Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, February 27, 2014

Menyembunyikan Munawwarah

Malam ini, selepas berbual dengan anak perempuan di Bukit Naga, aku berkeputusan untuk menyembunyikan blog Mama Cari Menantu dari bacaan umum.

Malam ini, aku merasakan kisah Munawwarah mula menyesakkan.  Perlukan novel remaja menjadi complicated sangat?  Tak terbawak dek fikiran remaja 15 tahun rasanya ...

Perlu di up kepada remaja 17 tahun barangkali?  Aku bimbang diri tak terbawak pulak ...

Apa pun, momentum masih terasa.  Masih panas dalam jiwa. 

***

Beberapa perkara terjadi di luar jangka.

"Hidayat, mama minta Hidayat doakan kakak.  Tau!  Doakan kakak!"

"Kenapa dengan kakak?" tanyanya tenang sahaja.  Satu-satunya kakak yang dia ada, yang selalu jadi teman bergaduh sebelum berpisah ke madrasah masing-masing.

"Mama nak kakak kawin tahun ni jugak.  Kakak mesti kawin tahun ni jugak.  Hidayat tolong doakan. "

Dia tersenyum.  Di luar dugaan dia berkata, "InsyaAllah, mulut Hidayat masin."

Aku berasa girang tiba-tiba.  "Haa ... nak tambah masin banyak-banyak zikrullah selain baca al Quran tu..."

Aku tau di mana point dia yang mengatakan mulut masin tu.  Satu hari ketika dia menerpa masuk ke dalam kereta, dia terus berkata, "Mama, abah, Hidayat doa sungguh-sungguh supaya tahun ni kita satu keluarga dapat pergi Mekah buat haji." Aku dan abahnya segera mengaminkan dengan aameeen yang panjang.

Sejak itu semakin teguh semangat untuk dipilih menjadi tetamu Allah.  Dan insyaAllah menjelang Ramadhan kami akan berada di Tanah Suci Mekah.  InsyaAllah aameeen.  Tetapi Hidayat tak dapat menyertai kami.  Hanya abang sulungnya, Naqib sahaja yang dapat bersama, menyambut hajat wan Juriah yang membayarkan semua tambang cucu kesayangan yang mesti khatam seluruh 30 juz untuk dibenarkan oleh madrasah bercuti umrah itu.

"InsyaAllah azam sama-sama.  InsyaAllah nanti satu keluarga akan ke sana. InsyaAllah azam semoga dapat yang lebih baik lagi ..."  begitulah yang kami katakan pada kakaknya, dia dan si adik yang agak bersedih.

Ketika akan beredar dari perkarangan madrasah, aku tekankan lagi pada anak ini.  "Hidayat, ini rahsia kita berdua.  Tak siapa pun tau.  Apa yang mama ceritakan tadi tu, abah tak tau.  Kakak pun tak tau.  Along dan adik pun tak tau juga.  Kita berdua je dengan Allah Taala yang Maha Tahu.  Hidayat doakan ye macam yang mama suruh tu.  Mama doakan supaya Allah makbulkan doa Hidayat."

Hidayat mengangguk-angguk.  Aku tau dia rasa teruja.  Hanya dia dan mama yang tau rahsia itu.  Yang empunya diri pun tak tau.  Kakak tak tau!

Sebenarnya kakak tau, tapi ada cerita yang kakak tak perlu tau.  Huhu ...

***

Kakak tiba-tiba asyik dengan keinginan belajar taranum.  Semasa diberi pilihan awal dulu, dia mahu belajar kitab.  Entah bagaimana, dia sudah terpesona dengan alunan taranum pula.

Kelmarin ketika pulang sebentar, sempat aku rakamkan suaranya berlagu asas taranum.  Pelik sebab tak pernah mendengar, tetapi sedap pulak di telinga.  Aku sharing rakaman suaranya di grup Haji Arbak Famili (mak-mak saudara dan pak-pak saudara sebelah abahnya) dan grup Lovely Siblings (kakak dan adik aku).  Grup keluarga yang aktif.  Macam-macam ada, termasuk gelagat anak-anak saudara yang masih kecil.  Macam-macam juga cerita, termasuk yang panas, suam dan sejuk dingin.  Itupun masih tak semua yang menyertai.  Elok pun, kalau semua ada lagi kecoh rasanya.  Peringatan selalu dinaikkan supaya masing-masing pandai bawa isu yang sesuai hehe ...

"Sedap suara ..." kata Cik Nozi dari Bangi.
"Syusyah syaya nak faham daaa ..." abahnya menegur dari Muar.
Mak Ngah Ana bagi tanda 'good' banyak-banyak hehe ...
Abah kata lagi, "sengau jer ..."  (sungguh!)
"Sengau la boleh buat duit.  Macam Siti Nurhaliza."  Cik Nozi backing pulak.  Haha.
"Ok .. jangan itik serati mcm FS udah le ..."  ada je abah tu kan.
             "Satu malam tak tido dia nak menghafal tu ..."

"Taranum suara ... Sedap suaranya ... macam lagu Jepun je.  Shushishushi :D"  sambut Mak Ngah Aninya.
           "Hehe .."

Entah mengapa, dia terpesona dengan alunan taranum pula ...  Tetapkan tempat dan suasananya ... ujar seseorang melalui orang tengah.  Hmm ...

"Mama, Ahad ni datang ye.  Ada cerita."  Hmm...

"Mama, sabar banyak mama. "  Hmm ...

Teringat tadi petang, "Ok bawak la semua roti ni ke madrasah." 

Nurhanessa mencapai plastik roti yang sudah luak rotinya.  Alya terkial-kial mengambil sudu.  Tangannya memegang botol jem kacang strawberry.  "Bawakla sudu dengan jem tu sekali, Alya."  Gadis comel itu langsung tersenyum lawa.

"TAPI ... yang belum dapat je dibagi.  Cakap pada mereka tu, doakan Kak Huril nikah tahun ni juga.  Mesti cakap tau!  Doa korang ni berkat hehe ..."

"Dengan siapa, mama?  Doakan saya juga ye. Saya nak yang sabar banyak."  kata Aisyah yang bermata bening hazel.  Sempat je nak menyampuk.

"Yang sabar tu yang soleh la.  Kang kalau sabar je tak soleh, apa pun sabar tapi sabarnya tak bermanfaat.  Nak wat pe ..."

"Iya la mama ... yang sabar dan soleh."  sahut Aisyah dengan mata bulat.  Aku tersenyum melihatnya.

"Ok jangan lupa pesan mama tadi.  Dah tutup pintu tu."  Aku kembali membelek hp di tangan. 

Macam ada sesuatu yang mahu dikongsikan di FB petang ini. 



No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing