Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, April 17, 2014

SDB

Aku selalu ditanyai tentang novel itu.  Seharum Doa Bonda tajuknya.  Aku selalu optimis.  Tunggu saja, insyaAllah Pesta Buku nanti ia akan menemui sesiapa yang mahu menemuinya.

Tadi, aku tergerak hati berbasa-basi dengan tuan editor yang selalu telus. 

Dan aku dimaklumkan berita yang agak menyedihkan.  Daripada 7 buah novel yang ditangani beliau, hanya 2 buah sahaja yang akan ke PBKL.  Ia sudah siap dicetak pada Februari lepas. 

Lepas seorang, seorang lagi penulis akan menemui beliau.  Aku hanya berwassap saja.  Dan sambil bertanya, sambil pujuk diri sendiri.  Sambil memberi kata-kata yang baik. 

Jadi, tak payah la tunggu buku aku tu.  Katanya bulan 5 hujung, kalau tak jalan juga nanti akan digegarnya bahagian penerbitan.  Hmm gegar jangan tak gegar!  Nak dibantu ke? 

Dalam keadaan macam ni, kalau aku rujuk pada anak sedara suami yang kerja kat sana pun tak akan membantu.  Atau rujuk kepada editor lain, sama juga hasilnya.  Mereka semua makan gaji.  Perlu akur dan pasrah sahaja.

Aku pun belajar pasrah sekali lagi.  Sepasrah Mizi yang terkulat-kulat memandang hutan belakang rumah yang semakin gelap, ketika anaknya dilarikan kucing jahanam tempohari.  Hmm untuk makluman semua, kucing hantu tu dah berjaya diperangkap oleh abah aku menggunakan perangkap monyet.  Pagi-pagi lagi mak dah menelefon mengabarkan kejayaan tangkapan tu.  Dia menghantar kucing pemangsa tu ke pasar Kuala Pilah.  Kucing ni disahkan milik saudara aku kat tanah sebelah.  Andaikata laporan polis dibuat sampai ke Bukit Aman, aku terpaksa turun untuk menjadi saksi kejadian.  Huhh jangan tak percaya ... aku dikhabarkan pernah ada laporan sampai ke atas bukit sana tu, tapi harapnya tak la sampai macam tu sekali ye ...  Ah, ni semua penyedap ayat je hehe ...  aku harap blog ni bukanlah blog terkenal yang sampai dibaca oleh polis atau saudara polis di Bukit Aman, termasuk saudara aku yang bekerja di sana tu. 

Sudah 1.04AM. Merepek sikit.  Maaf la.  Agaknya bahana butir-butir pasrah yang harus ditelan sejak tadi. 

***

Aku terus ditanyai.  Penuh kelembutan.  Penuh pujukan.  Penuh senyuman.  Segalanya yang mungkin.  Hehe ... tapi makin ditanya makin aku susah nak menjawabnya. 

Akhirnya kita main teka-teki.  Dalam teka-teki tu ada hint menuju jawapan yang didambakan.  Alahai ... 

Yang aku sendiri, kenapa le tak berterus-terang je.  Dalam persahabatan mesti ada terus-terang dan ikhlas.  Ada kejujuran, ketulusan dan ketelusan.  Tapi ...

Sabar saja la.  Kerana dalam persahabatan juga perlu ada kesabaran dan kemaafan.  Kan kan kan.

Cuma seperkara.  Kadang-kadang terasa benar sahabat ini mengingatkan aku kepada sesuatu.  Sesuatu apa?  Biarlah rahsia. 

***

Ngantuknya.  Entah apa yang aku update malam ni.  Entah apa-apa. 
Pelajar semua balik gara-gara air tak ada selama dua hari.  Rupa-rupanya dalam kepoh-kepoh melayan mereka, air dah datang pun selepas Isyak tapi tak seorang pun tahu, melainkan keluarga Ustazah.  So pelajar kira dapat cuti ehsan la tu ... kemain lagi, Sabtu baru balik sini. 





No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing