Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, January 24, 2014

Dalam sunnah ada kejayaan

Episod 1

Naqib makan dengan tenang.  Wajahnya tenang.  Dua adik yang masih ada juga bertenang.

"Ehmmm ... haa ni ... mama nak cakap sikit ni.  Along." 

Aku bersuara.  Nasi bercampur lauk cebisan ikan Kerisi garing, sambal tumis dan sayur Kobis Cina di dalam pinggan aku pandang separuh sedih.  Upas @ mata ikan di bawah lidah ini sangat menyakitkan.  Terkena cebisan makanan yang sesat ke daerah bawah lidah, aduhai ... semoga menjadi kifarah dosa-dosaku yang tak terkira :'(

Naqib terus menyuap dengan tenang.  'Dengar ke tak dengar ni ...'

"Mama nak anak-anak mama kawin muda."  Aku menelek reaksi Naqib.

Kunyahannya terhenti seketika.  Dia tersengih memandang aku.  "Ma ... tak yah la cakap pasal kawin ma ..."

Aku sambut senyumannya.  Teringat azam remaja yang baru menyambut hari lahir ke 17 pada Disember lepas, tidak mahu terlibat dengan kancah percintaan remaja.

"Along tak nak ada makwe, ma.  Along kesian tengok member-member yang balik madrasah frust-frust pasal makwe."

Iskk ... dorang ada makwe jugak ke?

"Ada la mama ... ala mama ni ..."

Semua ada ke?

"Err tak semua la mama.  Tapi ramai jugak la ... bila balik dari cuti, memacam arr citer dorang pasal makwe ni."

Ish ish ish ...

Ehmm, betul ke Along tak de?  Saja je tanya.  Kalau tengok zahirnya, macam tak ada.

"Ish, mana ada ma ..."

Hmm ... kamu jangan susah-susah hati nak fikir pasal jodoh ke makwe ke hapa ke ... Nanti mama uruskan insyaAllah.  Haa dengar sini, mama azam ni, semua anak-anak mama kawin muda.  Kamu, lagi 3 tahun dah boleh dah."

Hidayat yang sejak tadi makan dengan tekun mula memberi respon.  Dia mula tersenyum-senyum.  "Dayat boleh kawin jugak ma?  Lagi tiga tahun?"

Ish kamu lagi tiga tahun baru 15.  Baju pun tak pandai cuci lagi. 

Aku pandang Naqib semula yang sudah selesai makan.  Ehmm ... kalau ikut sunnah Nabi SAW, umur 21-25 tu ok la tu.  Mama suka kat dia tu.  Bukan sebab wajahnya, tapi sebab ... ehmm ... dia ada ciri-ciri perempuan yang solehah.

Bayangan wajah mulus putih bersih bermain di mata.  Kelmarin dia ikut pulang ke rumah, sekadar mahu menghabiskan masa hujung minggu yang agak membosankan di madrasah.  Mulanya aku berat hati memberi izin tatkala si puteri memberitahu perihal dia mahu mengikut pulang.  Tetapi di hadapan pagar madrasah, aku bertukar fikiran sekelip mata.  Dia yang menjenguk dari celah daun pintu terus aku pelawa balik bersama.  Manis sekali senyuman yang dihadiahkan kepadaku.

"Ehmm ... kamu amalkan doa ni.  Hafal surah Al-Furqan?  Ayat 74."

Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang yang bertaqwa.

Naqib mengangguk-angguk.  Tersenyum-senyum.  "Tapi ma ... belajar alim camane?  Masih belajar la mama."

Lho, tak pe belajar tu belajar la.  Nikah tu nikah la.  Nanti cari la rumah sewa dekat-dekat situ.  Pinggan mangkuk periuk belanga tu jangan risau.  Kecikkan dunia, besarkan Allah.  

Aku teringat pesanan mak kepada si puteri. 
Ni semua untuk kamu adik-beradik.  Bila wan dah tak de sok, ambik la, angkut la ... tak yah beli macam mama kamu tu.  Wan pun dah menyesal beli macam-macam ni.  Tapi tak pakai.  Ikutkan nafsu.  Ni semua untuk cucu-cucu wan.  Pakai la nanti.

"InsyaAllah la mama ... "  sahut anak sulungku ringkas.  Dia bangun membawa pinggan ke sinki.  Ehmm ... setakat hari ini aku rasa sangat mudah berurusan dengan anak ini.  

Zaman payah sudah berlalu.  Itulah zaman yang akan dikenang sehingga bila-bila bersama senyuman di hati.  Zaman ketika dia enggan melepaskan jari-jemarinya pada pintu kereta, dan terpaksa dicungkil jari itu satu-persatu oleh sang guru yang sudah menunggu dengan wajah merah padam menahan rasa.  Tetapi jari itu bertaut semula bahkan lebih padu lagi.  

'Tak mengapa la makcik bawa la dia balik berehat dulu.'  Akhirnya sang guru yang masih muda memberi kata putusnya.

Ini bukanlah perkara baru dalam diri.  Ia semuanya adalah pecahan-pecahan fikiran yang menerawang sejak azali.  Semenjak aku pandai berfikir dengan izin Allah.  Sejak aku boleh melihat sama dan beza dengan izin Allah.  Semenjak aku mampu menilai dengan izin Allah.  

Bahawa dalam kehidupan ini, ada satu role model yang hebat.  Remeh mahupun perkara besar.  Ada panduan dan teladan.  

Dan paling aku suka, tagline berbunyi 'dalam sunnah ada kejayaan.'  

Anda mahu berjaya?  Jom ikut sunnah tanpa ragu-ragu.  

Episod 2

Ya Allah, saya tak main-main.

Ya Allah, saya serius.

Ya Allah, permudahkanlah jangan susahkan.

Ya Allah, saya tak suka orang main-main.

Ya Allah, saya beristikaroh kepadaMu.

Ya Allah, yang baik dekatkanlah.  Yang tidak, jauhkanlah.

Ya Allah, Engkau maha mengetahui segala yang nyata dan yang sembunyi.

Ya Allah, hanya kepadaMu tempat mengadu dan berserah diri.

Ya Allah, Engkau maha mengabulkan doa.

Ya Allah.  Ya Allah.  Ya Allah.  Ampunilah dosa-dosa kami.  

Allahumma aameen.




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing