Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, April 25, 2014

Aisyah jangan cemburu

Sudah beberapa kali.  Bukan satu kali.  Bukan dua kali. Tetapi sudah lebih tiga kali.  Cumanya tidak berturut-turut. 

Semalam Aisyah yang manis muncul dengan wajah mendung.  Mata hazelnya redup.  Senyumnya tersimpan.  Suaranya masih macam ala-ala suara Fasha Sandha.  Ada hal nak cakap dengan mama, katanya seribu nada.

"Mama, nak tanya ni.  Kenapa saya tak boleh masuk sini.  Kenapa Kak Mira je boleh???"

Aku tarik nafas.  Aisyah diserang cemburu!  Hanisah angkat kening.  Yang lain terdiam.  Mira tidak ada di situ.

Dia bukan pelajar perintis.  Dia muncul pada kemasukan kali entah ke berapa. Itu setelah Maisarah memberi cadangan kepada ibu Aisyah, khabarnya begitulah.

Jadi dia tidak melihat apa yang berlaku kepada pelajar dan aku pada awal pembukaan madrasah.  Dia  tidak menikmati pahit manisnya suasana janggal, kekok, pelik, keliru, 'macamana ni?', 'buat biasa je la', dan bermacam rasa lagi. 

Dia tidak pernah melihat dalam ramai-ramai pelajar perintis tu, hanya seorang yang sangat rajin menemuramah dan menemubual dan tidak putus asa mahu mendekati aku.  Yang lain tu malu-malu kucing.  Yang seorang itulah, walau aku tak benarkan sesiapa buang masa melepak di dapur aku, dia masih mahu duduk dan bercakap-cakap dengan aku.  Aku tak mahu sesiapa tolong buat kerja, dia masih menawarkan diri potong bawang ke, cuci pinggan ke, sapu lantai ke ... Aku tak nak bercakap banyak, dia masih ajak berborak.  Diceritakan kisah-kisah kawan-kawan barunya.  Kisah keluarganya.  Kisah adik-adik dan abang-abangnya.  Dan dia sering tersenyum, tertawa, santai benar gayanya.  Aku pun akhirnya terpikat pada dia. 

Maka Aisyah jadi cemburu pula.

Tetapi tak juga boleh salahkan cemburu Aisyah.  Aisyah memang cemburu orangnya.  Dia anak bongsu yang sangat comel.  Darah Kemboja yang mengalir dalam tubuhnya memang darah yang indah merahnya.  So, anak bongsu memang kuat cemburu ke? Hmm iya kot.  Berdasarkan testimoni sekian lama.  Kot ...

Aisyah tak faham.  Dia tak mahu pula faham bila diberi penerangan.  Aku sudah bilang.  Kawan-kawan sudah bilang.  Hanya Mira yang sudah maklum sangat faham.  Tetapi Aisyah enggan sama membilang.   Jadi?

Biarkan sajalah Aisyah dengan cemburunya.  Semoga satu ketika cemburunya akan kendur dan lupus.  Beralih kepada cemburu yang lebih afdal.  Cemburu kepada kawan-kawan yang mendahului menghafal al-Quran.  Cemburu kepada akhlak kawan-kawan yang lebih mulia.  Cemburu kepada yang lebih baik.  Bukan cemburu kepada Mira.  Tetapi boleh mungkin, cemburu untuk menandingi Mira dalam kematangan dan sikap ringan tulang. Mungkin ...

Mereka, semua ada kisah tersendiri.  Aisyah juga pernah meluahkan rahsia hati yang ada rencah sedih dan duka.  Aku hanya menyediakan kerusi dan duduk mendengar dengan bahasa wajah yang sesuai.  Memberi respon dengan bahasa yang sesuai.  Aku sekadar meminjamkan telinga untuk mendengar.  Tetapi itulah ... entah di mana mahu cemburunya Aisyah. 

Aisyah juga prihatin dengan kemelut kawan-kawan yang bergeser dalam hal jadual khidmat.  Itu juga dilakukan oleh Mira.  Bahkan oleh hampir setiap orang, melainkan beberapa empunya nama yang sangat comel seperti Alya, Syakilla, Syuhada dan Nurhanessa.  Empat orang ini digelar 'budak-budak kecik' yang peranan mereka selalu harus dibantu oleh kakak-kakak.

Aku masih mencari alasannya.  Mengapa Mira boleh,  mengapa Aisyah tak boleh?  Iye ke?

Hmm...

Aku fikir, sikap tenang dan tidak mudah melatah adalah satu point.  Juga tidak mudah berkecil hati dan terasa hati. Selain tidak mudah undur diri dan mengalah.  Inilah sifat yang perlu ada pada daie dan daieyah.  Selain sifat juang yang tinggi.  Sifat hati seperti lautan yang luas. 

Mira.  Dia selalu tidak dapat keizinan masuk tetapi dia merayu dengan senyum tawa.  Dia menawarkan khidmat yang tidaklah aku perlukan sangat, tetapi menyebabkan aku faham dia sangat teringin masuk berjumpa denganku.  Dia ada fikiran yang baik.  Mampu menilai kawan-kawan dan selalu memberi informasi yang sukar aku ketahui melainkan jika aku berada di madrasah. 

Pada 'zaman awal' madrasah, kerap berlaku gangguan yang menakutkan kepada pelajar.  Iyala, tempat terbiar sekian lama yang kemudian didiami untuk memartabatkan Kalam Allah.  Memang gempar penghuni-penghuni sedia ada yang berada di persekitaran dan hutan kecil di sebelah (alhamdulillah, hutan kecil sudah lenyap.  Bangunan asrama dua tingkat bakal didirikan.)  Maka, Mira sebagai salah seorang pelajar prihatin yang menjadi spy aku untuk mengabarkan jika ada salah tingkah.  Tengah malam buta dia berlari datang bersama teman mengabarkan apa yang sedang melanda.

Maka, kesimpulannya dalam kehidupan memang sudah sunnah Allah, dalam hati tidak boleh ada dua cinta.  Maksudku, dalam ramai-ramai tu yang semuanya dikasihi, hanya ada seorang yang terlebih sedikit.  Tetapi yang sudah mewakafkan diri untuk jalan Allah, hanya satu cinta yang hakiki.  Cinta kepada Illahi.  Kita ambillah yang paling benar.  Yang benar tidak akan lupus dan hilang.  Cinta itu datangnya dari DIA juga.  Maka DIA adalah Pemilik Cinta.  Maka mencintaiNYA dan mencintai yang mencintaiNYA, itulah antara suruhanNYA.

Aisyah, jangan cemburu lagi.  Kita jadi pencinta Illahi.  Berpaling dari dunia dan isinya, memandang akhirat yang bakal dikunjungi.  Dunia akan datang dalam keadaan hina.  Jangan cemburu lagi pada Kak Mira ... hehe ...

* ambil mana yang baik, tinggalkan mana yang salah.  Aku juga mujahadah dan kerap kalah.  Semoga Allah bantu kita semua membaiki diri dan tetap melangkah di atas jalan yang lurus, jalan keredhaanNya hingga kiamat.  InsyaAllah.  Allahumma aameeen.

* 'Mana buku?'  Buku tidak ada.  Saat ini ia masih berbentuk jutaan aksara yang menunggu untuk diterjemahkan menjadi cerita.  Semoga kelewatan ini yang terbaik.  Lewat tak bermakna sudah kalah. Rezeki di tangan Allah.  Usah risaukan rezeki diambil orang.  Risaukan iman yang tunggang-langgang.  Pesanan untuk diri sendiri jua.

* Be like a diamond precious & rare not like a stone found everywhere *
~ZA~




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing