Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, November 8, 2013

catatan lama 1 Sept 2013



Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Mengemas rumah juga adalah satu bentuk ujian keimanan. Maksud aku, menyiapkan barangan rumah untuk berpindah ke tempat lain.  Iman dan nafsu saling berlawanan menguasai diri.  Mana barang yang memang perlu dan mesti dibawa.  Mana barang yang sudah lama tetapi masih boleh digunakan dengan sedikit kreativiti.  Mana barang yang ada sentimental value, macam fiil bapak aku DSHAMY yang sangat banyak barang lamanya yang penuh kenangan mengusik jiwanya.  Mana barang yang memang tak perlu tapi aku sudah beli dulu-dulu time jiwa mahu semua serba complete.  Mana barang yang pernah diperlukan tetapi sekarang sudah tidak digunakan, namun ia masih berkeadaan baik walaupun teknologi semakin canggih, macam dua bijik printer yang suami aku beli.  Mana barang atau pakaian yang masih cantik dan evergreen coraknya tetapi aku dah jarang sangat pakai semenjak berjubah @ berabaya ni.  

Tersedar malam tadi jam 2+ am sebab diserang selesema yang menjadi asbab aku bangun sampai pagi, waktu ini 10.47 pm aku mula rasa mengantuk.  Penat .. penat melihat barang yang banyak sehingga perlukan dua trip lori 3 tan untuk memindahkan barang ini.  Kasihan melihat lima anak muda yang funny tetapi sopan menyumbat segalanya ke dalam lori.  Apabila aku merungut-rungut kecil, ada yang menyampuk rungutanku.   
“Kak, rumah sana kecik je tau.”   

Macam la aku tak tau ish.  Tetapi aku tak dapat berbuat lebih baik melainkan hmm … angkut je la.  Itupun ada banyak juga benda yang aku rasa sudah tak diperlukan lagi, barang milik suami, aku masukkan ke dalam plastik hitam.  Aku harap dia tak akan bertanya apa-apa di satu hari nanti.  sedikit sahaja.

Malam kelmarin aku beritahu dia, pen waterman hadiah bekas bos dia di Brunei sudah aku buang ke dalam tempat sampah.  Tak lama selepas itu aku mula memindahkan sampah (mujur kering semuanya) ke dalam plastik lain dan hingga selesai aku tak menemui pen biru itu.  Untuk menyedapkan hatinya, aku yakinkan dia pen itu sebenarnya sudah aku simpan di dalam kotak.  Untuk perasaanku sendiri, aku katakan kepada diri untuk menghadiahinya pen berjenama sama di hari ulang tahunnya nanti, walau berapa harganya.  Hmm …

Naqib dan Ain, aku rasa jenis tak berkira dalam hal membuang.  Aku temui duit-duit syiling di dalam celah-celah beg yang dibuang di plastik sampah bilik Ain.  Oh, walaupun plastik itu berwarna hitam kedap, tetapi aku masih melihat isinya dari muka tong sampah yang besar dan mula memeriksa satu-persatu sampah itu.  Pasti ada yang aku ketepikan kerana ia masih berguna.  

Hidayat seorang yang cermat dan sayangkan barang-barang miliknya.  Bapak borek anak rintik.     Aku terpaksa berhati-hati dengan barangnya walaupun sudah terlepas sebuah miniature senapang besi berwarna hitam kesayangannya yang dibeli di Miri.  Abahnya pula membawa dia pulang sekejap.  Jadi sempatlah dia berpesan supaya barang-barangnya disimpan, setelah miniature itu aku campak dengan pejam mata.  Lama juga aku berfikir dan menimbangkan sikap Hidayat ini.  Akhirnya Allah memberi ilham, aku mesti tegas kepada diri sendiri dan kepada anak dalam banyak hal.  Aku masih memikirkan sikap dan cara Hidayat.  Mudah-mudahan dia tidak pernah teringat lagi kepada miniature itu, dan janganlah miniature senapang berwarna emas yang selamat (sebab aku tanya time dia balik) menjadi sebab.  Insya Allah.

Barang-barang yang aku duga dapat dijadikan hadiah menarik untuk kanak-kanak, telah menggembirakan hati kawan-kawan sepermainan Hanessa.  Menjelang hari perpisahan ini, dia menjadi lebih akrab dengan Mira, Saffa, Shahrul dan Farish.  Hmm … dia sudah bercuti sakan selama dua bulan semenjak seminggu Ramadhan kerana keluar darah segar dari mulutnya tanpa diketahui sebabnya.  Peluang masa yang ada digunakan setiap petang bermain basikal bersama kawan tetapi dia tetap semakin montel dan gelap (komen Alongnya).  Farish, Shahrul dan Saffa adalah teman-teman yang lebih muda, sangat berminat bermain dengannya.  hampir setiap petang loceng pintu akan berbunyi, ditekan oleh Farish.  Mira pula setahun lebih tua.  Meja abc yang empat buah dan sudah selesai khidmatnya kepada aku tetapi masih cantik warnanya telah menjadi hadiah kenang-kenangan Hanessa untuk mereka berempat.

Dan malam ini, aku teringin mencatat peristiwa hari ini begini. 
Selamat tinggal Sijangkang.
Selamat tinggal TSP 2. 
Selamat tinggal rumah no 56. 
Selamat tinggal jiran-jiran. 

Ya Allah, izinkanlah aku membawa Putam dan generasinya bersama kami.  Allah izin, tiada apa dapat menghalang.  InsyaAllah.  Selagi ada hayat, aku mahu bersama mereka walaupun Putam sudah ada dua rekod menyambar ikan separuh beku di dalam sinki, (rekod yang dirahsiakan).  Muezza yang sangat penyayang.  Muzi yang kaki bising tetapi manja, dan adik-adiknya Cheetah, Ferina dan Sheba yang suka golek-golek atas simen.  Malam semalam Comel bising semacam dan akhirnya beranak tiga ekor dalam almari baju kosong.  Seminggu lepas balik kampung, Kak Ayu beranak tiga ekor juga di dalam kabinet radio mak.  Adik Cat dilarikan orang, hanya rantai locengnya yang ditinggalkan berhampiran pagar rumah mak.  Tapi mak tak sedih sangat sebab ada tiga ekor ‘keledek gebu’ yang sudah mula bukak mata.

Semoga Allah memberi kebaikan dan rahmatNya kepada kami di tempat baru ini.  Ya Allah, pilihlah kami menjadi pembantu agamaMu dan tolonglah kami menyelesaikan tanggungjawab ini.  Ameen ya Rabbal a’lameen.

Patah tumbuh hilang berganti.
Semoga yang datang lebih baik, dan yang pergi menjadi yang terbaik.

In Shaa Allah.

~ Jumpa lagi.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing