Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, April 29, 2014

Aku tertanya-tanya, apakah ramai yang masih segar ingatannya terhadap peristiwa silam?  Mungkin ada satu dua peristiwa yang memberi kesan khas masih diingat, kan.  Ok, takpe.  Simpan dulu.

Sudah lama teringat guru ugama di sekolah rendah, satu-satunya guru perempuan yang kami ada.  Cikgu Z namanya.  Orangnya kecil molek, manis senyuman, sangat menyenangkan dan tegas.  Apabila cikgu melintasi meja, akan terbau harum bersih diri cikgu.   Cikgu sentiasa memakai baju kurung putih dipadankan dengan kain berwarna.  Tudung cikgu juga putih.  Kemas dan sangat bersih.  Setiap kali akan mengajar, cikgu  mulakan dengan dua doa penerang hati hingga secara tidak langsung kami juga menghafalnya tanpa diajar.

Ada banyak peristiwa indah bersama cikgu Z.  Dalam banyak-banyak tu, ada satu yang kadang-kadang menimbulkan pertanyaan hingga kini.

Aku masih ingat. Kaklong, kau ingat ke jugak?  Satu hari tu, cikgu suruh kita semua bukak tapak tangan.  Cikgu round dari seorang ke seorang.  Cikgu roung dan round satu kelas hingga sampai kat meja aku.  Dia pun pandang sekelimbas lalu.  Cikgu diam je, walaupun aku nak sangat tau apa yang cikgu fikirkan.  Cikgu berlalu ke kawan sebelah, kalau tak silap namanya Raf... .  Di situ cikgu bercakap, "Raf ... sangat suka menulis." (lebih kurang la macam tu, mana nak ingat sepatah-sepatah...)

Dah berpuluh tahun, mungkin aku pun dah salah ingatan apa yang dituturkan cikgu.  Apakah benar cikgu mention nama Raf ... aku samar-samar.  Beberapa tahun lepas, aku dapat tahu Raf ... jadi jururawat.  Apakah dia memang suka menulis?  Atau dia selalu tulis lapuran kerjanya?  Ada seorang penulis yang berkerjaya jururawat, mengambil teladan dari kisah-kisah di kalangan pesakit, tetapi setahu aku namanya bukan Raf ...

Aku pun belek tapak tangan sendiri walaupun aku tak tahu apa makna garisan-garisan yang ada ni.  Aku ada buku nipis berkulit warna coklat bertulisan jawi dengan penuh gambarajah tapak tangan, tetapi disebabkan aku telah semakin jauh dari tulisan jawi maka aku tidak dapat menelaahnya dengan laju dan sempurna.  Tambahan lagi atas kelemahan diri sukar pula nak memahami gambarajah yang disediakan.  Dan lagi, aku akhirnya berkeputusan, lebih afdal aku mengelakkan daripada mempelajari tanpa berguru begini karang lain pula yang menggurui aku, nauzubillah.

Kini setiap kali aku teringin belek tapak tangan sendiri, aku katakan pada diri, ini semua adalah tanda kebesaran Illahi.  Hanya Allah yang maha tahu semua rahsia.  Tidak mustahil ada yang diberikan Allah ilmu tentang hal ghaib dan rahsia tersembunyi.  Aku tidak berani nak mengatakan itu atau ini, bimbang aku melanggar had yang ditetapkan Allah.  Walau semasa remaja dulu, dengan sikap suka meneroka, sesama kawan saling bertukar informasi.  Macam mahir sangat, masing-masing cuba menelaah rahsia masa depan.

Melainkan apa yang cikgu aku kata tu.  Sebab tu sampai hari ni aku masih ingat peristiwa cikgu melihat tapak tangan.  Dan sampai saat ini aku tertanya-tanya sendiri.  Siapakah yang sebenarnya cikgu maksudkan?

Dah berpuluh tahun juga tidak bertemu cikgu, semenjak meninggalkan bangku sekolah ugama.  Tentu cikgu dah pencen.  Apa khabar cikgu agaknya?  Semoga cikgu sekeluarga sihat dan sentiasa dalam rahmat Allah.

Cikgu, saya pernah hantar kad raya kat cikgu tapi alamatnya saya agak-agak je.  Harap sampai ke tangan cikgu, sebab saya andaikan posmen kenal cikgu hehe ...

Cikgu, doakan saya.  Saya nak jadi penulis.  So saya harap saya la yang cikgu maksudkan 'yang sangat suka menulis' tu ... insyaAllah.  Aameen.

*moodmenulisperasanjadibudaksekolahbalik* maafjikaagakboring*

kaklong, masih ke kau ingat hari cikgu tengok tapak tangan kita tu? 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing