Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, March 30, 2014

cuti berakhir

buat Naqib dan puteriku yang kedua.  Tugas menanti untuk menghantar mereka pulang dengan arahan suami yang kurang sihat.  Setelah bertungkus-lumus memasak untuk asatizah, aku bertungkus-lumus pula mengukus kek pisang beberapa talam untuk asatizah dan buah tangan anak buat kawan-kawan.  Dua tandan pisang Kapas yang dimasukkan abah ke dalam kereta kelmarin sudah cantik masaknya, berwarna kuning emas.  Andai dibiarkan atau ditinggalkan separuh untuk diselesaikan kemudian, aku agak akan terlalu masak dan kehitaman.  Maka semua pisang itu dioperasi untuk campuran kek.  Alhamdulillah, sedap rasanya. 

Ikram anak-anak yang akan pulang, melainkan Hidayat yang sudah pulang Sabtu semalam (dengan rengekan mahu ulang-alik dan airmata serta wajah duka), kami makan bersama satu talam nasi bersama ayam panggang resepi sendiri.  Berulam salad dan kuah ayam panggang, sungguh menyelerakan.  Alhamdulillah.  Terfikir, di lain kali apabila berkumpul lagi satu keluarga seperti ini, hidangan ayam panggang resepi sendiri seperti ini bakal menjadi juadah utama di tengah meja atau di dalam talam besar.  Sedap dan sesuai dengan diet Atkins aku yang masih gagal nak dimulakan ... :P

Meneguk segelas kopi pekat selepas makan.  Aku geleng kepala setiap kali ditanya, "Mama ngantuk?"  Selalunya memang menguap-nguap ketika memandu.  Apatah lagi perlu bersabar mengekori lori-lori di jalan double line sepanjang ke Dengkil.  Memandu dengan berhemah selalu memberi cabaran sebenarnya.  Namun petang tadi aku harus mengejar masa untuk 'mengembalikan' Naqib ke madrasah tepat pada masanya.  Asbab minum kopi tanpa gula dan teruja untuk menjimat masa di jalanan, aku berusaha menyelinap ke depan selaju mungkin sesuai dengan jenis jalan raya yang dilalui.  Ia bukanlah lebuh raya.  Dan tidak banyak lori untuk diekori.  Alhamdulillah.

"Ma, kena sedas ni karang."  ujar Naqib di tingkap, ketika kami akan beredar.  Aku sekadar senyum di balik niqob.  Rotan kerana lewat sampai ke madrasah, selepas semua sudah selesai solat Asar.

"Ok, pergi la serah diri jangan tak pergi.  Termasuk hutang rotan hari tu, kena tuntut jugak." 

Naqib tersengih mengangguk.  "Yela mamaaaa ..."

Ketika semua pelajar menerima rotan di punggung kerana kesalahan memakai t-shirt bergambar, Naqib dikecualikan oleh ustaz.  Selamatlah dia buat sementara asbab bisul di punggung haha ...  Tetapi apabila sudah sembuh, dia wajib menyerah diri kepada ustaz untuk dilangsaikan hukuman yang tertangguh. 

Ketika sedang bercakap, Taufik muncul tiba-tiba.  Dia mengangguk, tersenyum manis.  Baru aku perasan betapa cair warna matanya yang kecoklatan. 

"Haa mana buku Diet Atkins tu?"  aku bertanya tetapi seperti kurang didengari.  Aku taklah gemuk, err ... cuma aku mahu membaiki struktur diri menjadi lebih baik dan sihat ... oyea!  Nak buat apa tipu.

Membaca program ini di grup, macam sulit nak difahamkan.  Jangan makan nasi, roti, mi dan segala karbohidrat.  Jangan makan buah.  Jangan ... jangan ... jangan ... tapi makan sayur hijau.  Itu induksi.  Apa lagi?  Ok, nanti kita baca buku Diet Atkins tu.  Kena tunggu Sabtu minggu depan macam kata Taufik.  Mungkin parents dia nak datang lagi menghantar apa yang tertinggal.

Tertinggal???

Yep ... Naqib juga tertinggal barang.  Satu beg yang semua jubah putih untuk dipakai waktu kelas telah tertinggal di rumah. 

"Abih macamana  ni mama?  Jubah putih elek.  Semua kat dalam beg tu.  Tadi bla bla bla ... bla bla bla ..."  Naqib menceritakan bagaimana dia boleh meninggalkan beg itu dengan selesa di tepi pintu rumah. 

"Hmm ... pinjam la jubah Taufik.  Jabbar ke ... Amir Hamzah ke ... jubah ustaz Azman ke ... hihihi ..."

Naqib terfikir-fikir.  "Ok mama, buku tu hari Sabtu ni.  Mama datang hantar beg bila?"  Dia tidak pernah memaksa tetapi pertanyaannya selalu memaksa aku berfikir mencari jawapan.

Aku menarik nafas.  Pasti ada yang berleter sedikit padaku sekejap lagi ni ... salah akukah?  Hmm ...

Beredar meninggalkan madrasah, aku memecut dari arah datang menghala ke Bukit Naga.  Puteri mesti masuk pagar sebelum 6.30 petang.  Tetapi memang sudah lewat pun tatkala sampai.  Aku membeli sedikit barang di MyMaidin dan beratur di belakang empat lelaki Bangladesh yang membeli beras dan bahan dapur.  Alahai ...

Mujur pintu belum dikunci asbab ada pelajar baru sampai sedang menurunkan barang di pintu madrasah yang comel. 

"Mama ..."  serunya manja mengada-ngada, macam selalu bila nak berpisah. 

"Iye ... hadiah al-Fatihah banyak-banyak.  Tapi ..."  aku tak perlu bertanya banyak.  InsyaAllah sangat faham apa yang bergelodak.  "Mama tak boleh ingat la apa dah jadi.  Aduhai ..." 

Dia tersenyum manis.  Aku menahan tawa.  Entahlah ... aku akur, ia adalah satu kecuaian.  Tetapi kembali kepada hukum alam.  Tiada yang dinamakan 'kebetulan'.   Ia sudah siap dijadualkan dan jadual Allah terjadi semalam.  Semoga sama-sama dapat mengambil pengajaran.  InsyaAllah. 

Apabila sudah berkenan, hanya menunggu masa untuk memulakan langkah mencapai hasrat.  Kami, kita, kamu, sama-sama akan menunggu waktu andai diizinkan Allah.  Andai hati tidak berubah.  Andai janji yang tidak bersaksi akan termateri.  Hmm ... InsyaAllah Allahumma Aameen.

Alhamdulillah, urusan seminggu bersama anak-anak dan keluarga bertangguh lagi sehingga Syawal nanti, insyaAllah.  Dan aku mencari masa untuk bermain aksara di sini.  Apakah permainan ini benar-benar jujur dan sebenarnya?  Hanya Allah yang Maha Mengetahui segala isi hati.

Aku terfikir untuk block orang pulak.  Setelah lima tahun, aku teringat untuk mejenguk menu blocking di FB.  Owh, ada beberapa nama yang sudah aku lupa.  Dan aku mula unblock mereka bersama keyakinan, akaun mereka sudah tidak wujud lagi.  Ternyata benar! 

Teringat pula satu nama yang setelah setahun baru aku sedari bahawa dia sudah mem'block' akaunku di FB.  Aku tak perduli pun.  Atas asbab yang sama, aku yakin lebih ramai yang blocking dia, hanya aku yang tak kisah untuk melakukan hal yang serupa kepadanya. 

Dan aku membatalkan niat untuk block friends.  Kata-kata mak semasa aku di sekolah rendah dulu terngiang-ngiang kembali.  Mak kata, "Biar orang buat kita, jangan kita buat orang."  Tak mengapa orang block aku, aku tak akan block orang.  Kecuali kes lima tahun lepas, aku rasa tak ada keperluan untuk sengaja block sesiapa selepas itu.

Cuma, kedegilan dalam diri itu kadang-kadang adalah umpama perisai untuk pertahanan dari tersungkur diterpa gelombang kehidupan.  Aku pernah terbaca sesuatu yang positif tentang orang degil.  Kalau salah, mohon diperbetulkan. 

"Orang degil selalu yakin apa yang dilakukannya.  Andai dia benar, dia akan meneruskan dan tidak akan dapat ditentang.  Andai tersilap catur, pasti tidak segan mengakui kesalahan."  (tak perlu percaya).

Hanya Allah yang Maha Mengetahui dan Maha Benar. 

Apa pun, manusia tetap bergelar insan.  Makhluk yang lemah dan daif, perlu sentiasa kembali kepada Allah Taala.  Apa pun yang melanda, kemaafan dan persefahaman adalah tunggak keharmonian.  Iman dan amal menjadi sendi dan mencorak nadi kehidupan.

*  andai apa yang dibaca tidak bermakna, usahlah dinista.
* bermain kata-kata dan bahasa, semoga ada jua terpancar sedikit cahaya di antara aksara.
* usah percaya kata-kata manusia, melainkan yang terpimpin olehNya.

mohon maaf selamanya, dari semua.

Allahumma aameen.  InsyaAllah.  Ketemu lagi. 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing