Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, February 13, 2014

Terima je

Melayan suami di Whatsapp kadang-kadang menyeronokkan juga.  Bertukar-tukar cerita dan icon lucu.  Macam la jauh sangat jaraknya.  Aku di Jalan Kebun, dia di Sri Petaling.  Ternyata selain menjimatkan kredit, banyak juga yang boleh diupdate antara satu sama lain.  Maka naik juga gambar terkininya.  Bersama dR Sam.  Allah bagi seronok asbab Whatsapp.


Kadang-kadang aku mendapat peluang keemasan juga di Whatsapp.  Kata orang, ada point baru boleh cakap.  Sesuatu perkara sangat sulit untuk aku bicarakan secara face-to-face, mudah saja disampaikan melalui Whatsapp.  Tentulah ada asbabnya.  Allah bagi asbab untuk aku nyatakan suara hati yang tersembunyi.  Yang mana biasanya malu untuk disampaikan, canggung, janggal, aneh, risau, saspen dan seanteronya.

Sedang asyik berulit berdua, tiba-tiba masuk teguran dari anak saudara.  Ada khabar duka yang mahu dikongsikan.  Tentang kembalinya teman sepermainan ketika kecil secara tiba-tiba pada petang semalam.  Gadis yang sedang segar menawan dijemput ke hadratNya.  Innalillahi waninna ilaihirajiun.  Dan kami mengenali gadis comel salah seorang pewaris Sime Darby ini, kerana dia dan keluarganya juga kenalan baik kami semasa di Brunei Darussalam.

Sehari sebelum berangkat, kami dipelawa tidur di rumah mereka.  Dan ketika mak datang, sempat juga bersama-sama mengitari kawasan Jerudung Park Playground pada sebelah malamnya.  Secebis kenangan yang tak terlupakan.

Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya dan menempatkan beliau bersama golongan orang-orang soleh.  Al-Fatihah buat Atikah.

Inilah asbab aku dapat buka bicara yang sebenarnya mengundang debar.  

See ... jangan sangka kita lama lagi.
Kalo ada lamaran untuk anak dara terima je.

Demikianlah.  Tak tau la ada ke orang nak masuk meminang ... wallahu'alam.

Namun, perihal MAUT adalah satu perkara besar yang selalu bisa mengembalikan perantau ke akal fikirnya yang sihat.  Insaf, bahawa dunia ini hanya sementara.  Tiada yang kekal.  Hanya sebagai laluan persinggahan untuk ke alam kekal. 

Sekelumit dari bebelan aku di Whatsapp.  Allah bagi peluang membebel usah dilepaskan.  Semuanya dengan izin Allah.  Tanpa izinNya, sebesar hama pun akan jadi asbab tidak terjadi.  Dengan redha dan izinNya gunung berlapis-lapis pun tidak dapat menghalang apa yang akan terjadi.

Huhuu

Itu jawabnya, hehe ... sekelumit dari jawapan yang terlalu ringkas bersama foto berposing dengan dR SAM.

* aku bukan seorang pembebel dan tak pandai membebel.  Perkataan 'membebel' itu hanya nak menambah rencah dalam cerita.  Dan andaikata aku pernah membebel, aku bertaubat nasuha untuk tidak membebel lagi selamanya.  Aku tidak mahu menjadi pembebel yang tidak bermakna.

Lebih afdal berkata dua patah tapi isinya sejuta makna.  

Lebih afdal diam saja kerana diam itu lebih mendalam bicaranya. 

Semoga Allah menjadikan diam ini penuh erti.  Bukan diamnya besi.  

Agar sesekali bersuara bisa masuk ke hati.  Dengan izin Illahi.

InsyaAllah allahumma aameeen.


really?




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing