Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, February 10, 2014

Kisah Terindah

Sungguh amat tenang rasa hati.  Alunan qasidah Habib Syech begitu indah menyentuh gegendang telinga.  Suasana sepi ... sunyi dari sebarang gangguan suara.  Perasaan bergelora keriangan.  Hati bergetar.  Jantung berdebar.

Jari gementar.  Tidak sabar rasanya mahu melabuhkan punggung di kerusi khas yang boleh dipusing-pusing 360 darjah.  Boleh membuai diri di situ tatkala penat fikiran menerpa.  Meja yang sederhana besar.  Lengkap dengan laptop dan speaker.  Alat tulis yang sempurna.  Buku log yang harus dibelek selalu.

Oh ya, haruman apa ini?  Sudahlah kulit begitu nyaman diterpa kedinginan dari penghawa dingin, ada pula bauan yang sungguh enak berkitaran.  Hmm ... mungkin saja daun pandan wangi yang dihiris halus oleh pembantu tadi pagi.  Yela, selalunya begitu juga.  Tetapi kali ini, ada aura tersendiri rasanya.

Entahlah.

Dengan perasaan yang tidak sabar, aku duduk dan menanti skrin komputer mula menyala.  Dada semakin berdebar-debar.  Kisah baru akan aku catatkan dengan lajunya.  Semua sudah terakam rapi di dalam minda.  Ia mesti diselesaikan segera.

Segera! Segera!! Segeraaa!!!

Masa terus berlalu.  Sementara masih ada masa.  Sementara masih ada nyawa.  Sementara masih ada upaya.  Sementara masih diizinkan Allah, pastinya.

Dan, dalam suasana yang sungguh sepi dan selesa.  Beberapa detik berlalu.  Terhasillah sebuah cerita.

Sebuah kisah yang sungguh indah.  Tiada cinta tetapi bercinta.  Tiada rayuan tetapi merayu.  Tiada sentuhan tetapi menyentuh.  Tiada apa-apa, tetapi ada apa-apa.  Sungguh!  Ada ...

Beberapa detik kemudian, aku menghantar emel kepada editor yang dihormati.  Pertanyaan susulan diajukan.  Sudikah karanganku yang begitu indah ini dibelek dan diterbitkan ...

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Namun, hakikatnya hari ini, aku masih di sini.  Belum ada karangan yang terindah lagi huhu ... Nyaman dan haruman itu adalah panas dan bau masakan.  Dingin yang menyelubungi diri adalah peluh yang memercik di dahi.  Kerusi khas itu adalah kerusi meja makan.  Meja tulis itu adalah bangku meja solek yang ngam-ngam dengan saiz laptop usang.  Dan biasanya begitu, aku duduk di atas lantai dengan gaya santai.  Suasana tenang harum dan nyaman yang aku bayangkan itu hanyalah fatamorgana semata.  Ketika keletihan menerpa mengusap diri, bantal juga yang aku cari ... Dan buku log serta alat tulis serba sempurna itu (sebenarnya hanya sebatang pensel mekanikal dan pemadam serta buku kulit tebal berwarna merah hati bercorak pelbagai jenis gula-gula ... really sweety :P ) masih banyak yang kosong, hanya beberapa helai yang baru diisi. :(

Oh ya, plot sudah ada.  Bagus kan.
Watak sudah ada.  Pun bagus kan.
Apa-apa yang perlu untuk menyokong jalan cerita, pun ada.  Memang bagus ... kan.
Hanya kesudahan cerita belum terjadi.  Belum berlaku lagi. 

Haruskan aku menunggu?  Hmm ....

Semoga Allah meredhai dan membantu aku membangunkan kisah terindah ini.  InsyaAllah.

Cuma, bagaimana nak aku karang ia dengan sebaik mungkin supaya menjadi karangan terindah yang paling indah dan sangat indah???

Dan ... masa.  Ia sangat laju berlari meninggalkan aku tercengang-cengang, terkapar-kapar, termangu-mangu.

Ya Allah, aku mohon keredhaanMu dalam penulisan ini.
Bahawa apabila Tuhanku telah redha, tiada apa yang akan menghalangnya.  Tiada satu pun.  Walau sebesar hama.  Apa sahaja.  InsyaAllah.  Allahumma aameeen.

Robbi yassir wala tu'assir.

(Maaf banyak-banyak andai tajuk post ini membuatkan anda teruja untuk ke sini ... hmm ... huhu ...  Hanya mahu memotivasikan diri sendiri ...) 







No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing