Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, April 14, 2014

hati tergerak

hendak meninjau mereka.  Dengan apron coklat, aku melencong ke pintu dapur madrasah sambil merungutkan sebuah tin minuman kemik dalam longkang.

"Sapa khidmat longkang n keliling ni?"

Tiba-tiba ...

Apasal ramai-ramai kat depan bathroom pulak ni?  Aku mendekat.  Ada suara orang menggugu-ngugu di balik pintu berkunci.

"Ma, saya tolak ye?"  kata PKP (penolong ketua pelajar) sambil tersenyum.

Eh apasal pulak. Jangan bagi rosak.  Aku baru teringat pintu-pintu bilik mandi baru diganti semasa cuti seminggu yang lalu.

"Saya dah biasa buat macam ni."  jawabnya selamba.

Hehh, karang awak bukak dia tak pakai apa-apa kat dalam tu, macamana?  PKP tak jadi meneruskan hasratnya.

Mereka kata ada sengketa kecil baru berlaku.  Serta-merta aku maklum, dua-dua heroin tak rasmi yang memang terkenal jenis bad-tampered dan selalu tergesa-gesa telah tercalar hati.  Seorang di dalam menangis-nangis, seorang di luar cekak pinggang dengan muka masam.

Aku segera menyuraikan.  Yang tak berkenaan masuk buat solat dhuha, termasuk KP yang tersengih-sengih, blank agaknya.  Yang bercekak pinggang merusuh dengan suara serak-seraknya pun aku usap-usap belakangnya dan suruh masuk.  Nampaknya dia akur, alhamdulillah.  Dalam hatinya hanya Allah saja yang tahu.

Kakak si heroin yang menangis-nangis dan membentak-bentak di dalam bilik mandi datang.  Hmm camana boleh lupa dia ada kakak ...

Hahh settlekan adik awak ni, kata aku.  Lega sedikit.  Tentu si kakak lebih arif mengendalikan adiknya yang terkenal panas baran.  Si adik membuka pintu bilik mandi dan terus dipeluk oleh si kakak.  Bajunya basah.  Dah macam drama sitcom, adegan basah-basah dan peluk-peluk.  Alahai ...  Aku segera beredar sambil membebel dengan bebelan yang berguna.  Ehe ...

Baru je nak masuk dapur, telinga menangkap suara si kecil molek yang bercekak pinggang tadi.  Haihh adegan baru ke?  Aku melencong semula ke pintu depan madrasah merah muda.  Bukan mudah nak mengendalikan amarah yang sedang menggelodak dalam jiwa.  Bak kata Naqib, dari ustaznya, kalau pelajar luar tu seekor je setan yang mengganggu, pelajar madrasah mau lebih 10 ekor setan yang datang.  Allah saja yang maha tahu.  Aku masuk dengan rasa terganggu.  Tak sudah lagi rupanya.

Dah solat dhuha ke?  Masing-masing geleng, seorang dua angguk.  So apa tunggu lagi???  Kamu dah solat dhuha, tanya aku pada kecik molek yang bad-tampered tengah menyerang si putih kuning yang terduduk atas lantai masih menangis.  Geleng kepala.  So tunggu apa lagi???

Aku letak balik rotan yang dicapai dari meja rendah milik ustazah.  Dah tu, bawak adik masuk bilik.  Selesaikan dalam bilik.  Kat sini tempat mengaji.  Hormat ustazah.  Jangan sampai ustazah datang tengok kamu dua beradik kat sini macam ni.

Aku keluar.  Ada tugas menunggu, perlu ke Lil Banin untuk hantar claim perbelanjaan minggu lepas.  Sebenarnya aku tak tau macamana nak menguruskan pelajar bermasalah kalau ramai-ramai dan ribut-ribut begitu.  Lebih tenang kalau face to face, personal talk.  Ada point untuk dicakapkan.  Dan rasanya lebih mudah diserap oleh pelajar yang bermasalah.  Kalau ramai-ramai, aku bercakap mereka pun bercakap. Aku suruh diam, ada je yang menyampuk.  Atau aku pun sama terdiam ... :P

Ada dua kes nampaknya.  Aku tanya pendapat suami, yang endah tak endah, dengar tak dengar, sibuk jarinya bermain-main di skrin hp baru Lenovo yang gedabak.  Kemudian aku bagi pendapat semula.  Dia kata personal talk.  Ok nanti panggil lepas seorang, seorang datang.  Bila?  Tak tau bila.  Biar cool dulu.  Bila dah tenang baru waras untuk memberi dan menerima buah fikiran.  InsyaAllah.

Cuma seperkara.  Dulu aku pun gunakan rotan dan cubitan.  Tetapi sedikit demi sedikit datang keinsafan dan kesedaran.  Rotan dan cubitan bukanlah denda atau hukuman yang boleh digunakan sepanjang masa.  Bahkan kesannya kadang-kadang lebih menyakitkan dan mengharukan untuk jangka panjang, kepada jiwa si anak.  Mereka insaf dan sedar mengapa perlu dihukum sedemikian, tetapi reaksi luar sedar kadang-kadang menjadi luar kawal.  Mereka perlukan rotan di sepanjang masa.  Kalau tak rotan, tak datang kesedaran.  Sebab dah biasa dirotan.  Kasihan kan. 

Walaupun mak pernah kejar aku keliling rumah dengan talipinggang hijau askar masa kecik dulu (sapa bagi aku tak tau ... ada dua ahli keluarga yang pernah berkhidmat dalam tentera).  Hingga akhirnya pernah mak dan mak mertua aku bagi hint untuk gunakan ketegasan rotan dan cubitan, macam la aku tak pernah jadi garang.  Kecuali mak R yang memang ibu terbaik, tak pernah marah dan tak pernah ajar aku macamana 'ajar' anak (tapi aku belajar banyak perkara dari mak R dalam diam-diam).

Maka aku tarik nafas memikirkan kisah si putih kuning yang terkenal panas baran ini.  Sambil menolong aku di dapur, dia dan kakaknya bercerita setiap hari rotan panjang adalah habuan biasa untuk mereka.  Walaupun kesalahan yang memang perlu dibaiki, seperti terlewat solat, menyorok dalam almari sebab tak nak pergi sekolah, atau apa saja.  Hukumannya sama, rotan sampai bergaris-garis di betis.  Aku tak tau, rotan dalam senyap atau rotan sambil marah-marah.  Kalau mak aku dulu, rotan sambil membebel.  Nanti malam dia datang time aku tidur (tapi tersedar dan buat-buat tidur terus), mak sapu ubat sambil bercakap (macam la aku sebenarnya tak tidur, mak tau kot) kenapa mak rotan bla bla bla ...  (Sebenarnya aku tak la nakal, entah apa yang mak marah sangat ye ...)

Aku teringat Us M yang datang merawat pelajar tempohari.  Si dia ni salah seorang dari beberapa orang pelajar yang ada 'sesuatu' bersarang dalam dirinya, menurut ilmu Us M.  Wallahu'alam. 

Walau apapun, aku cuba juga buat kesimpulan.  Mendengar rintihan dua beradik ni, yang menangis terus menangis.  Si kakak mula give up.  Aku katakan, sesuatu yang teruk atau hebat tak selalu berlaku. Namun sesekali itulah yang paling menguji.  Apa juga kesnya.  Yang harian berlaku, biasa saja. 

Di situlah ujian kesabaran dan ujian iman.  Nak give up ke feel down ke atau apa?  Tolong jangan putus asa.  Allah bersama orang yang sabar.  Ujiannya adalah ujian sabar.  Tak kira usia apapun anda.  Mudakah, tuakah.  Memang dunia ni Allah jadikan sebagai tempat ujian. 

Teringat pada Abil dalam blog Warkah Untuk Isteri tu, dia happy dan sharing pengalamannya dengan ramai orang.  Bayangkan sekiranya dia menjadi sebaliknya.  Tentu saja duka berganda-ganda.  Apa yang dia dapat?  Tentu kesengsaraan semata.  Sebaliknya, walaupun asbab duka sudah berlalu, dia masih saja happy dan ramai pula yang terkesan dengan kisahnya.  Ada positve effect.

Sekelimbas muncul wajah-wajah suci murni yang pernah aku temui.  Lembut dan selalu pasrah.  Tidak ada istilah ganas dan garang.  Bak angin sepoi yang menyapa wajah di petang yang redup tenang.  Mendidik anak itu bukan pada hari ia melakukan kesalahan atau kesilapan.  Bahkan sebelum ia terbentuk di dalam rahim si ibu sebenarnya.  Berpuluh tahun ke belakang.  Bermula dari dirimu sendiri.  Sekarang!

* Satu hari nak minta maaf to my eldest son, sebab pernah kurung dia dalam bilik air untuk toilet trained.  Pernah cubit dia sampai lebam (dia memang cepat nampak lebam sebab kulit cerah).  So sad.  Semoga Allah Yang Maha Pengasih sentiasa merahmatinya dengan rahmat sakinah mawaddah penuh berkah dan memasukkan dia (dan semua anak-anakku, keturunanku ...) ke dalam golongan terpilih asbab hidayat dan daie daieyahNya hingga hari Kiamat. Allahumma aameeen insyaAllah.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing