Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, January 9, 2014

semuanya salah saya

Pertama kali aku mendengar ayat ini, aku tercengang.  Kemudian di Whatsapp dan FB, muncul juga ayat yang serupa.  Dan sekarang aku hampir lali dengan 'semuanya salah saya'.

Ayat ini diikuti dengan 'saya tak cukup buat dakwah. Saya tak cukup jaga amal.'

Cepat je aku buat perbandingan dengan apa yang selalu ditekankan di dalam motivasi diri.  Ada banyak jugak buku motivasi dalam simpanan.  Dalam suratkhabar dan majalah juga ada ruang motivasi diri.   Waktu itu aku diambang peralihan usia dari remaja menuju dewasa, dan selalu pening.  Waktu itu aku fikir aku perlukan motivasi diri.  Betapa jahilnya aku.

Kembali kepada 'semuanya salah saya'.

DI dalam buku motivasi diri, aku dapati kita tak boleh menyalahkan diri sendiri.  Tak betul tu.  Kita tak boleh ada rasa bersalah apabila sesuatu berlaku. Rasa bersalah itu akan menyebabkan kita lemah dan mengutuk diri.  Kita akan diselubungi rasa bersalah sepanjang masa dan merosakkan kegembiraan yang sepatutnya kita miliki.  Jadi ia adalah sesuatu yang tidak bagus. 

Maka pertama kali aku mendengar ayat tersebut, aku tercengang sendiri.  Ini lain.  Kenapa mesti menyalahkan diri kita?  Sikit-sikit 'semuanya salah saya huhu :'( '...   Sikit-sikit 'saya tak jaga amal huhu :'( ...
Sikit-sikit 'saya tak cukup buat dakwah huhu :'( ...'

Aku tak faham.

Ya Allah berilah daku faham.  Ya Allah berilah daku faham.  Ya Allah mudahkanlah daku faham.  Lapangkanlah dadaku dan bersihkanlah hatiku.  Robbi Yassir Wala Tu'assir.  Allahumma aameen.

Lama-lama aku rasa macam faham dan cuba pulak cakap macam tu.  Tapi satu hal, aku takut nak mengaku aku faham.  Karang ada otai yang kata 'saya belum lagi faham-faham ini semua huhu :'( ..."  Aik takkan aku yang junior dah faham. 

Sesudah itu aku baca buku kecil tentang 1000 Kisah Hadraji.  Dan aku mula rasa sedikit faham mengapa mereka kata mereka belum faham juga usaha agama ni. 

Setakat ini je yang boleh aku tulis pasal 'semuanya salah saya'.  Aku tak faham kenapa susah sangat aku rasa nak menulis malam ni.  Sebenarnya aku nak cerita pasal pelajar madrasah je.  Huhu :'(

Semuanya salah aku.  Pelajar macam anak ayam kehilangan ibu.  Tiga hari berlalu sesudah tamat percutian sinagkat ini, baru hari ini aku tau ada gelombang tsunami dengan skala kecil yang tidak berbahaya sedang melanda udara rumah bercat merah muda Lil Banat ini.

Gelak tawa dan kelincahan mereka, menyembunyikan riak yang sedang berombak.

Semuanya salah aku.  Aku membiarkan mereka dengan hati leka.  Aku tak jaga amal asyik dengan blog dan fb dan whatsapp.  Aku sudah jarang memperuntukkan masa menziarahi anak-anak ini walaupun hanya 10 langkah saja aku ke sana.

Semuanya salah aku huhuhuhu ... :'(

Ini lebih baik dari saranan motivasi diri tu.  Aku menyalahkan diri sendiri dan ada alasannya.  Biarlah hati rasa derita dan rengsa.  Ada jalan keluarnya.  InsyaAllah.

Jalan keluar yang sepatutnya.  Jalan keluar yang fitrah.  Jalan keluar yang digariskan oleh Maha Pencipta untuk diikuti.  Tiada keraguan.

Lampu sudah ditutup.  Samar.  Tetapi pelajar berteromba mendapatkan aku yang berada di pintu, baru menemani ustazah pulang ke rumah.  Kepoh dan kecoh.

Aku melangkah ke dalam ruang.  Aku tau ada yang sedang mengunyah di atas tilam.

"Jap.  Mama terbau bau jajan ni!  Sesapa yang makan jajan lebih baik bangun gi kumur-kumur sekarang!"

Anak mudir yang seperti sudah lena tiba-tiba duduk sambil tertawa besar.  Dia mengunyah-ngunyah sesuatu di dalam mulut.

"Cepat bangun.  Karang dah kawin beranak sorang tanggal satu gigi.  Beranak lima orang tanggal lima gigi.  Masa tidur ni bakteria pun kunyah gigi kamu ngan makanan terselit-selit celah gigi tu."

Tiga empat pelajar bingkas bangun menuju sinki.  Haihh!

Memang aku harus beredar segera dari ruang ini.  Jam sudah menghampiri 11 malam.  Selagi aku berada di situ, pelajar berteromba tak tentu hala entah mengapa.  Entah apa yang nak dicakapkan kepada aku.  Tak penting pun rasanya.

"Ok ok.  Esok semua bangun jam 4.30.  Mama balik dulu."

"Hahh! alamak 4.30!" ... Macam la tak tau.  Itu jadual harian pun.

Tiba-tiba, "adoii".  Aku mendengar bunyi kepala terhantuk ke dinding.  Arghh mereka tergelak-gelak lagi dalam samar cahaya lampu jalan terutama mangsa yang terhantuk kepala ke dinding.  Ya, macam-macam fiil ada.

Aku cepat-cepat keluar.  Terasa kurang segar.  Tak sempat nak mandi huhu ... Semuanya salah aku.  Ya Allah, berilah aku kekuatan untuk membaiki diri.  Ya Allah ampunilah kami semua.  Kasihanilah kami.  Pilihlah kami sebagai daie daieyahMu hingga akhir hayat hingga hari kiamat.  Allahumma aameen.

 * setakat ini, inilah yang aku faham sikit.  Ada banyak lagi yang perlu aku belajar dan faham.  Apa yang ditulis ni pun mungkin ada cacat-celanya di mana-mana.   Aku mohon maaf sekiranya ada salah silap dalam tulisan ini.  Mohon doa juga semoga Allah mudahkan aku dan keluarga untuk mengikut jalan ini.  Semoga Allah pilih kita semua.  Allahumma aameen.



No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing