Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, January 7, 2014

Mummy Zaleha sudah pulang

Dulu, hampir 16 tahun lepas, mummy menemani dan merawat aku yang baru bersalin anak kedua.  Mummy mengaku sudah mula tidak larat tetapi menyambut jua pelawaan kami untuk berkunjung ke rumah.  Waktu itu kami di Brunei Darussalam yang permai indah.

Aku hanya mahu bersikap baik dan adil.  Anak sulung, my mummy datang. Anak kedua mummy Zaleha.  Sudah ura-ura menjemput mummy Ramlah dan Uwan Halibah (arwah) juga tetapi waktu itu belum berkesempatan.  Ongkosnya dong.  Sementelah bersalinkan puteri ini, aku diuji dengan hati bengkak dan mendapat sakit kuning.  Dia yang disyakki perlu rawatan disimpan di dalam kotak kaca walhal sebenarnya aku yang sedang menderita dalam diam tak diketahui sesiapa.  Entah hari ke berapa barulah aku disorong dengan wheel chair oleh suami menjenguk puteri kecil yang berselirat wayar di tubuhnya.  Waktu itu tayar kerusi terlanggar bendul lantai lift pun rasa macam nak terbang nyawa, punya sakitnya rasa.  Dan dah siap-siap mintak maaf pada bibik Saidah yang selalu kena marah :( ...  Sehinggalah kawan-kawan yang datang berziarah membuka langsir untuk menjenguk persisiran pantai di luar, baru disedari betapa kuningnya keseluruhan aku ...

Kali ini, buat sekian kali, mummy datang lagi untuk berada bersama kami.  Asbab mummy membawa hati hehe ... kena marah sebab terlalu rajin membersihkan kawasan longkang yang sebentar lagi akan diganti dengan saluran longkang baru mengelilingi kawasan.  Mummy yang ada darah tinggi dan mudah terkejut penat memang tak dibenarkan buat kerja teruk.  Namun, mana mungkin mummy duduk diam memerhati sahaja.  Dia mencuci dengan klorox sebab katanya ada sedikit lumut di situ dan segan pada orang yang datang buat kerja nanti. 

Aku yang biasanya ajak-ajak ayam mempelawa mummy datang ke rumah, tiba-tiba sedikit kaget apabila suami memberitahu mummy akan ikut kami balik, pada pagi itu.  Ajaib!  Maka mummy ikut kami balik Kuala Pilah sehingga selesai kenduri Yassin dan tahlil.  Mummy J so happy dengan kehadiran mummy Zaleha.  Tanpa disangka anak ketiga mummy Zaleha datang bersama isteri dan ibu mertuanya memenuhi jemputan mummy J.  Memang mengharukan!

Setelah sampai di rumah dan hilang lelah, barulah teringat nak bertanya pada suami tentang keputusan mummy.  Rupanya mummy yang mahu mengikut sendiri. 

Asbab sahaja kan.  Alasan mummy, mahu melihat pelajar madrasah dan kegiatan mereka seharian.  Mummy seperti teruja.  Mummy mendengar dan melihat kerenah lawak pelajar.  Mummy melihat kerenah cucunya Hanessa yang memanjakan diri sendiri.  Mummy berkenalan dengan ustazah al hafizah.  Dan mummy tolong kemaskan dapur aku. 

Hari ini aku agak keletihan dan mohon berehat usai urusan tengahari bersama pelajar.  Ketika petang masuk ke dapur semula aku rasa ada kelainan.  Lantai dapur ini macam bersih je, fikirku.  Maknanya seperti lebih bersih dari bersih yang biasa.

Ketika minum petang, aku bertanya.  "Mak, tadi saya tidur mak mop dapur eh?"

Mummy gelak kecil dan tak menjawab.  Dia menyisihkan aku dan memandang kaca tv.  Dia minum air dan tukar topik.  "Ni biskut ni memang banyak jenis ke?"  menunjuk isi tin biskut yang pelbagai.

Aku mengiyakan.  "Mak, tadi mak mop lantai dapur ehhh ...?"  aku tak puas hati terus bertanya lagi.  Sebenarnya mummy sudah menjawab pun dari gerak-gerinya tapi aku mahu dia mengaku saja dengan kata-kata.

Tak ada respon.  "Tak yah la buat mak.  Susah je mak ni teruk buat keja." 

"Alah, takpe le."

Sahih, mummy lap lantai dengan kain bukan dengan mop.  "Mop dengan klorox bersih lantai tu nanti."  kata mummy.

Itulah yang aku buat, bersama air panas berasap.  Mummy terkejut.  "Rosak lantai nanti."

"Tak pe mak,  mati kuman."  Cumanya aku akan mop tidak setiap hari. 

Mummy yang kebosanan selalu menjenguk aku di dapur.  Bukan selalu peluang ini ada.  Aku ambil kesempatan bertanya.

"Mak dulu bernikah umur berapa mak?"

"15 ..." jawab mummy ringkas.  Wah, menarik ni.

"Abah umur berapa mak?"

"Abah ngko 20."

"Mak dah pandai masak tak masa tu?"

Butir perbualan selanjutnya biarlah antara aku dan mummy je.  Apa yang pasti, Allah sudah tetapkan jodoh mummy pada usia 15.

Serta-merta aku teringat si puteri yang bakal mencecah 16 pada Mac ini.

"Memang elok nikah awal ye mak.  Mak long dulu umur 9 tahun bernikah kan mak?"  Aku minta kepastian.

"Mak long (arwah) tu salin tikar.  Arwah ayah mak yang setuju dia bernikah.  Isteri pertama meninggal dalam pantang."

Ya, benar.

~ sehingga jumpa lagi.  Aku masih sukar nak menulis untuk bahagia di sana.  Semoga bahagia di sana masih ada di ruang lain dengan asbab yang lain.  InsyaAllah.  Allahumma ameen.

*  aku memang menyokong pernikahan muda.  Perkara ini sangat menarik perhatianku.  Allah jua yang memberi aku keyakinan ini.  Asbab pada pengalaman sendiri dan melihat situasi masyarakat mutakhir ini.  Ya Allah, jadikanlah kami asbab hidayat seluruh alam.  Pilihlah kami sebagai pembantu agamaMu.  Berilah kami faham maksud hidup dan usaha atas iman.  Berilah kami kekuatan untuk menelusuri perjalanan yang ditinggalkan Rasulullah SAW dan para sahabat r.hum.  Pilihlah kami jangan biarkan kami walau sesaat.  Ke mana lagi hendak pergi jika tidak kepadaMu ya Allah ... :'(

~ Sehingga bersua lagi mummy ... bila pulang tentu longkang sudah siap dan tak ada apa lagi yang mummy nak bersihkan.  Banyakkan berehat sambil zikrullah semoga Allah memelihara mummy dan abah, sentiasa dalam pandangan rahmatNya insyaAllah Allahumma ameen.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing