Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, April 27, 2014

gelihati

Dah namanya madrasah Lil Banat, pelajar perempuan belaka.  Itu satu perkara.  Ini madrasah pelajar bawah umur yang belum matang. Paling besar yang sudah bertambah usianya dari tahun lepas ialah 15 tahun sahaja.  Belum matang sangat pun.  Hanya beberapa orang.  Selebihnya kecik-kecik dari seusia 9 tahun ke atas.  Maka memang selalu menguji kesabaran. Complicated pun ada juga.

Dalam dua minggu lepas aku pernah menceritakan kisah gadis baran yang menangis kuat-kuat dalam bathroom.  Memang kuat esakannya.  Tak dinafikan.  Sekuat dia tertawa sebenarnya.  Macamana dia ketawa, macam itulah dia menangis.

Beberapa hari berlalu dengan tenang.  Tiba-tiba Intan menangis sakan dalam bathroom juga.  Kuat juga tangisnya.  Aku hairan.  Intan yang selalu tenang ini rupa-rupanya sesekali keluar tangisan memang kuat lalaknya.  Hmm ...

Semalam, Aisyah pula menangis. Tersedu-sedu dia sambil duduk menangkup atas lantai.  Sakit perut, adu kawan-kawannya.  Haihh ... aku kembali sibuk selepas meninjau keadaannya.  Dijenguk lagi, Aisyah sudah di bathroom menangis di sana pula.  Aku yang sudah siap mengaduk gula dan garam dalam air suam membawa dia masuk ke dalam dan menyudukan tiga sudu air itu ke mulutnya.  Kelat wajah Aisyah tetapi terpaksa akur.  Aisyah pun kuat juga suara mengugunya. 

Dan, terbaru adalah tadi.  Aku yang sedang sibuk memasak terkejut mendengar betapa kuatnya raungan dari madrasah.  Memang tangisan yang benar-benar menyedihkan, aku rasa.  Teresak-esak, tersedu-sedu.  Lama pula tu.  Selagi tak hilang sedihnya, menangislah dia.  Oh, rupa-rupanya Khadijah yang menangis sebab tak mahu balik dijemput kakak.  Khadijah pelajar ulang-alik, dia sudah merancang mahu tidur di madrasah untuk meraikan sambutan hari lahir Ainul malam ini.  Setelah mendapat keizinan dari semua pihak termasuk keluarganya (Khadijah kurang sihat) tiba-tiba kakaknya akan datang membawa dia pulang.  Mungkin ada kerisauan pada kesihatannya.  Hah, apa lagi, meraunglah si kecil molek ni. 

Aku gelihati pulak.  Apahal semua pakat bergilir-gilir hari menangis ni?  Sebelum ni, kalau ada yang menangis menyorok-nyorok je. Malu konon.  Tau-tau mata je merah basah.  Tetapi semenjak gadis baran tu menangis kuat tak de had, diikuti Intan yang pemalu juga tiba-tiba kuat pula tangisnya.  Kemudian Aisyah, dan Khadijah.  Dah macam satu lumrah pulak ye ...  Senarai itu tak dimasukkan lagi nama tuan puteri aku yang tak kurang kuat menangisnya, yang tak mengira masa suka-suka dia.  Terutama kalau aku tengah kurang mood nak melayan kerenahnya.  Atau dia hanya mendengar bunyi enjin kereta pergi meninggalkan dia tanpa khabar berita, walau sekadar nak isi minyak atau hantar pakaian Hidayat. 

Inilah warna-warni hidup bersama pelajar-pelajar muda ni.  Dia nak menangis, menangis saja tak de rasa segan dah.  Aku tak dapat bayangkan andai pemilik suara-suara serak basah seperti Sabrina, Afifah atau Mira pula yang dengan selamba menangis.  Entahlah, suara mereka ni ... serak-serak basah la katakan.  Hehe ...

Gelihati pun ada rupanya melayan kerenah pelajar di sini.  Ada lagi kisah dan cerita, tetapi kita slow-slow udah la ya.  Follow saja.

Yang pasti mereka semua adalah fisabilillah yang sedang berjihad di jalan Allah.  Andai mereka kembali kepada Illahi saat ini, pintu syurga siap terbuka.  Semoga Allah pilih mereka semua hingga tercapai matlamat asal berada di sini.  Allah lah yang memilih mereka untuk berada di bawah naungan rahmatNya.  Semoga Allah mudahkan urusan kita dan memberi petunjuk ke jalan yang benar, jalan yang diredhaiNya.

Allahumma aameen, insyaAllah.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing