Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, April 11, 2014

Aku tergamam

tapi  kucing itu semakin jauh.  Ada sesuatu di mulutnya.  Patut la semasa aku menggoreng daging burger tadi, aku perasan dua anak kucing mak meremang bulu di bawah kerusi kayu dan memandang ke satu arah.  Tentu musuh, fikirku.  Bila diperhatikan, ada kucing jantan dengan muka ganas sedang memerhatikan.

Dan tiba-tiba anak Miza yang kecik sikit datang berdekatan.  Sekelip mata kucing jantan muka ganas berbulu gelap menyambar (macam sambar tikus or anak ayam) dan membawanya lari ke arah hutan belakang.  Aku terkapa-kapa dan terus cari Miza.  Aku angkat Miza nak suruh dia pergi belasah kucing tu dan harap-harap dapat lagi selamatkan anaknya yang sedang digonggong.  Tapi ... malam makin kelam (maghrib) dan Miza tak faham apa yang yang aku suruh (walaupun aku beria-ia cakap kat dia) dan kucing jantan ganas tu semakin jauh menghala ke hujung pagar nak masuk ke hutan belakang.

Hanessa menangis.  "Tu kucing Baby.  Kenapa sume kucing Baby mati??"  Sedihnya mendengar.

Aku peluk dia.  "Tak pe ... tak pe ... conform sume dah kat syurga.  Don wori."  Teringat Mizi kesayangannya yang kena langgar kereta.  Comel yang hilang kat sini juga.  Dan baru je anak kucing dia (aku pun tak perasan bila dia anggap anak kucing tu dia punya ... tak alert betul) jadi mangsa kucing jantan jahanam.

Mak mula flashback.  Patut la Comel menghilangkan diri (or kena baham jugak?).  Patut la mak nampak Cantik bawak anak-anak keluar dari pagar rumah pada satu pagi yang hening (huhu) dan terus menghilangkan diri entah ke mana.  Patut la Kempang (sebab dah tempang) ada kesan gigitan dua gigi kat kaki dia pada satu pagi dulu, mak syak kucing yang sama yang cuba membaham anak kucing tu.  Sampailah mak keluar duit bawa anak kucing yang nazak tu ke klinik haiwan dan dengan izin Allah sudah sembuh cuma tempang.

Kucing siapa, entah.  Dulu tak de pulak.  Dulu dia kecik lagi, jawab mak. Patut la tengah malam jam 2 pagi 3 pagi dengar kucing bergaduh.  Patut la makanan kucing abih licin dia punya kerja la.  Dah makan nasi, anak kucing pun ditibainya.  Mak mencurah perasaan dan amarah.

Mak, slow-slow mak.  Kang urat mata tegang.  Mak baru operate buang katarak.  Masih basah berair mata kanan mak.  Asyik pakai rayban lawa je.  Mendung je, kata mak. Memang la mendung, pakai rayban memanjang.

Aku pasrah.  Macam Miza yang pasrah.  Dia yang macam dah mula faham apa yang terjadi, datang ke kawasan kucing jantan hantu tu dan menangkap bau di udara.

"Anak kau dah tinggal sekor je Miza... kesian."  Dari empat jadi sekor.

Aku bawak Comel dan Cantik anak-beranak ke kampung supaya mereka happy.  Mak happy.  Aku tak sampai hati nak hantar ke pasar-pasar atau kaki lima kedai atau tempat pasar malam yang seminggu sekali je dan selebihnya kawasan kosong bersampah.

Tak sampai hati membayangkan kucing itu yang biasa diberi makan, tiba-tiba ketakutan dengan bau baru, suasana baru dan jerkahan dari orang yang tak dikenali.  Walaupun aku tau, kucing ... pasrah je.

Maka kampung mak jadi tempat yang sangat sesuai.  Tapi tak sangka dan di luar dugaan ada pulak pemangsa yang luar biasa di sana.  Tak sangka! Selama ni  aku mendengar kisah kucing makan anak.  Itu anak kucing yang baru lahir. Ini ... dah besar.  Dah 4 bulan kot umurnya.  Cuma anak Miza ni saiz kecik sebab anaknya lima ekor semuanya.

Mak mula azam nak meracun kucing tu.  Kata mak bila aku yang keliru bertanya, memang itu balasan dia.  Dah nampak dengan mata kepala.  Dan tentu yang hilang sebelum ni pun dia punya kerja.  Sebab dicari tak jumpa bangkainya.  Tentu dia juga yang membaham.  Aku tambah tergamam.

Pujangga Seni baru je naikkan status kesal pasal meracun kucing tempohari di FB.  Aku kata, kesiannya ... Tiba-tiba mak pulak nak meracun kucing.  Dan kucing tu dah membuktikan kesalahannya depan mata aku sendiri.  Aku ... serba-salah.

Macam ni ke jalannya?

Akhirnya mak tukar plan.  Mak kata kucing tak akan makan makanan yang diracun.  Tapi mak akan pasang perangkap kera dengan umpan sedap-sedap.  Dah dapat tangkap nanti mak akan hantar jauh-jauh.  Hantar ke Bukit Putus je mak, biar dia kawan dengan monyet beruk kat sana, kata aku dengan rasa sakit hati.

Tak dapat aku bayangkan ... bagaimana sakitnya anak kucing tu kena baham.  Dalam keadaan nyawa-nyawa ikan, kucing jahanam tu mula mengoyak-ngoyakkan daging perutnya dan mengunyah.  Dia mahu lari tapi tak mampu berdiri.  Kepalanya ditekan dan dagingnya terus digigit dengan ganas dan rakus.  Akhirnya semuanya kelam dan gelap, seperti malam yang hitam.  Darah memenuhi muka dan bulu kucing jahanam.  Memang jahanam!!!

Semoga plan mak berjaya.  Andai sebaliknya, aku nak suruh abah tembak je kalau dia datang lagi.  Boleh?

Boleh je.  Jawab sendiri.

Apa pun, tulisan aku masih cool.  Mau goreng karipap.  Sudah 6 minit berlalu melepasi jam 8. Tapi tak boleh tunggu waktu senggang untuk mencatat di sini.  Aku suka menulis.

Jumpa lagi.  


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing