Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, April 28, 2014

Aku kusyuk.  Berada di taman-taman syurga, adalah satu nikmat.  Kini aku berada berhadapan dengan meja taklim. 

Aku tunduk.  Mengantuk rupanya.  Kelopak mata begitu berat.  Apabila tengkuk terasa sakit akibat terlalu 'kusyuk', aku tersedar sendiri.  Hani di kiri tersenyum-senyum. 

Bertukar kitab kedua.  Bertukar juga orang yang membacanya.  Aku terus kusyuk dan tawaduk.  Petua nak hilangkan mengantuk ~ ambil telefon dan belek kiriman wassap.  Tetapi memang tak sopan.  Apatah lagi kalau aku keluarkan Lenovo Yoga yang seperti saiz buku nota ni.  Tiada adab, tiada hikmah.

Ya Allah, mengantuknya.  "Mama bangun pukul 4."  Aku berbisik kepada anak dara di kanan.  Meminta kefahaman kononnya, asbab aku tak dapat bertahan mata.  Dia angguk-angguk senyum.  Tangannya memicit tengkuk aku.  Sakit, dan mengantuk terbang sekejap. 

Terus kusyuk mendengar dalam sayup-sayup. 

Orang ketiga bangun mengambil tempat di meja kecil taklim.  Dia mula buka bicara.  Enam sifat sahabat dihuraikan. Ketika mata sesekali dapat dibuka, aku dan dia saling berpandangan.  Ya, dia seolah-olah berbicara kepadaku seorang.  Dia memandangku tepat-tepat.  Tetapi kemudian aku kembali kepada keadaan kurang sedar.  Di luar sadar dan di luar kawalan diri.  Aku hanyut entah ke mana.  Macam sehelai daun kering yang ditiup angin.  Umpama sehelai rambut yang terapung-apung di permukaan laut yang luas.  Tiada tepian entah mana tujuan. 

Sesekali mataku dapat dibuka lagi.  Aku kerling jam di dinding, nampaknya majlis ini semakin berakhir.  Alhamdulillah, kerana aku sudah tidak dapat bertahan lebih lama.

Kita azam untuk keluar.  Keluar tiga hari, sepuluh hari.  40 hari.  Setahun.  Sekiranya ada halangan untuk keluar, berdoalah banyak-banyak.  Macam ada kisah ni.  Dia nak keluar dua bulan tetapi tiada kecukupan.  Makanya dia berdoa dan terus berdoa.  Dia bersedekah setiap hari.  Tak perlu sedekah banyak ya.  Sedikit pun cukuplah.  Allah pandang hatinya.  Allah kabulkan hajatnya.  Dia setiap hari sedekah beberapa butir gula kepada semut-semut di rumahnya.  Butiran gula yang halus saja ya.  Alhamdulillah, ada orang lain yang sudah siap belanja untuk keluar dua bulan tetapi tergendala kerana sakit.  Maka belanjanya diserahkan kepada orang yang tidak kecukupan  ni ya.  Jadi tingkatkan azam ya puan-puan.  Azam untuk keluar khuruj. 

Kisah ini sahajalah yang benar-benar masuk ke hati aku dari seluruh permulaan hingga kesudahan majlis.  Subhanallah.  Aku terpesona dan terpegun.  Tersentuh.  Mengantuk pun hilang ketika masa sudah tamat.

Ketika memandu balik, aku mengulas semula kisah tadi kepada mereka yang bersama-sama mengikut ke majlis taklim. 

"Mama, mama mengantuk masa taklim.  Saya pulak mengantuk bila dah habis taklim."  kata Hani dengan nada manjanya.  Perli aku ke?

Tadi kucing jiran yang pulang berpantang di Gemas masuk takut-takut menegadah memandang aku.  Sambil mengacau sambal untuk buat sambal tempe goreng, aku pandang kucing kelabu ni.  Dia pandang aku balik.  Aku rasa macam mata dia sebelah hijau sebelah kuning.  Aku renung matanya untuk kepastian, dan dia balas renunganku.  Lapar agaknya.  Aku ambil tiga ekor ikan bilis (kucing tak boleh makan bilis banyak nanti bulu gugur, tak cantik) dan hulurkan pada dia.  "Kau doakan aku jadi penulis terkenal ye." 
***

Aku sentiasa menyokong dan memberi galakan kepada muhrimku untuk keluar khuruj.  Turn aku pasti akan tiba coming soon insyaAllah.  Mohon doa dari anda.  Allahumma aameeen.  Alhamdulillah.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing