara bertanya.  Itulah salah satu ciri kecekapan.  Allah jua yang memudahkan.  Api tidak panas tanpa izinMu ya Allah.

Bersama mereka, menjadikan hidupku berwarna-warni dengan warna yang indah.  Ada juga resah, tangis, gundah namun tetap bersulam rasa syukur dan tabah.  Setiap pertemuan pasti ada perpisahan.  Yang tinggal adalah kenangan dan kerinduan.   Ke mana selepas di sini?  Semoga Allah mengumpulkan aku dengan orang-orang yang lebih baik lagi, yang dengan memandang mereka saja aku lantas mengingatiMU, merinduiMU dan mendapat cinta kepadaMU.

Aku hanya meminta.  Aku tidak memikirkan permintaanku yang kecil, tetapi mengharapkan kekuasaanNYA untuk memberi.



InsyaAllah, Allahumma aameeen.






No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing