Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, April 12, 2014



Hari ini menghadiri jemputan majlis perkahwinan anak saudara suami di Pulapol.  Ramai ahli keluarga yang hadir, termasuk dari Singapura dan Pulau Pinang.  Aku beredar dari meja ke meja untuk bersalam dan cium pipi dengan mak-mak saudara, anak-anak saudara dan ipar duai.  Tetapi tuan rumah dan isterinya (abang ipar) tak aku temui sebab ternampak mereka tersangatlah sibuk melayani tetamu yang tak putus.
Dewan terbuka dan selesa.  Tidak terkurung.  Makanan pun enak, nasi beriani kambing.  Ada lagu-lagu berkumandang, hmm ... Aku cuba mengingatkan diri dalam alpa dan terleka.  

Mak saudara dari Singapura menarik aku ke kereta.  Dia menyerahkan satu beg berisi sesuatu, katanya tudung-tudung labuh seperti yang sedang dipakainya.  Alhamdulillah, orang beri aku terima. 

Nenek pengantin menyapa aku.  Suaminya baru kembali ke rahmatullah dua minggu lepas.  "Intan tau ke pak aji dah tak de?" tanyanya sedih.  Aku angguk.  Tumpang sedih juga.  Sudah lama tak bertemu mak aji ni.  Rasa aku, sebelum aku berniqob lagi.  Ya, sudah bertahun-tahun lamanya.  Dia akan tinggal bersama anaknya.  Sudah tidak boleh tinggal berseorangan lagi di Jasin.  Aku terharu.  Teringat Mak Ramlah dan Mak Juriah di kampung.  Aku hanya dapat ucapkan kata-kata untuk menyabarkan mak aji dan menyedapkan hati saja.  

Oh ya, kami membeli kitab Fadhilat Amal sebagai hadiah untuk pengantin.  Suami yang mencadangkan.  Dalam perjalanan tadi, kami singgah di Sri Petaling untuk membeli kitab ini.  Suami mencari selipar untuk dirinya.  Aku sarankan selipar model milik Nabi SAW.  Mahal tetapi semoga berkat.  Semoga menjadi asbab kesihatan kakinya yang sakit akibat tendonitis (radang otot, terhentak koyak bermain badminton).  Hidayat minta tafsir al-Quran.  Aku senyap-senyap meletak dua buku Rangkaian Kisah-kisah Bidadari berdekatan tafsir al-Quran Hidayat di kaunter dan beredar jauh.  Suami tidak perasan sebab dia sibuk mencari saiz selipar.

Sudah acapkali nampak buku tentang Bidadari ini tetapi tidak kuendahkan sangat.  Biasa saja kisahnya, macam yang dalam al-Quran, fikirku.  Tetapi tadi aku selak dan baca sekelimbas lalu isi kandungannya, macam menarik saja.  Lain dari selalu.  Inilah salah satu yang boleh menjadi penawar dalam tulisan, kata hatiku tiba-tiba.  Kisah bidadari yang jelita dan kenikmatan syurga tentu sahaja menjadi penawar untuk hati-hati yang resah dan keluh-kesah.  

Tak sabar rasanya nak membaca kisah para bidadari ini.  Aku yang perempuan pun tak bersabar, orang lelaki apatah lagi ye ...

Kemudian kami ke Hospital Pantai, Bangsar.  Kakak admitted malam tadi, katanya ada sedikit jangkitan kuman dan liver bengkak sedikit.  Dia bersendirian, aman nampaknya setelah dari hari Isnin keresahan serba tak kena.  Bahu kirinya sakit dan jammed, mahu MRI.  Ada pula kisah lucu di sebalik sakit yang mengujinya.  Aku hanya boleh katakan dan mengingatkan diri sendiri, kita perlu berhati-hati dengan perawat.  Jangan sampai kita syirik kepada Allah tanpa sedar.  Sampai harus sedekah ayat suci kepada makhluk halus pula supaya ia beredar dari dalam badan.  Lebih baik sedekah ayat suci kepada diri sendiri je.  Kelakar apabila ada pengesahan 'kiriman' sudah diterima, walhal tiada pengiriman dilakukan.  Apa tu???  Siapa yang terkena sebenarnya?  Pesakit atau perawat yang dikenakan dek makhluk tersebut? 

Ok la, mau baca kisah bidadari.  Dalam kepala versi lain, tapi bila ditulis jadi versi lain pulak.




aku berdoa.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing