Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, April 9, 2014

baca blog popular

yang baru ditemui, Warkah Buat Isteri , membuatkan aku kagum dan termenung sejenak. 

Tak mampu membaca semua catatan di sana (yang sentiasa dapat rantaian komen berjela), tetapi beberapa entry yang ada menyebabkan aku angkat kening dan tarik nafas panjang-panjang.  Penulis itu memang luar biasa peribadinya.  Dia sangat kasihkan isterinya (arwah) dan sentiasa berusaha menyegarkan rasa cinta yang sedia ada.

Sangat bertuah si isteri, yang dibelai bukan sahaja ketika dia sihat, bahkan juga ketika dia sakit strok.  Sangat beruntung dia ketika ini, setelah dia aman di alam barzah sana, tetap diingat-ingat dan disebut-sebut namanya dengan ingatan penuh kasih sayang dan rindu cinta yang tetap dalam.

Rupa-rupanya kisah mereka ni (Abil & Gee) dah masuk paper dan segala macam media siaran, aku je yang ketinggalan zaman.  Akhirnya tau juga la ... walaupun tak mengikuti siri semasa.Sesiapa yang tak tau lagi tentang blog hot ni, boleh klik ke sana dan baca catatan DIM yang kini sudah terbit bukunya tu.

Satu soalan yang aku jumpa dalam catatan di blog itu, ialah apabila penulis ajukan pertanyaan kepada tetamu yang berziarah arwah isterinya, "kalau kita sakit, siapa akan jaga kita nanti agaknya?"  Aku pun mula fikirkan jawapannya.  Suamiku kah?  Sepatutnya, siapa lagi?  Kalau dia sakit, siapa pulak yang jaga dia?  Akukah?  Siapa pulak lagi?  Hukum akalnya begitulah. 

Terfikir pula, sedang sihat walafiat begini tiba-tiba jatuh sakit.  Tiba-tiba strok.  Tiba-tiba koma.  Tiba-tiba ... kalau terus meninggal dunia habis cerita.  Tapi kalau hidup segan mati tak mahu, atau harus menderita terlebih dahulu, siapa akan jaga aku?  Ya Allah.

Ok,  Stop.  Usah fikir benda yang belum jadi.  Ini stail fikir orang-orang tua la ni.  Jauh jangkauan fikirnya.  Sampai entah berpuluh tahun akan datang.  Ini juga yang menyebabkan rasa sakit di jiwa dan sakit di fikiran dan menderita sebelum benar-benar tersiksa.

Mari kita baiki amalan.  Jom zikir ingat Allah.  Jom selawat kepada Rasulullah SAW.  Jom solat dan baca al-Quran.  Jom tahajjud. Jom keluar ke jalan Allah.  Jom taklim kat tempat yang sama di waktu yang sama tiap-tiap hari.  Dah habiskan tasbehat hari ni?  Pagi tadi dah settle ke? -----> soalan untuk diri sendiri, peringatan untuk diri sendiri juga.

Azam untuk baiki diri.  InsyaAllah Allahumma aameeen.  Semoga Allah bantu dan tolong baiki kita.  Semoga berkat amalan, Allah kasihan dan beri yang baik-baik kepada kita.  Sampaikan hajat yang baik dan selamatkan dari hajat yang buruk.  Selebihnya Allah simpan lambat sikit, dan simpan juga untuk diberikan di akhirat nanti.  InsyaAllah.  Apa yang Allah bagi, syukuri dan Allah kata akan ditambah lagi.  Syukur dan tambah lagi.  Dan Allah tidak sekali-kali mungkir janji.

Bila tak berFB, leka pula di blog.  Dan  ada masa untuk ziarah ke blog-blog yang sudah lama tak dikunjungi.  Sampai naik kelabu mata.  Ada je pulak sesuatu yang dikongsi.

Tadi petang, aku merombak semula susunan ahli dalam kumpulan taam dan khidmat.  Kumpulan 1 dan 3 menerima banyak aduan, bahawa mereka tidak sehaluan menjalankan tugas.  Boleh kata hari-hari ada je sampai aduan dan komplen dari ahli kumpulan secara senyap-senyap dan berbisik-bisik kepada aku.  Tadah saja telinga.  Maka aku cadangkan kepada mudirah untuk membuat rombakan sebulan sekali supaya semua pelajar saling mengenal lebih rapat, bukan dengan satu kumpulan semata.  Mudirah bersetuju sahaja dan secara halus dia menyerahkan tugas itu semula kepada pencadangnya, aku.  Walaupun di hujung ayat, mudirah kata selama dia di madrasah dan mana-mana madrasah pun tidak ada rombakan dibuat dan ahli kumpulan itu kekal sampai bila-bila.

Hmm ... dulu aku selalu terlibat dalam program berkumpulan dan pertukaran ahli kumpulan ada juga baiknya.  Kalau ahli kumpulan tak dapat bekerjasama, aduan akan dibuat dan tindakan susulan diberikan untuk membantu membaiki keadaan.  Tetapi ada juga yang tersangkut hingga sudah, dan masih kuingat salah seorang yang pernah 'bersengketa' kecil denganku gara-gara dia tidak memberi kerjasama seperti yang diharapkan.

"Mamaaa ... oh mamaaa ..."  aduii kalau ikut adat memang dah kurus kering aku ni, sebab baru je duduk dah bangun balik ke dapur dipanggil mereka ni.

"Apa lagi?"  keras je soalan.

"Mama, kami ada hajat."  Muncul tiga wajah manis tersenyum-senyum di pintu.

"Amende?"  stone je.

"Mama. kita bertiga nak satu kumpulan tau.  Tak  nak berpisah.  Kami ni selalu bergaduh so kami tak nak pecah-pecah."

Aku pandang tiga-tiga wajah comel ni dengan hairan.  Selalu bergaduh tapi tak nak berpisah?  Agaknya nak baiki keadaan kot.

"Eh no no no!  Karang semua orang pun mintak macam tu juga.  Mama pulak kena ikut cakap korang ea?  Mana aci."  Aku jawab dengan serius.  Buat-buat serius.  Sedangkan mereka sengih-sengih.

Dah la sebelum itu tadi, belakang aku krem dek tergelak besar.  Aku cuba atur kumpulan baru dengan memberi nombor baru di setiap hujung nama secara rambang.  Selesai, macam mudah je.  Alya comel yang suka 'menyibuk' pun ambil kertas tu dan belek.

"Eh mama, kumpulan saya semua budak kecik,  Kak Hani je sorang yang besar."  Dia mula terkekeh-kekeh ketawa.  Aku yang tersurprise belek balik kertas tu.  Aduii.. memang sahih.  Hani akan berkumpulan dengan empat orang kanak-kanak usia 9 -10 tahun.  Dia, 14 tahun.  Secara otomatik minda aku menayangkan kejadian-kejadian lucu yang tiba-tiba timbul dalam kumpulan kanak-kanak ini, dengan Hani sebagai ketuanya.  Macam tayangan gambar kartun pun ada.  Tiba-tiba je ...  Hehehe ... aku pun tergelak.  Makin dikawal makin terlepas gelak aku.  Alya pun makin galak kekehnya.  Aku yang dah tergelak, makin hilang kawal mendengar ketawa Alya.  Tak boleh tahan!

"Astaghfirullah ... astaghfirullah ... mama tak boleh gelak kuat nanti krem.  Alya tolong jangan gelak lagi."  tapi dia terus terkekeh-kekeh, aduii ...

Akhirnya aku surrender.  Terpaksa bangun dan membongkokkan badan.  Bahagian belikat belakang dah kejang.  Satu nikmat yang sudah mula ditarik sedikit demi sedikit oleh Pencipta kenikmatan.  Aku tak boleh gelak kuat.  Sekadar senyum je ok.

"Hani, tolong urut belakang mama."  Hani yang sedang mengayuh basikal Hanessa mula memicit belakang aku yang membongkok.  Kemudian ada lagi beberapa tangan lain memukul-mukul perlahan sambil pot pet pot pet ... aku tak kisah siapa asalkan krem ni hilang.

Terdengar suara Nurin bertanya, "Kenapa ni?  Kenapa Cik Intan?  Sakit perut ke?"  Caring je anak Encik Hanafi ni ye ... 

Pertama kali krem kerana gelak yang lost kontrol ialah semasa dalam kereta dalam perjalanan ke Senai.  Aku, suami dan arwah Wan Libah.  Entah apa lucunya aku dah tak ingat.  Tapi Wan Libah memang sesuai benar dengan suamiku kalau buat kelakar.  Yang jadi mangsa ialah ... aku, sebab krem akibat ketawa besar sangat.

Sebenarnya tak baik ketawa besar.  Rasulullah SAW pun kalau lucu sangat hanya senyum lebar hingga nampak gusi sahaja.  Inilah baiknya.  Krem pun krem la.  Aku tak mau tergelak besar lagi.  Alya mesti diberi amaran, JANGAN KETAWA KEKEH-KEKEH LAGI MACAM TADI.  Err boleh ke macam tu?

* esok drive balik Kuala Pilah ziarah Mak J yang baru operate buang katarak di mata kirinya semalam, di Hospital Kuala Pilah.  Kesian mak, dah dua  hari baru anakanda dapat ziarah.  Tempohari Mak R operate mata, dah seminggu kot baru aku dapat ziarah.  Ampun maaf bonda-bondaku.  Anakanda terikat di sini.  InsyaAllah lepas raya Aidiladha anakanda merdeka kot.  Doakan ye.

Allahummma aameeen.  InsyaAllah.

aku berdoa...
mau jadi penulis diam-diam je.




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing