Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, January 28, 2014

Hani oh Hani

"Mama, saya dah balik!" 

Hani mendapatkan aku yang berdiri di pintu dapur, dengan wajah riang.  Senyumannya lebar dan hmm ... ceria macam selalu. 

Gonjol!

Anak-anak yang lain pun turut 'menyebuk'.  Layan saja la. 

Hani merungut-rungut tentang ustaz hensem yang merawatnya.  Aksi gadis 13 tahun tetapi sekelimbas pandang seperti 17 tahun ini membuatkan aku sama ketawa.  Hai hai ... memang menjadi-jadi kalau dilayan.

Itu tengahari tadi.  Menjelang Asar, ketua pelajar datang dengan wajah rusuh.  Gadis berbulu mata lentik ini memberitahu Hani mula mengasingkan diri bersendirian di dalam bilik. 

"Jangan biarkan dia sorang-sorang.  Ajak ke hall.  Jangan sekali-kali ..."  Aku mengerut dahi.  Hani tak boleh dibiarkan.  Aku menghantar perkembangan terkini kepada ustaz dan grup berkenaan.  Mereka perlu dimaklumkan, mereka juga perlu bersedia untuk sebarang kemungkinan.

Tengahari tadi, ketika aku sedang melayan keletihan, tiba-tiba ada panggilan masuk.  Aku dikhabarkan tentang kepulangan Hani dan kakaknya ke madrasah.  Ringkas sahaja pemberitahuan yang disampaikan, tetapi disebaliknya aku harus siaga malam ini.

Beberapa perkara disiapkan.  Beberapa pesanan diturunkan untuk aku termasuk perlu bermalam bersama pelajar.  Entah, ada juga gurauan barangkali apabila diselitkan limau sekotak mesti diagihkan juga.  Huhu ...

Hani memang keresahan.  Ketika pulang dari pasaraya Econsave, aku mendengar bunyi pintu diketuk berkali-kali.  Ah, rupa-rupanya Hani sudah mengurung diri di dalam tandas.  Setelah dia muncul (selepas pintu diketuk berkali-kali oleh pelajar) aku menyuruh kawan-kawannya membawa masuk ke dalam.  Aku rasa dia masih sedar sepenuhnya tetapi gangguan sedang cuba menguasai.  Wallahualam.

"Mama, tadi saya nampak benda lalu kat tingkap."  adu Ain.  Gadis ini kadang-kadang dibuka Allah hijabnya hingga pernah menjadi gangguan pada diri dan keluarganya. 

Aku tidak mengendahkan, walaupun masih meminjamkan pendengaran pada Ain yang beria-ia bercerita.  Dia begitu payah mahu mencari masa, kerana ada sahaja yang mahu menyelit memasang telinga.  Hehe ...

Hani terus gelisah. 

Aku memilih lima pelajar yang mampu membaca lancar untuk tadarus surah Al-Baqarah seperti yang ada dalam pesanan di grup Asatizah. 

"Yang lain istighfar banyak-banyak."  Sebahagian besar pelajar masih tidak tidur di tilam masing-masing.  Hanya seorang dua sahaja yang tidak terkesan dengan suasana yang agak mendebarkan.  Aku buat-buat mahu mencubit peha Ana dan Ainul yang bergegas kembali ke tilam.  Payah benar nak tidur ya!

Tatkala pelajar terakhir menghabiskan bacaan surah Al-Baqarah, Hani sudah lena benar.  Dia tersandar di bahu Ain dengan kaki terlipat.  Perlahan-lahan dia dibaringkan dengan sempurna.  Alhamdulillah syukur, semua dengan izin Allah jua.

Aku menghabiskan surah-surah yang biasa dibaca sebelum tidur.  Kadang-kadang aku miss membacanya, alhamdulillah malam ini Allah bagi kekuatan.  Nurhanessa yang merengek sakit kaki sudah lena.  Aisyah yang tidur di sebelah Hani sedang menggoyang-goyangkan kaki, mahu memberitahu dia masih berjaga agaknya.  Sehingga ayat terakhir surah Al-Mulk, semua sudah lena. 

Perlahan-lahan aku bangun, menyimpan al-Quran dan keluar dari rumah merah muda yang sudah tenang.  InsyaAllah semoga Allah menjaga semua penghuninya sampai pagi nanti dalam keadaan terpelihara dari sebarang gangguan.

Bunyi burung hantu galak benar beberapa malam ini.  Aku membaca Ayat Kursi.  "Allah Maha Kuasa makhluk tiada kuasa."  Aku tidak sudi memandang wajah ngeri, namun masih sempat menebar pandangan ke langit hitam.  Ke bumbung rumah dan serata kawasan. 

Alhamdulillah, Allah menguji hambaNya sesuai dengan kemampuan yang diberiNya.  Tidak melebihi kekuatan yang dibekalkan.  Ujian menjadi asbab mendekatkan diri kepada Dia, asbab dosa diampunkan, darjat ditinggikan, dan ganjaran dipersiapkan.  Sesungguhnya Dia yang menguji, Dia juga yang memberi penyelesaian.  Setiap penyakit ada ubatnya.  Setiap masalah ada penyelesaiannya. 

Selesaikan masalah dengan solat dan sabar.  InsyaAllah.

* Khabar dari Dengkil ~ Naqib dilantik sebagai security madrasah pula.  Tahniah buat anakanda, juga dengan peningkatan pencapaian dalam peperiksaan tempohari.  Esok insyaAllah anak ini akan khatam juz 8 dari belakang.  Semoga Allah pilih kita menjadi tetamuNya tahun ini ya, insyaAllah.

Allahumma Aameen.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing