Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, January 13, 2014

Akhirnya Allah izin aku mendengar

Bayan Maghrib secara live di masjid Sri Petaling.

Maaf sangat, aku tak berkesempatan nak menunjukkan muka ke rumah Ahlia Mansor (Mamu). Sabtu itu benar-benar satu perjalanan yang mendebarkan dalam diam.

Aku cuba buat persiapan makan tengahari seawal mungkin.  Tetapi tetap juga dapat bergerak hanya sekitar jam 2.30 pm. 

Orang perempuan surirumah tentu maklum sangat betapa runcingnya situasi diri mengejar masa dengan begitu banyak perkara remeh-temeh yang harus diselesaikan di dapur sebelum keluar dari rumah.  Fuhh, memang berpeluh-peluh dibuatnya kannnn ...

Lewat setengah jam dari waktu yang ditetapkan oleh suami untuk memulakan perjalanan, kami menuju ke Dengkil dengan aku menyimpan sepenuh harapan.  Semoga Allah memudahkan segala urusan ini.  Teringat kerenah pelajar saat mahu berangkat.

"Mama,  mama nak gi mana.  Kitorang nak beli."

"Mama ada hal nak ziarah atok.  Nak ziarah Naqib.  Nak gi masjid Sri Petaling.  Sapa nak beli tulis nama kat sini nanti dua orang datang ambik barang."

Pentingnya bermesyuarat sebelum melakukan apa-apa.  Suami menganjurkan kami ziarah abah hari ini.  "Tunjuk muka je dalam setengah jam.  Suka hati orang tua tu kang."  kata suami lembut.  Tentu dia tahu gelora dalam hati aku.  "Kita solat Maghrib kat mana yang sempat la."

Aku mendapat ide untuk melancarkan pelajar membeli apa yang ada dijual.  Ramai pulak yang nak membeli aiskrim roti ...  agak leceh ni.

"Mama, tak jual air ke?  Tak de tulis air pun kat buku order ni?"  

Aku yang semakin kelam nak mengejar masa hanya angkat dahi, "Ada, lupa nak tulis je.  Air, aiskrim kendian.  Settle yang order ni dulu."

Singgah di Giant Banting membeli barang keperluan yang dihajatkan Naqib, kereta dipecut ke madrasah.  Naqib muncul dengan wajah mamai baru bangun tidur.  Barang-barang diserahkan.  Tak sempat nak bawa dia keluar, semua barang yang agak-agak dia perlu sudah dibeli siap-siap.  Kami memulakan perjalanan ke Seremban.

Suami ketawa bercerita.
"Woi Onn .. Onn ... bangun la bapak ko sampai.  Woii Onn bangun la."  si badan besar mengejutkan Naqib yang sedang lena.
"Onn sini la!" 
"Tak de pakcik, senang nak panggil dia macam tu."  Gelak-gelak.

Saudah dan Ainul menawarkan diri dengan sukacita nak membantu mengambil order.  Dan aku menyebut barang yang ditempah sekaligus menolak duit dari akaun peribadi.  "Err ni ada yang hutang lom bayar ni ... pi kabar kat dia."

Selesai urusan dengan pelajar.  Tetapi aiskrim dan air kotak yang mahu dibeli belum aku serahkan.  Aku menyiapkan diri untuk bergerak segera.

Kringgggggggg!  Loceng penggera ditekan.  Beberapa wajah muda remaja menjenguk di tingkap madrasah.

"Saudah dengan Ainul."  aku memanggil dua nama tadi.  "Ambil semua air kotak ni.  Aiskrim ni dah tak banyak, bawak ke sana.  Minta semua doakan mama dan pakcik ya."

"Air free ke mama?" 

Aku teringat Mummy Zaleha yang memberi duit tempohari.  Dia mendengar pelajar selalu membeli air kotak.  "Ngko bagi sorang satu air kotak.  Mintak doakan mak ya.  Biar mak sihat nak beramal ibadah."

"Err air ni tak cukup dua.  Nanti mama bagi kendian.  Aiskrim ni pandai-pandai la bagi.  Ambik roti ni jugak.  Ok.  Mama nak pergi dah ni.  Malam baru balik insyaAllah."

Dari Dengkil, kereta dipecut ke Hospital Kuala Pilah.  Melihat abah terbaring senyum di atas katil.  Beberapa keluarga turut menziarahi abah yang tiada selera makan.  Entah apa sakit sebenarnya, mungkin gejolak dalaman.  Hanya Allah yang Maha Mengetahui.  Semoga abah bersabar dan sembuh semula, insyaAllah Allahumma aameen.

Beberapa minit melepasi jam 6.  Kami bergerak semula ke Selangor.  Tenang-tenang sahaja.  Namun masih juga hati diuji Allah.  Masuk status di Whatsapp memberitahu Hidayat sedang menunggu aku pulang untuk masuk ke dalam rumah.  Ujian untuk suami juga.  Dia mahu ke mana kini?  Pulang atau meneruskan perjalanan ...

Semoga Allah memudahakan segala urusan dan hajat disampaikan.  Alhamdulillah kami sampai jua di perkarangan masjid Sri Petaling, sudah gelap benar. Kenderaan diparkir hampir dengan masjid.  Nombor telefon ditinggalkan dan gear kereta difreekan.  Jemaah sudah usai solat.  Entah di mana kolah yang dimaksudkan untuk ke ruang solat muslimah.  Aku mengekori suami.  Di mana-mana adalah muslimat.

Bayan Maghrib sudah dimulakan.  'Ooo inilah dia bayan yang selalu aku dengar dari RIN tu ...'  Kini sudah lama tidak berpeluang mendengar siaran RIN di laptop.  Hari ini diizinkan Allah mendengar secara langsung.

Aku sama meninjau dari lubang-lubang dinding memerhati ke bawah, meniru wanita Pakistan yang ada hiasan di pelepah hidungnya.  Ramainya ... hampir semua berjubah putih.  Sungguh menarik!

'Sila bangun bagi nama ... sila bangun.  MasyaAllah.  MasyaAllah.'

Selesai urusan membeli kitab yang dihajatkan, juga rotan panjang yang halus (mama beli yang halus, lagi halus lagi best ... kata Hanessa hehe) perjalanan pulang dimulakan.  Hati kembali teringatkan anak yang sedang menunggu di luar rumah.  Dia pulang selepas Asar, bermakna akan 9 jam dia bergelandangan di luar rumah.  Pengajaran supaya lain kali jangan suka-suka nak balik rumah.

(Berjumpa anak ini hampir jam 12 malam.  Dia sedang tersengih membaca kitab di rumah ustazah di sebelah, baru je masuk sebab suami ustazah pun baru balik dari Sri Petaling.)

Syukur kepadaMu Ya Allah.  Benar sekali, Kau Maha Mengabulkan doa dan Maha Pengasih.  Maha Lemah-Lembut dan Maha Mengetahui segala isihati.


Tahun 2014 ini, ada beberapa hajat yang sudah disampaikan kepadaMu ya Allah.  Semoga Kau mudahkan segala urusan ini.  InsyaAllah Allahumma aameen.














No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing