Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, March 17, 2014

Laila itu amat perahsia

Sanah helwah buat anakanda Amirah berdua.  Semoga hidup kalian sentiasa dalam bahagia berpanjangan, menjadi pilihan Tuhan sebagai asbab hidayat seluruh alam iaitu daieyahNya yang terpelihara.  Semoga DIA menyembunyikan keaibanmu dan menggantikan keburukan dengan kebaikan, mengangkat darjatmu di sisiNYA dan menjadikanmu benar-benar Ratu di Syurga.  Segala doa dan harapan yang tertinggi, terbaik dan terindah buat kalian sehingga akhir hayat, hingga ke akhirat.  Allahumma aameeen, insyaAllah, alhamdulillah.  Semoga dimakbulkan Allah yang Maha Pengasih dan Maha Pengasihani.

Laila sangat kuat menyimpan rahsia hati.  Biar dia menderita makan hati daripada mencurahkan rahsia yang tersembunyi.  Aku terfikir-fikir, berapa lama agaknya kisah Laila Majnun ini sebenarnya?

Majnun; dari hari pertemuan pertama memandang Laila sehingga hari matinya di atas pusara Laila.  Tidak ada dinyatakan tempohnya.  Semuanya berkisar perjalanan hidup Majnun yang nanar perasaan membawa diri ke tengah padang pasir tandus dan gua-gua bertemankan haiwan-haiwan liar.

Seribu tahun lampau, andaikata demikian, tempoh waktu masih panjang untuk sehari semalam.  Yang pasti tentu bukan setahun atau dua tahun.  Mungkin lima tahun?  (siapa tau angkat tangan!).

Jadi ia adalah satu kisah yang panjang.  Dipersembahkan di dalam sebuah cerita dengan menumpukan kepada Majnun dan perasaannya.  Watak Laila hanya muncul sedikit sahaja untuk melengkapkan jalan cerita.  Tidak banyak tetapi masih mengesankan.

Aku harus merakamkan catatan Epilog novel ini untuk ingatan.  Bahawa sanya cinta itu adalah menuju Tuhan.

Nizami Ganjavi adalah seorang sufi yang berasal dari Persia.  Menurut sufi penyair ini, cinta Majnun terhadap Laila adalah metafora cinta Majnun terhadap Tuhan.  Artinya, dengan mencintai Laila, Majnun sebenarnya sedang mencintai Tuhan.  Melalui cintanya terhadap Laila, Majnun benar-benar menghilangkan egonya hingga sampai ke tingkatan peniadaan diri sehingga ia tidak memandang dirinya dan diri kekasihnya sebagai kesatuan yang terpisah, tetapi sebagai satu kesatuan yang utuh.  Dengan kata lain, kisah ini adalah sebuah alegori perjalanan sufi untuk sampai kepada Tuhan.

Sebagai akhir cerita, ada seorang sufi bermimpi melihat Majnun berada di samping Tuhan, dan Tuhan membelai-belai kepala Majnun dengan penuh kecintaan dan kasih sayang.  Majnun disuruh duduk di samping Tuhan kemudian Tuhan berkata kepada Majnun, "Tidakkah engkau malu memanggil Aku dengan Laila setelah kau teguk anggur cintaKu?"  Sufi itu terbangun dalam keadaan cemas.  Ia sudah melihat posisi Majnun.  Lalu di manakah posisi Laila?  Tuhan kemudian mengilhamkan ke dalam hatinya, bahwa posisi Laila lebih tinggi lagi kerana Laila menyembunyikan kisah cintanya dalam hatinya.  Kaum sufi menganggap Majnun dan Laila adalah kisah kecintaan seorang pencinta dengan Tuhannya, Kekasihnya.  Majnun adalah pencinta, sementara laila adalah Tuhan yang kecintaaannya tersembunyi.

(Hujan turun, alhamdulillah.)

Bahagian cinta untuk alam dunia hanya 1 persen berbanding cinta di syurga.  Yang satu persen inilah yang berada di dalam hati para ibu yang mencintai anaknya. Satu persen inilah cinta yang diangkat oleh Majnun dengan jiwanya hingga musnah dirinya.

Cinta tidak semestinya akan bersatu.  Zaman mutakhir ini, cinta diperjuangkan habis-habisan sehingga anak-anak gadis sanggup menghilangkan diri dari keluarga untuk mencapai hasrat cinta yang membara.  Sedangkan Laila, ketika ada peluang untuk bertemu, dia hanya berdiri memandang dari kejauhan.

Laila melihat Majnun berada tepat di depannya, namun ia berhenti sebelum langkah kakinya sampai pada pohon palem di mana kekasihnya itu sedang duduk.  Seluruh tubuhnya gementar dan seolah-olah badannya telah tertanam di tempat itu.  Tidak lebih dari dua puluh langkah memisahkan dirinya dari kekasihnya, tapi seakan-akan seorang penyihir telah menggambar sebuah lingkaran gaib di sekeliling tubuhnya hingga ia tidak bisa melangkah lebih jauh lagi.

Si orang tua, yang kini telah berhasil menyusulnya, menarik tangannya seakan-akan hendak menuntunnya ke depan.  Laila berkata dengan sopan, "Tuan yang mulia, cukup sampai di sini, jangan lebih dekat lagi.  Bahkan sekarang aku bagaikan lilin yang terbakar, selangkah lebih dekat kepada api maka aku akan terbakar hidup-hidup.  Karena kedekatan dapat membawa malapetaka.  Bagi para pencinta, keselamatan hanya ada dalam perpisahan.

"Memang benar kedekatan adalah berkah, namun itu adalah setetes madu yang menutupi racun.  Mengapa aku harus meminta lebih?  Bahkan Majnun, sang Pangeran Cinta, tidak meminta lebih.  Pergilah kepadanya!  Pergilah kepadanya dan minta padanya untuk melantunkan beberapa bait syairnya untukku.  Biarkan dia menyenandungkan cinta, aku akan menjadi telinganya.  Biar dia menjadi pembawa cawan, aku akan menjadi peminum anggurnya."

Jadi, cinta tidak semestinya kesampaian.  Ia tidak semesti diluahkan dan dikongsikan.  Ia adalah perasaan dalaman.  Hanya dua hati yang bercinta dapat merasai getaran.  Dan cinta yang terindah adalah cinta kerana Illahi; mencintai sang pencinta Illahi.  Agar menyintai sang pencinta dapat membawa kepada menyintai Illahi.

Cinta yang paling luarbiasa adalah cinta Pencipta kepada makhlukNya.  Hanya DIA yang dapat menceritakannya dan mengetahui tentangnya.  Cinta selainnya hanyalah serpihan-serpihan dari cintaNYA. 

Cinta kepada selainNYA; cinta bukan kepada pencintaNYA adalah hampa dan kecewa.  Cinta manusia dan harta, semua akan lebur binasa.  Cinta yang tidak beroleh redhaNYA, tidak memberi bahagia.  Cinta dua saat cuma, antara azan dan iqamah.  Terbatas hanya ketika masih bernyawa.  Hilang nyawa lenyaplah cinta.  Susut harta benda, susutlah jua cinta.  Menginjak usia tua, cinta juga menjadi renta.  Malangnya jiwa.






No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing