Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, April 16, 2014

Pada suatu hari

Masa sekolah ugama dulu, cikgu bagitahu apa yang kita buat walaupun sekecil-kecil perkara akan dihisab juga.  Kalau ia perkara baik, akan diberi pahala.  Sebaliknya, akan diberi dosa.  Kalau belum baligh, akan masuk akaun mak bapak kita.  Akaun kiri (dosa) ke akaun kanan (pahala),  tapi selalunya budak-budak tak fikir pun pasal tu.  Termasuklah aku huhu ...

Suatu hari, aku diberitahu sesuatu oleh kakak yang tua dua tahun dari aku.  Bahawa satu hari aku akan gunakan 'ini' selama beberapa hari sebulan sekali secara berkala.  Hmm ... faham ke?  Tak faham tak mengapa.  Dia ajar aku macamana cara-caranya hingga selesai masuk tong sampah.  Haa ... faham la rasanya tu.  

Maka, kisahnya jadi nyata.  Pada suatu hari, sampailah saat dan ketikanya aku harus gunakan 'ini' yang pernah kakak aku kursuskan padaku itu.  Dan menjelmalah dalam fikiranku,bahawa kini apa kesan yang aku buat sudah tidak dimasukkan ke dalam akaun mak bapak lagi.  Aku sudah ada akaun sendiri huhu ...

Jadi, apa saja perkaranya, baik kecil mahupun besar, akulah yang menanggungnya sendirian berhad.  

Pada suatu hari, aku masuk ke bilik air untuk menguruskan diri.  Seekor semut nampak berenang-renang di lantai yang berair hampir kelemasan.  Aku teringat, perbuatan kecil sekalipun akan dihitung Allah.  Biarpun ia begitu kecil, sekecil semut yang semakin nazak.  Maka aku hulurkan jari dan cuit sang semut lalu menjentiknya jauh entah ke mana.  Yang pastinya tidak lagi berada di dalam bilik air di atas lantai yang basah.  Dan itu selalu aku lakukan hingga kini.  Dalam hati selalu teringat, nanti Allah akan hitung perbuatan ini semoga jadi asbab kebaikan untukku.  InsyaAllah.

Sebetulnya aku terkesan dengan kisah doa sang semut di zaman Nabi Sulaiman as.  Pagi ini ada rakan mengirimkan kisah ini di grup wassap.  Jom kita baca.

Kerajaan Nabi Sulaiman AS di kala itu  sedang mengalami musim kering yang begitu panjang.  Lama sudah hujan tidak turun membasahi bumi.  Kekeringan melanda di mana-mana.  Baginda Sulaiman AS mulai didatangi oleh ummatnya untuk meminta pertolongan dan memintanya memohon kepada Allah SWT agar menurunkan hujan untuk membasahi kebun-kebun dan sungai-sungai mereka.  Baginda Sulaiman AS kemudian memerintahkan satu rombongan besar pengikutnya yang terdiri dari bangsa jin dan manusia berkumpul di lapangan untuk berdoa untuk memohon kepada Allah SWT agar musim kering segera berakhir dan hujan segera turun.  Sesampainya mereka di lapangan Baginda Sulaiman AS melihat seekor semut kecil berada di atas sebuah batu.  Semut itu berbaring kepanasan dan kehausan.  Baginda Sulaiman AS kemudian mendengar sang semut mulai berdoa memohon kepada Allah SWT penunai segala hajat seluruh makhlukNya.

"Ya Allah pemilik segala khazanah, aku berhajat sepenuhnya kepadaMu.  Aku berhajat akan air-Mu.  Tanpa air-Mu ya Allah aku akan kehausan dan kami semua kekeringan.  Ya Allah aku berhajat sepenuhnya padaMu akan air-Mu, kabulkanlah permohonanku."  Demikianlah doa sang semut kepada Allah SWT.

Mendengar doa si semut maka Baginda Sulaiman AS kemudian segera memerintahkan rombongannya untuk kembali pulang ke kerajaan sambil berkata pada mereka, "Kita segera pulang, sebentar lagi Allah SWT akan menurunkan hujan-Nya kepada kalian.  Allah SWT telah mengabulkan permohonan seekor semut."

* sangat indahnya kisah ini.  Sangat besar dan kudusnya doa dan harapan sang semut kepada Pencipta yang Maha Agung.  Sang semut yang sifatnya halus dan kecil, sedang haus dan kepanasan, tergeletak di atas batu di hari yang kering,  namun hatinya begitu besar mengharap kepada Allah.  Pasrah sentiasa kepada DIA.

*  Semua makhlukNya selalu pasrah dan redha, melainkan yang bergelar manusia.  Selalu saja manusia resah gelisah dan berkata macam-macam.  Komen itu komen ini.  Komplen saja.  (Termasuklah aku, so sad, azam baiki diri ... azam je le  )Tetapi tidaklah aku pukul rata semua.  Pasti ada segelintir yang terpilih, yang sangat istimewa dan tinggi darjatnya (maksud aku selain para ambiyak kekasih Allah).  Semoga kita dapat mencontohi mereka.  Yang redha selalu, bersyukur selalu dan tidak pernah mensyirikkan Allah.

Ya Allah, jadikanlah kami orang-orang yang sentiasa bersyukur kepadaMu.  Sentiasa meletakkan Engkau nombor satu dalam hati.  Sentiasa berbaik sangka padaMu.  Tidak pernah putus asa dengan rahmatMu.  Sentiasa memohon keampunanMu.  Ya Allah, kurniakanlah kami husnul khotimah selamatkanlah kami dari suul khotimah.  Ya Allah pada siapa lagi jika tidak kepadaMu tempat kami kembali dan berserah diri.  Ya Allah, hidup ini bukan untuk main-main dan suka-suka.  Hidup ini serius dan dan penuh kesementaraan.  Ya Allah tunjukilah kami agar kami tak tersesat jalan.  Allahumma aameeen.








No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing