Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, March 11, 2014

Rahsia Mata Hati

entah kenapa aku suka menulis tajuk ini begini.

Hanya sebenarnya aku mahu bercerita tentang kata-kata hati atau bicara hati atau 'instict' atau gerak hati atau ... apa sahaja kamu nyatakan mungkin lebih tepat.

Selalunya begini.
Apabila hati berkata, aku membiarkannya sahaja namun masih memerhatikan tanda-tanda yang tiba.
Apabila sesuatu itu berlaku, aku juga membiarkannya sahaja namun kadang-kadang aku tertanya-tanya, mengapa hatiku sempat berbisik-bisik bahawa ... demikian demikian ... sebelumnya.

Dan selalunya aku membiarkan ia berlalu begitu sahaja.

Apa yang aku yakini, tiada istilah 'kebetulan' dalam hidup ini.  Walaupun dalam hampir segenap kehidupan harian, hampir sering dipasangkan dengan istilah 'kebetulan' apabila sesuatu dan sesuatu itu berlaku bersesuaian keadaannya.  Inilah situasi yang selalu disogokkan di dalam kehidupan aku.

Kini aku sudah mula pandai menangkisnya.  Kataku, "Tiada istilah kebetulan.  Semuanya sudah ditentukan Tuhan.  Sejak pena diletakkan dan dakwat pun kering."  (bahasa agak tinggi).

"Heh, mana ada kebetulan.  Allah dah set siap-siap dah.  Korang ni asik kebetulan je."

Tapi kepada orang tua, aku (yang juga sedang menjadi tua) agak terkedu.  Dalam suara lemah dan nada rendah, aku hanya dapat berbisik.

Maka, ketika aku sedang melangkah dalam perjalanan yang kian singkat.  Tiba-tiba aku terkesima.  Dan hatiku berkata, 'kamu sedang diduga lagi untuk sekian kali.'

Ya, sesungguhnya dugaan hidup tidak pernah berhenti menerpa manusia.  Manusia akan terus diterpa dan ditujah ujian demi ujian, dugaan demi dugaan, keadaan demi keadaan yang menuntut akal waras yang dihiasi ilmu dan iman untuk terus melangkah di atas jalan yang lurus.

Namun kadang-kadang masih hati ingin  membiarkan diri terlena.  Walhal di sebalik hembusan angin wangi dari gunung harapan, adalah gelora asap neraka yang sedang menjulang-julang mahu membelit diri dengan lidah api yang maha hitam, mengerikan lagi menyakitkan.

Seperkara, ujian tidak pernah sama.  Andai ia serupa, mungkin kau mudah menanggapinya.  Hidup adalah milik Allah.  Jiwa adalah milik Allah.  Alam ruh, alam rahim, alam fana, alam baqa' dan alam akhirat, semuanya amat menakjubkan.  Dan aku tenggelam dalam ketakjuban padaMu Tuhan.  Engkau berbuat sekehendakMu dan aku berada dalam genggamanMu.  Sebarkan hidayatMu serata alam, ya Allah.  Semoga dapat kami meniti jalan yang lurus itu.  Jalan yang benar menuju redhoMu ya Illahi.

* cukuplah maut sebagai peringatan.  Selamat tinggal, semoga pertemuan di Padang Mahsyar adalah pertemuan tanpa hutang dan dapat bernaung di bawah rahmat Illahi, di ketika tiada naungan dan matahari sejengkal di atas ubun.  Allahu.
*  ilmu yang benar adalah cahaya walau dari siapa pun ia.  Semua dengan izin Allah jua. 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing