Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, January 27, 2014

Dakwah Hidayat

"Ada abang-abang dari Sri Petaling datang ke madrasah, ma."  Dia memulakan ceritanya sebaik sahaja masuk ke dalam kereta.  

Gembira tentunya, dijemput bawa balik ke rumah.  Alasan ~ bibir sakit kering merekah pecah.  Kasihan juga ada, melihat bibir anak yang berkuping.  Tetapi dalam hati terdetik sama, ntah-ntah sengaja tak minum air sampai bibir kering begini rupa ... tapi cepat-cepat dicampak jauh-jauh prasangka.

"Abang-abang tu cerita pasal dajal.  Ada sorang abang ni cerita nanti orang Mukmin akan berperang dengan orang kafir dan dajal.  Bla bla bla ..."

Anak ini memang suka sangat kisah peperangan.  Tetapi memikirkan hakikat yang bakal berlaku di satu masa nanti, aku ngeri sendiri.  Bilakah zaman itu?  Sudah pasti ia semakin menghampiri ... ya Allah!

Aku pinjamkan telinga cuba mendengar dengan teliti sambil fokus pemanduan.  Mengiyakan dan membenarkan, dan sesekali membetulkan.  Berita asas yang pernah aku baca dan ketahui dari guru di zaman persekolahan dan pengajian.

Perlahan-lahan ceritanya berubah pengisian. 

"Ma, cuba mama jawab ni.  Mama buat baik untuk apa?"  tiba-tiba aku diajukan soalan begini.

Hmm ... hmm ... dalam terfikir-fikir andai ada jerangkap samar yang perlu dielakkan, dia memberi jawapan.

"Abang tu tanya kat kitorang.  Semua jawab nak pahala.  Tapi kan ma, abang tu kata bukan pahala yang penting.  Allah boleh je bagi pahala banyak-banyak tapi kalau Allah tak redha, tetap ke neraka.  Kalau tak de pahala pulak atau pahala sikit je, tapi Allah redha boleh je masuk syurga.  Jadi kan ma, yang penting bila buat apa-apa pun, yang penting ialah dapatkan KEREDHAAN ALLAH."

Aku diam menghadam.  "Err ... dah pandai dakwah ye?"

"Boleh la sikit-sikit."  jawab Hidayat.  

Alhamdulillah, ada improvement.  Dulu dia pernah memberitahu segan dan tak pandai nak bercakap apabila tiba giliran untuk berdakwah kepada kawan-kawan.  Kali ini ada pembaikan nampaknya, syukurlah.

Nadanya tenang.  Bicaranya lancar dan berkeyakinan.  Tidak tersangkut-sangkut.  Seperti faham apa yang dirinya sampaikan. 

"Ma, nanti cakap dengan abah supaya berhenti merokok.  Merokok tu tak baik.  Macam bakar duit.  Membazir.  Orang Yahudi yang buat rokok pun tak merokok sebab tak baik untuk kesihatan.  Abang-abang tu cerita, kat Israel ada satu kawasan orang Islam.  Kat situ ada jual rokok.  Kat situ je.  Kat tempat lain takde.  Nanti mama cakap dengan abah eh, berhenti merokok."

Aku tarik nafas.  "Kamu la cakap.  Mama dah pernah cakap dah.  Mungkin kalau kamu yang cakap, abah dengar kot."  Dia kan anak kesayangan abah.  Semuanya disayang, tapi yang seorang ni dilayan lebih sedikit sebab agak lebih pula kerenahnya huhu ...

"Hmm insyaAllah nanti Hidayat bagitau abah."

Anakku Hidayat dah mula pandai dakwah kawan-kawan dan mama.  Semoga Allah pilih Muhammad Hidayatullah sebagai pembantu agamaNya sehingga hari kiamat.  InsyaAllah.

Allahumma Aameen.




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing