Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, March 24, 2014

Sunyi pula.  Pelajar sudah pulang semuanya.  Di tempat mereka selalu bermain, ada baldi sebiji, besen merah yang terlentang menadah langit.  Ada berus toilet (arghh).  Ada selipar entah siapa.  Dan tangki hitam yang ternganga menjadi tempat mereka mandi-manda pada hujung minggu sebelum air mula dicatu. 

Setakat dua hari, belum ada sesiapa yang menghantar berita bertanya khabar melalui Whatsapp.  Sibuk barangkali.  Aku pun sibuk pula.  Meladeni dua puteri hingga ke Alam Sentral, Shah Alam.  Dan serik mahu ke sana sendirian begini lagi.  Setengah jam masa terbuang gara-gara masing-masing tiada yang teringat mahu merekod nombor kawasan tempat parkir.  Tambah nazak apabila lupa pula jalan mana diambil untuk ke tempat parkir.  Hasilnya kami pilih lift yang salah, dan keluar di kawasan yang salah.  Aduii ...

"Ok ok ... jangan panik.  Istighfar! Istighfar!  Ya Allah, tolonglah kami jumpa balik kereta kami ni ..."  Semoga ketenanganku menjadi ikutan yang baik di saat mereka kecemasan.

Muncul di tingkat berbeza yang memang tak sama dengan tempat parkir kereta tadi.  Aku hairan betul. 

"Takkan kereta kita dah bertukar jadi BMW pulak eh ..."melihat kereta mewah di 'tempat' sepatutnya Kancil berada.

Saja melawak yang kurang lawak, melihat Hanessa yang kepenatan diheret turun naik tangga. 

"Kaki krem la ...."  masing-masing mengeluh tatkala muncul di kawasan parkir yang lengang. 

"Masuk balik, bahaya macam ni.  Ya Allah ... kenapa la tak ada sesapa teringat nak ingat nombor tempat parking tadi ..."  Nak merungut lebih memang tidak afdal.  Usah merungut langsung sepatutnya. 

Aku terus beri semangat kepada anak-anak yang semakin penat.  "Lain kali nak datang lagi ke?"  sekadar menduga.

Geleng kepala nak tak nak je. 

"Inilah kali terakhir, melainkan semua ada.  Mama dah tak larat macam ni.  Buang masa sungguh."  aku jawab semula.  "Doa la ... kita nak solat lagi ni.  Kita pergi masjid semula ya." 

Angguk lemah.

Turun di setiap tingkat parkir, kali ini menggunakan lif.  Orang pun dah tak padat.  Tak ada kereta kami di mana-mana.  Puashati, kami turun semula ke groundfloor.  Masing-masing cuba mengecam semula lebih teliti.  Doa dan terus berdoa.  Harap dan terus berharap. 

Akhirnya terpandang papan tanda lif yang lain, iaitu lif yang sepatutnya kami gunakan.  Alhamdulillah syukur, akhirnya bertemu juga dengan kereta Kancil merah.  Belum bertukar jadi kereta lain rupanya.  Masih Kancil juga. 

Menghenyak punggung di tempat duduk, rasa hilang segala beban.  Kini mesti menuju masjid biru untuk solat Asar.  Berehat sebentar dan pulang ke rumah.  Singgah beli nasi kerabu untuk yang sudah keroncong perutnya. 

Hari ini, wang kertas mengalir seperti air ... kata anakku. 

Alhamdulillah, rezeki dari Allah.  'Pulang' nanti tak bawa duit masuk keranda.  Mati bila-bila masa tak tau bila.  Sudah bersiap ke???  Wallahu'alam. 

* kurang ampuh mood nak menulis ...


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing