Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, February 27, 2014

setelah 5 bulan

Atas lemahnya iman, sudah hampir 5 bulan aku tidak berpuasa sunat Isnin Khamis seperti kebiasaan.  Atas alasan yang lemah ~ susah nak masak, letih, nanti masakan tak sedap, tak boleh nak testing rasa.  Dan suami pun tidak menggalakkan sangat.  Sementelah penyakit letih lesu kerap melanda.  Letih sebab tak biasa buat kerja rutin macam ni. 

Hari ini, setelah 5 bulan, aku berpuasa hari Khamis.  Bagitau ni bukan le nak menunjuk-nunjuk dengan riak pulak.  Tapi ada sesuatu yang nak aku katakan dari hal berpuasa hari ni. 

Aku menyertai pelajar-pelajar (8 orang sahaja yang tak puasa) yang majoritinya masih belum baligh.  Yang kecik-kecik comel-comel termasuk Nurhanessa puasa ganti katanya.  Puasa Ramadhan semasa berumur 7 atau 8 tahun, yang terbukak beberapa hari tu, diqada' hari ni.  Ada kawan ramai-ramai berpuasa, ramai-ramai keletihan.  Tak terasa sangat tekanan kelaparan.

Yang dah baligh tu, tentulah berpuasa ganti entah berapa hari.  Termasuklah ustazah-ustazah pun puasa juga.  Dan itulah, aku turut menyertai.  Kelmarin naik gambar nasi goreng di FB.  Aku katakan, bukan api bukan cili bukan diri tapi Allah yang bagi sedap. 

Emangnya ngak tau, mengapa aku kok selalu kerisauan kalau berpuasa bimbang masakan jadi berantakan rasanya.  Ngak logik gitu. 

Pernah juga aku merasa dengan hujung lidah, hukumnya makruh.  Tapi boleh saja kan ... kalau risau sangat pasal rasa masakan.

Pernah juga aku tak merasa langsung tetapi apabila dijamah, dapat thumbs up tanda enak dan sedap.  Jadi, apa yang dibimbangkan tu tak ada asasnya.  Saja je nak jadi pembimbang.  Jadi pembimbing ok juga!

Jadi, hari ini aku pun berpuasa.  Alhamdulillah.  Dan alhamdulillah insyaAllah sempitlah salur darah yang melitari sekujur jasadku.  Sempitlah ruang laluan syaitan laknatullah untuk beredar di seluruh tubuhku untuk merosakkan aku.

Ada rasa tenang.  Bersama ritual lainnya.  Alhamdulillah.  Bersama doa dan syukur ke hadrat Allah.  Alhamdulillah.

Sejenak, menyelinap rasa ... "alahai, kenapa aku berbuat begitu?  Kenapa aku berkata begitu?  Kenapa menjadi keterlaluan begitu? ..."

Aku tak dapat mencari jawapannya. 

Esok, lusa, tulat, langkat ... insyaAllah pada hari-harinya semoga Allah izinkan aku meneruskan apa yang baru dimulakan.  Semoga beroleh redhoNya. 

Apabila berulang-ulang melakukan kesilapan
Apabila berulang-ulang melakukan kesilapan
Apabila berulang-ulang melakukan kesilapan

Andai ia bukan kesilapan
Andai ia bukan dianggap kesilapan
Andai ia bukan suatu kesilapan

Semoga ini dapat menutup mulut dari berkata
Semoga tidak berulang lagi apa yang aku panggil kesilapan
Semoga sirna segala keresahan
Hilang segala kerengsaan
Dan tidak menambahkan lagi kesilapan

InsyaAllah.
Allahumma Aameen.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing