Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, May 27, 2013

Kesal

Aku kesal dan menyesal.  Perasaan menyesal ini timbul setelah membawa Cantek (ibu Muezza adik beradik) dan Mizi injection untuk menghalang mereka bunting.

Cantek dibawa setelah melahirkan untuk kali kedua.  Tak lama selepas injection, Cantek menjadi garang kepada anak-anaknya yang masih menyusu.  Tapi tak lama lepas tu aku ternampak kesan luka di perut Cantek, jadi aku andaikan luka kecil itu juga turut menjadi sebab sampingan membuatkan dia enggan menyusukan anak-anaknya.  Aku maklum keberkesanan kaedah tu hanya sekitar 70% sahaja.  Kucing yang bunting selepas injection berkemungkinan janin menjadi cacat dan susah melahirkan.  Kini Cantek bunting lagi dan sentiasa garang menderam pada anak-anaknya.  Hasilnya anak-anak itu sudah pandai menderam dan tunjuk garang kepada sesama mereka, khasnya kepada anak-anak kecil Miza hmm ...  cepat betul diorang belajar.

Kes Mizi pulak, lepas injection kali kedua dan Miza sudah bunting, aku lihat dia mengawan depan mata kepala aku dengan Panjang kucing Cikgu Eja.  Terkulat-kulat aku memandang mereka ... pandai Panjang mengurat Mizi.  Semenjak itu Mizi semakin membulat terutama bahagian perutnya sehingga suami aku pun  perasan perubahan Mizi.  Aku mula merancang tempat yang sesuai untuk Mizi dan anak-anaknya nanti.  Tetapi pada masa yang sama aku risau perkembangan janin di dalam rahim Mizi.  Selalu aku usap perutnya yang makin memboyot sambil berdoa semoga dia dan anak-anaknya selamat, sihat dan cantik.

Hinggalah akhirnya ... Mungkin itulah hikmah yang tak tercapai dek akal.  Allah sahaja yang Maha Mengetahui sehingga takdir Mizi begitu.  Dia satu-satunya kucing kesayangan yang mati depan rumah setelah berpuluh tahun aku tak membela kucing.  Memang tersentak dan tragis, gitu.



asalnya Cantek ibu yang penyayang

anak-anak kelahiran kedua disusukan sekali dengan Muezza ...
sekarang Muezza pulak jadi 'ibu ganti' kepada adik-adiknya ... huhu

tapi tak taulah kenapa dia memang suka aksi macam ni ... lepas tu memang adik-adik datang manja2 dan 'menyusu' kat perutnya yang menggelambir dan ada dua puting susu buta ... tapi dia tak kisah ...
Tetapi sejak awal aku agak kurang bersetuju dengan usaha pihak tertentu yang mempromosi kaedah operate kepada kucing untuk menghalang kehamilan.  Jadi aku fikir injection tidak mempunyai kesan kekal, tetapi efeknya tetap ada.  Kanser terutamanya.

Sukar mahu memberi pendapat berjela-jela.  Aku yakin usaha kita yang sebenar ialah mengajak semua saling berkasih-sayang sama ada kepada manusia mahupun makhluk lainnya termasuklah kucing.  Andai semua orang jadi pengasih dan penyayang, tak ada kes lupus kucing terbiar.  Tak ada kes hentak kucing dengan tumit kasut.  Apalah salahnya letak saki-baki makanan tak habis di belakang rumah.  Yang paling utama ialah mencintai Allah Taala dan Rasulullah SAW.

Apabila mencintai akan dicintai.  Islam itulah penyelesaiannya.  Kalau fikiran bersih dan terpandu, tak ada kes kucing bonsai yang sangat menyedihkan tu.

Okaylah, tak mahu tulis berjela lagi. Aku dah berazam nak tulis pendek-pendek je tapi nampaknya masih tak pendek jugak.  Err aku pun dah lapar, anak-anak aku pun dah lapar.  Kami kat perpustakaan Raja Tun Uda ni.   Nak pergi jenguk cafe jap.

Cuma, aku menyesal atas apa yang telah aku lakukan pada Cantek dan Mizi. 

Mizi dalam kenangan

Tadi dapat panggilan telefon dari kakak.  Dia membaca entri tentang Mizi dan bertanya khabar Hanessa.  Berita sedih itu sudah aku khabarkan kepada si bongsu dengan berkias-kias dahulu.  Apabila aku nyatakan hal sebenar, dia menangis teresak-esak.  Kasihannya, aku pun bergenang airmata sama.  Pulang ke rumah, Hanessa meleleh airmata menatap slide show aksi Mizi yang aku simpan di laptop.  Alahai!

Tiga ekor anak Miza semakin besar.  Cepat besarnya.  Lincah dan riang, tetapi belum ada nama.  Aku sorang-sorang tak ada mood dan idea nak memberi nama.  Warnanya lain-lain.  Seekor kelabu hitam macam ibunya, seekor bercampur tiga warna oren, hitam dan kelabu.  Seekor lagi kelabu.  Tiga bapak agaknya hmm ...  Nak ambil gambar pun tak ada mood.

Untuk mengurangkan kesedihan Hanessa, aku sarankan yang kelabu hitam tu diberi nama Mizi juga.  Anak kucing yang seekor ni nampak lebih lincah dan cerdik, nakal dan berani.  Lebih kurang sama dengan Mizi yang dah pergi tu masa kecik dulu.  Dan nampaknya terubatlah hati si bongsu ni.  Alhamdulillah :)

foto untuk pertandingan aksi kucing comel di fb

bergaya hehe

empat beradik take a nap


menemani aku menyidai baju

paling comel!

Mizi, Miza dan Ayu

tangkapan si ibu (Cantek)

peneman tidurnya ...

hanya Mizi yang boleh diam duduk dalam stroller

Muezza n Mizi


take turn ...

 rela dibuat apa saja oleh Hanessa





agak pendengki dengan aku, suka lepak atas laptop time aku sibuk di situ

dah makin sendat di stroller







bersama ibu ...









antara hobinya bersalai atas rel langsir





nakal!



main dalam beg


tak lama lepas ni langsir aku roboh!  kerja Hanessa ...






lepas menanam Tompok yang kami jumpa di tepi tayar kereta parents depan sekolah


















Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing