Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, January 18, 2014

Tiba-tiba perasan jiwang

apabila aku membaca deretan kata-kata puitis dari fb seorang teman.  Ohh tolong, aku bukan seorang sentimental.  Tetapi bak kata Ibnu Batoota, dalam hati tetap ada taman bunga :P

Kasar dan garang.  Tetapi aku selalu cuba menyelami hati orang.  Mungkin ada la sedikit keistimewaan.  Selalu aku didatangi sang pengadu yang meluahkan isi hati.  Sejak remaja semakin berakhir.  Ada juga yang belum aku kenali.  Mungkin ada secebis keselesaan.  Hanya Allah yang Maha Mengetahui.


Menelek diri sendiri.  Mencari bagaimana, siapa dan mengapa.  Aku mengenali dua jenis manusia. 

Satunya suka melontar ke luar segala isi hati.  Begitu telus dan jelas.  Hmm ... tetapi memeningkan juga sekiranya apa yang diberikan itu sarat dengan masalah yang berpusing-pusing umpama pusaran air yang menenggelamkan.  Kasihan, apabila penyelesaian masih belum kenampakan.  Hanya kata-kata, tindakan entah bila.  Insan begini, tiada sesiapa dapat membantunya melainkan dia sendiri memohon pertolongan Allah SWT.  Segala masalah dariNya, akrab bersama segala hikmah yang tak tercapai dek akal.  Mintalah padaNya jalan keluar dan penyelesaian yang harmoni.  Selagi belum berjumpa titik akhir, bersabarlah dan teruskan doa di malam hari. 

Sayangnya, jika tak dapat melihat dengan mata hati.  Menyalahkan sana sini semata.  Tak dapat melihat gajah di depan mata, kuman seberang lautan dipandang jelas.  Semoga Allah SWT yang Maha Pengasih memberi petunjuk dan hidayah, aameen.

Manusia kedua, sebaliknya.  Sangat berhati-hati dan mengawal diri.  Jangan harap nak meninjau isi hatinya.  Semua tersimpan rapi.  Sepatah ditanya, titik noktah diberi.  Kadang-kadang dijawab dengan icon mewakili suara hati.  Banyak tanya, faham-fahamlah sendiri. 

Dah makan ke lom?  Makan apa tadi?
bikin sakit hati je








Jadi, untuk apa talian komunikasi?  Tak perlu la ...






dasar tutup pintu?

Hmm ...








Ok tenang-tenang saja dan balik ke rumah pangkal jalan

Arwah ayahandaku Hj Manaf juga tergolong dalam kumpulan kedua ini.  Dia mendidikku berakhlak mulia dan berhati-hati apabila berbicara.  Usah semua dikhabarkan dengan sewenang-wenangnya.  Namun semakin dewasa menuju tua, aku mendapati ada garis panduannya.  Ada yang perlu dikongsikan, ada yang patut disembunyikan.  Semuanya untuk tujuan kemaslahatan.

Maka fahamlah aku semula.  Mengapa ada insan yang sedemikian.  Allah Maha Kuasa menjadikan segala makhluk termasuk manusia dengan kepelbagaian.  Maha Hebat Allah SWT.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing