Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, March 29, 2014

Doktor, saya nak inject dengan diorang

"Eh, diorang bukan nurse.  Diorang kena belajar baru boleh buat injection."  Doktor menarik picagari.  Air jernih dalam botol kecil masuk ke dalam jarum yang halus.

"Doktor ajarlah diorang."  Macam dah kenal je, tapi baru ni pertama kali datang ke klinik ini.

"Boleh, saya boleh ajar kalau awak mau."

Aku diam dan terfikir.  Aku jeling Naqib yang sedang berdiri di belakangku.  "Lebih baik doktor ajar anak saya je.  Biar dia yang buat." 

Doktor mengangkat kepala.  Dia memandang anakku yang tersengih kecil.  "Boleh kalau dia berani."

Serta-merta aku berdiri dengan senyuman sambil memandang Naqib penuh harap.  "Ok, boleh tak Along?"

Dia tersengih, seperti tidak pasti.  "Hmm insyaAllah boleh," sahutnya beberapa ketika kemudian.

Doktor menghulurkan picagari kecil kepada Naqib lalu mengarahkan kami ke bilik sebelah yang berdekatan dengan ruang kaunter.   "Kamu cucuk tegak ye, macam ni (doktor menunjukkan cara mencucuk).  Tekan pelan-pelan je supaya mak kamu tak sakit.  Boleh ye?  Senang je tu ..."  Doktor gelak kecil.

Kami beredar ke bilik yang ditunjukkan.  Aku terkial-kial menyingsing lengan blouse ungu bunga hitam yang agak ketat.  Pembantu doktor (perempuan) muncul menghulurkan kapas yang sudah basah.  Tentu untuk disapu di kulit sebelum jarum dicucuk.  Naqib menguja-uja mahu membenamkan jarum halus di lenganku hehe ...

Hanessa dan Hidayat yang keluar masuk bilik sesuka hati leka menimbang badan dan memerhati sekitar bilik.  "Eee mama, jangan pandang!  Mama pandang tempat lain."  Hanessa memberi nasihat tiba-tiba.  Memang anak yang prihatin haha ... 

Aku tidaklah nervous.  Teringat satu ketika dulu teramat kerap jarum yang lebih besar dibenamkan di lenganku untuk mengambil beberapa tiub darah untuk dibawa ke makmal.  Cuma memikirkan keberanian yang dimiliki anakku untuk melakukan sesuatu yang tidak pernah dibuat olehnya.  Namun aku berkeyakinan dia boleh.  InsyaAllah.

"Ok, baca bismillah.  Selawat ... selawat ..."  aku mengingatkan dia tatkala dia mula mengangkat jarum dan dihalakan ke lengan kananku.  Naqib mengangguk-angguk sambil tersenyum.  Secepat kilat aku mengalihkan pandangan ke arah lain. 

Sekali lagi Hanessa menjerit kecil, "Mama, jangan pandang!  Mama, sakit ke mama?"

Hmm ... sungguh halus tusukan jarum sehingga bagai tidak terasa sakitnya.  Lama juga menunggu Naqib menyelesaikan tugasnya ... "Cepat sikit la Along."  gesa aku tak sabar. 

"Eh kak, tak boleh nanti akak sakit nanti."  sahut pembantu doktor yang memerhatikan kami.  Hmm ... memang tak terasa sakitnya.  Tetapi terasa lama menunggu selesainya.  Tak mengapalah ... Syukur alhamdulillah, auratku terjaga.  Tanpa bimbang sedikitpun andai Naqib tersilap melakukannya.

Kini giliran Naqib pula untuk mengambil suntikan dengan doktor.  Dia berdiri saja.  Doktor melakukannya dengan pantas sekali.  Setelah selesai, doktor kembali duduk dan mencatat sesuatu pada dua keping kad kecil berwarna coklat.  Sambil mencatat dia mengajak aku bersembang.  Ramah juga doktor ni ... Katanya dah dua kali dia diberi rezeki oleh Allah untuk mengerjakan haji ketika masih bekerja dengan hospital kerajaan.  Isu pakej yang tertunda kerana masalah teknikal pada pihak kerajaan Arab Saudi juga diceritakannya. 

"Pakej-pakej tu diberikan bantuan dalam bentuk pinjaman jangka panjang oleh kerajaan.  Ramai  yang pergi tahun ini adalah yang tersangkut pada tahun lepas."

"Jadi yang dah dibayar tu burn la ye doktor?"  tanyaku mahukan kepastian.

"Ya, burn la ...  Selagi masih under renovation ... macam-macam syarat dikenakan."

Selesai urusan bersama doktor, kami keluar menanti untuk membuat pembayaran di kaunter.  Naqib duduk di sebelahku.  "Sakit la mama."  adunya sambil tersengih-sengih. 

Aku ketawa mendengarkan.  Ya, laju betul doktor memberi suntikan padanya tadi.  Seolah-olah sekelip mata saja.  Sedangkan dia sendiri menyuntik aku terasa lama pula.  Dan rupa-rupanya benar, dia terasa sakit dan sengal.

Mudah-mudahan ini satu permulaan yang baik.  Semoga Allah memberi kami kemudahan demi kemudahan semua  urusan mulai hari ini sehingga kami pulang semula ke tanahair nanti.  InsyaAllah.  Teringat ketika aku bertanya status halal ubat yang digunakan kepada doktor tadi.

"JAKIM kata halal, halal la ...Tapi mana ada dari Malaysia.  Semuanya dari oversea.  Kebanyakannya dari Switzerland."  katanya gelak kecil.  Aku  dah minta suami berhati-hati tentang ubat yang digunakan untuk suntikan. 

Ada pakej yang menawarkan surat pengesahan tanpa perlu suntikan.  "Mana ada ubat yang halal, tak banyak sikit mesti ada yang haram tu."  Begitulah kata yang disampaikan.

Teringat pula ketika bertanya kepada suami, selepas dia memberitahuku doktor ini mengabarkan ada ubat yang halal untuk diambil.  "Sungguh ke halal ubat tu?"

"Ya doktor kata ada ubat yang halal, tapi mahal, kena order."  Tak kisah kalau mahal, janji halal.

Aku menulis tanpa membuat selidikan.  Maka yang ada ialah harapan.  Semoga yang halal benar-benar halal untuk mengalir bersama darah di sekujur tubuhku.

Kepada Allah berserah.  Allahumma aameeen.






No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing