Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, February 20, 2014

menulis dengan airmata

menulis dengan sepenuh jiwa

Aku terimbas kembali ketika satu ketika dulu, aku pernah membaca buku yang dibawa kawan dari rumahnya.  Ketika itu aku masih di bangku sekolah rendah.  Dan waktu itu, aku benar-benar gila membaca.  Kebenaran cikgu untuk ke perpustakaan sekolah adalah saat yang paling aku tunggu-tunggu.  Tanpa suara aku duduk menekuni buku yang ada.

Ada beberapa buku nipis yang sangat suka aku ulang-ulang membacanya.  Kalau tak silap, salah satunya ialah kisah Ikan Duyung yang mengorbankan rambutnya yang cantik untuk bersama dengan lelaki yang diselamatkannya.  Tetapi aku kurang gemar penutup cerita yang menyedihkan itu.  Tapi pantang jumpa, baca juga.  Tetap tak gemar sangat kesedihan di hujung cerita.  Hmm ...

Sayangnya aku tidak dapat menyeimbangkan buku yang sepatutnya dibaca.  Akibatnya keputusan peperiksaan aku merosot, dan menggembirakan kawan-kawan yang selalu tak dapat mengalahkan aku.  Masih aku ingat di satu ketika, apabila cikgu menulis keputusan peperiksaan di papan hitam, seseorang dengan jelas bersorak riang kerana dia telah mengalahkan aku.  Tapi aku tak kisah pun.  Seolah-olah tiada makna angka yang aku dapat, cuma aku kurang suka sorakan teman tu.  Amboi suka la ye atas kelekaan aku yang menyebabkan aku dapat nombor lebih dari dia ...  Siapa dia?  (Dia bukan pengunjung blog ini, pastinya).

Jika selalu aku antara beberapa orang yang mengambil hadiah dari tangan Guru Besar ketika perhimpunan, hingga bertembung berlanggar dek lajunya berjalan.  Tetapi menjelang akhir persekolahan Darjah 6, aku makin merosot.  Ketika kawan-kawan sibuk membaca dan menghafal untuk Peperiksaan Penilaian darjah 5, aku tak teruja pun.  Entah kenapa ... Teruk ya.

Kembali pada kisah buku yang kawan bawa dari rumahnya.  Aku letakkan di bawah meja dan curi-curi baca ketika cikgu leka.  Aku pun leka sama.  Tak habis dibaca, aku pinjam bawa balik rumah.  Tebal buku cerita klasik tu agak-agak dalam setengah jengkal kot.  Di rumah, aku kian tenggelam dalam kisah yang dihayati sepenuh perasaan.

Kisah klasik yang memang mengasyikkan.  Aku serasa berada di dalam kisah itu.  Mendengar bunyi, mencium bau, menyentuh dan sama beraksi.  Dalam banyak-banyak kisah, aku mengingati bagaimana seorang raja yang menunggang kuda menempuh sebuah perjalanan yang cukup jauh.

Membayangkan seseorang yang sedang diterpa angin di atas kuda yang berlari kencang.  Merentasi tanah demi tanah yang pelbagai warna serba indah.  Ada tanah dari batu merah, ada tanah dari pualam, ada tanah dari permata, ada tanah dari mutiara.  Aku ... amat terpesona.

Di kampung, aku menemui sebuah buku lama milik sepupu, yang mungkin sebenarnya buku teks yang dikaji di dalam subjek Bahasa Melayu.  Agaknya.  Aku tak pasti, sebab aku bukan aliran Sastera.  Pun aku tenggelam dalam ceritanya.

Jadi, setiap kali habis membaca sesuatu kisah, aku seolah-olah blur.  Aku melihat sekeliling dengan mata dan perasaan yang terkesan dari hikayat yang dibaca.

Apakah hikayat atau kisah itu benar-benar hebat sehingga mampu menyelinap ke dalam hati dengan begitu mendalam?  Atau sekadar aku yang masih mentah di usia terlalu muda begitu terpengaruh sehingga membenarkan kesannya meresap ke dalam diri?

Semuanya dengan izin Allah.  Tanpa izin Allah tak akan terjadi.

Aku memang memiliki banyak waktu untuk membaca.  Dengan mata yang terang dan sokongan mak abah yang suka aku membaca, aku menjadi seorang pembaca yang tekun.  Untuk seketika, sehingga aku mula didatangi persoalan-persoalan yang memeningkan dalam diam-diam tanpa diduga.  Dan aku mula menulis.

Perihalnya di sini, story aku dah lari jauh dari tajuk posting.  Hehe ...

Kembali.

Aku sedang merangka kisah untuk manuskrip kedua.  InsyaAllah.  Malam tadi aku tersentuh dengan cerita seseorang tentang kisah Airmata Laila Majnun.  Sebuah karya seorang Wali Allah, yang menulis dengan hatinya.  Menulis dari hati akan menghujam ke hati.  Berbicara dari hati akan masuk ke hati.  Memandang dengan mata hati, akan nampak semua yang tersembunyi.

Inilah masalahnya.

Bagaimana aku akan menulis?

Menulis dengan airmata, semoga akan mengalir airmata yang membacanya ... begitukah barangkali?  Mengapa perlu airmata pula? 

Begitulah hajat di hati.  Begitulah harapan dalam diri.  Begitulah cita-cita di jiwa.  Begitulah azam yang membara.

Supaya tulisan itu benar-benar memberi makna.  Bukan membuang masa menulisnya.  Bukan membuang masa orang yang membacanya.  Supaya memberi kesan pada diri dan fikiran.  Supaya tersingkap sebuah kesedaran.  Keinsafan.  Terbuka hati untuk sebuah kebenaran.  Terbuka minda dan jiwa raga untuk membaiki diri.  Menjadi asbab hidayat untuk memilih yang benar meninggalkan fatamorgana.  Kerana hidayat Allah itu datang dalam pelbagai wajah dan dari pelbagai arah.  

Subhanallah!  Tiba-tiba aku seperti agak lebih mengerti maksud kata-kata Habib Umar yang sarat makna ini.



Kerana hidup ini hanya seketika.  Bukan di sini tempat kita.  Ini hanya sebuah perjalanan sementara.  Kita semua adalah pengunjung sambil lalu yang sedang bergerak, suka atau tidak. Inilah hakikatnya.  Kita hanyalah perantau yang sedang menuju jalan pulang.  Jadi menulislah sebagai seorang pengembara yang sedang melangkah ke kampung halaman.  Insan yang sedar diri hakikat sebuah kesementaraan.  

Tulisan yang kita nukilkan akan dibawa ke hadapan wajah, ketika sebuah perhimpunan raksasa sedang berlangsung.  Setiap aksara hatta titik akan ditanya.  Bagaimana pula dengan kesannya?   Bagaimana pula dengan masa yang digunakan?  Bagaimana dengan masa yang diambil oleh pembaca untuk membacanya?  Berbaloikah?  Merugikankah?  

Allah maha kuasa makhluk tiada kuasa.

Peringatan buat diri ~~~ minta pada Allah jangan minta pada selain Allah.  Minta pada Allah jangan minta pada selain Allah.  Minta pada Allah jangan minta pada selain Allah.  Minta pada Allah jangan minta pada selain Allah.  Minta pada Allah jangan minta pada makhluk. Allah Maha kuasa makhluk tiada kuasa.  Allah Maha kaya makhluk miskin hina tak ada apa.

Ya Allah, aku meminta padaMu.  Berilah kebaikan dan keredhaanMu padaku ya Allah.  Redhailah aku sebagai penulis.  Jadikanlah tulisanku asbab hidayat buat diri dan alam.  Jadikanlah ia asbab kebahagiaanku di kampung akhirat nanti.  Allahumma aameeen.

InsyaAllah.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing