Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, April 15, 2014

Bidan Terjun

Siapa ada pengalaman jadi bidan terjun?

Malam ni giliran aku rupanya ...  betul-betul menyambut bayi tanpa sedikit pun pengalaman melainkan pengalaman melahirkan anak sendiri.  Manakan sama!  Cuma aku pernah menemani anak saudara yang akan melahirkan.  Selain itu, tak pernah ada pengalaman begini.

Aku belum siap untuk tidur.  Sekadar tidur-tidur ayam.  Hajat mahu menghabisi zikir hari Isnin 1000 kali.  Baru memperbaharui azam.  Azam yang selalu sejuk panas sejuk panas suam-suam kuku.  Allahu...

Tiba-tiba ada ketukan di pintu.  Ustazah berpaut di pintu.  "Kak, dah nak bersalin ni.  Air ketuban dah banyak keluar."  Wajahnya menahan sakit.  Aku mula gabra.

"Eh ya Allah!!!"  Aku kerut dahi.  Macamana ni???

"Kak, nak telefon suami.  Dia kat Sri Petaling.  Aduhh kak, dah tak tahan ni.  Rasa macam nak bersalin dah ni!!!"  katanya lagi mula mengerang kesakitan.  Dia terus berpaut di pintu.  Sebaik sahaja dia dapat bercakap dengan suaminya, makin kuat dia merintih mengadu dan meminta suami balik segera.  Aku dah mula panik sikit-sikit.

Apa nak buat ni?  Agak kalut tapi masih cool.  Aku terfikir, karang suami dia balik takkan aku nak togel je.  So masuk bilik sarung jubah dan capai purdah biru.  Tak sempat nak ikat-ikat niqob dah, purdah biru ni kain lycra pakai tali, terus sarung kat muka je.  Ia semacam purdah basahan diguna time emergency.  Stokin tak sempat. Sarung tangan tak sempat.

Kami masuk ke bilik ustazah.  Dia semakin kesakitan.  Dia kata dah nak bersalin benar rasanya.  Aku bantu siapkan beg pakaiannya.  Cari kad hospital tapi tak jumpa pulak.  Kemudian aku ambil bantal dan letak di belakangnya.  Apa nak buat ni???

Ustazah mencari kedudukannya yang selesa.  Robbi yassir wala tu'assir.  Aku siapkan kain batik di tangan untuk menadah bayi, dan alhamdulillah syukur padaMu Ya Allah, segala puji untukMu ya Allah ... dua kali teran seorang bayi yang putih bersalut lendir tiba-tiba sudah berada di tanganku.  Jam 11.54 PM, Isnin.  Bibirnya merah delima.  Dia menangis sedikit dan matanya terkelip-kelip.  Ajaib benar rasanya. 

ALLAHUAKHBAR MAHA BESAR ENGKAU YA ALLAH!
SUBHANALLAH SEGALA PUJI UNTUKMU YA ALLAH!
ALHAMDULILLAH SYUKUR PADAMU YA ALLAH!

Aku telefon suami ustazah beritahu anaknya dah selamat lahir.  Aku telefon suami aku pulak.  Beritahu aku dah sambut bayi ustazah.  Kedengaran dia mengucap syukur berulang-ulang kali di hujung talian.  Tak lama kemudian suami ustazah sampai.  Kedengaran dia mengiqamatkan bayinya.  Waktu ini aku mula terbayangkan buluh tajam yang selalu bidan guna untuk kerat tali pusat.  Aku terpandang-pandang klip yang doktor guna untuk klip tali pusat.  Tali pusat bayi dan uri masih belum keluar lagi, macamana ni??? Teringat pulak kisah Amirul Mukminin Saidina Umar al Khattab membawa isteri menyambut kelahiran di khemah di padang pasir.  Si isteri masuk ke dalam  khemah dan Amirul Mukminin masak air di luar.  Aku pun ke dapur masak air dalam kettle tapi nak buat apa air panas ni??  Nak buat air milo untuk ustazah ke??  Ishh blank betul ...

Kerat ea? tanyaku pada ustazah.

Dia menyuruh aku ambil gunting tapi tak jumpa di mana gunting.  Kemudian dia tukar fikiran pulak, bahaya katanya.  Jadi bayi comel tu terus berada di atas badannya bersama tali pusat yang belum dipotong dan uri yang masih belum dikeluarkan.

Kemudian suaminya memapah ustazah yang masih lemah dan kesakitan, sementara aku mendahului berjalan undur ke belakang menuju pintu sambil membawa bayi di tangan.  Tali pusat masih belum dipotong, uri masih belum dikeluarkan.  Keadaan yang gawat pada fikiranku.  Waktu ini mereka tentu sudah sampai di hospital Ampuan Rahimah, insyaAllah.  Aku harap semua dah selesai dengan segera.  InsyaAllah.  Semasa mengemaskan rumah dan mop darah yang berjejeran ke pintu, mak ustazah telefon.  Cemas suaranya tapi masih terkawal.  Dia tanya pasal tali pusat dan uri. 

Aku benar-benar blank nak buat apa lagi sebenarnya tadi ... baru ini aku terfikir bukankah sepatutnya aku cuba urut rahim sehingga uri keluar sendiri?  Baru aku terfikir bahawa adalah merbahaya seandainya uri naik semula ke atas.  Tadi, memang tak ingat itu semua.

Teringat pulak pada Kak Rohaya yang sedang berkhidmat di HUKM setelah mengambil kursus perbidanan.  Haihh macam-macam yang muncul dalam kepala tiba-tiba.  Terkenang pulak pernah minta izin pada suami nak ikut macam-macam kursus berkaitan perubatan tapi tak dibenarkan.  Fokus je kat bekam tu, kata suami bena tak bena.  Aku buat muka sebik je.  Akur walaupun hati rasa nak pergi kursus itu kursus ini ...  Cuma tempohari aku dapat ikut kursus bekam, bahkan berjaya pula memancing minat suami untuk ikut sama.  Begitu bersungguh nak mengajak, aku sanggup bayarkan yuran kami berdua.  Kos lain semua dia tanggung le hehe ...

* Tak pernah menyangka akan jadi bidan ... bidan terjun.  Walaupun moyang aku yang tak pernah kujumpa (Onyang Saamah) adalah seorang bidan khabarnya.  Malam ini aku benar-benar bidan terjun, dengan izin Allah jua!  Allah sahaja yang Maha Tahu semuanya.  Semoga jadi asbab hidayat untuk diriku dan seisi alam. Allah yang memudahkan semuanya walaupun aku tak tau apa-apa.  Allah yang bagi pertolongan dan bantuan, aku hanya asbab saja untuk menyalurkan kepada ustazah.  Semuanya dengan kudrat dan iradat Allah jua. Segala puji untukMu ya Allah.

*  Tiba-tiba terasa macam ... andai aku yang punya bayi tu ... kan bagus sangat.  Hmm ...

*  Semuanya dengan izin Allah jua.  Tanpa izinNya tak ada apa yang akan berlaku.  Dengan izinNya tak ada yang mustahil akan berlaku.

Rasa nak tidur sudah terbantut, sambil standby Muhammad & Sofea kat rumah ustazah kat sebelah kot-kot terjaga mencari ibu.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing