Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, November 6, 2013

bertemu si Miza leter

Mataku meliar.  Ternampak sesuatu yang berbulu, seperti kukenali di dalam pagar rumah yang sudah kosong itu.
"Tekan loceng!"  gesa suami dari dalam kereta.
Cepat-cepat aku tekan loceng di pagar 'bekas rumah'ku dan kembali ke pagar jiran sebelah.  Aku tak pasti, tetapi aku terus bersuara.
"Miza!  Miza!"

Sesuatu berbulu yang seperti kukenali itu bingkas bangun dari pembaringan di porch.  Dia berlari-lari dengan bising mendapatkan aku. Ohh!

Aku tangkap dan dukung kucing betina kesayangan Hidayat ini.  Akhirnya berjumpa jua.  Semasa kami pindah, dia entah ke mana.  Muncul sebentar dan hilang lagi.  Hidayat sedih tapi pasrah saja.

"Miza ni bang!"  kataku mengunjuk kepada suami.

"Bawak masuk kereta."

Sesuatu yang tak aku duga.  Allah yang memisahkan telah mempertemukan semula.  Allah yang memegang hati telah melunakkan hati suami kepada kucing ini.  Aku terbayang-bayang Hidayat tersenyum lebar melihat Miza di rumah nanti apabila dia outing.

Teringat beberapa ketika hampir berpindah.
"Mama, kenapa menangis?"  tanya anak ini memandang mata yang merah basah.
Aku menelan liur.  "Abah kata jangan bawak kucing.  Semua mesti ditinggalkan atau dihantar ke tempat lain."
Hidayat cepat-cepat menyahut.  "Mama, doa terus.  Hidayat terus doa lepas solat, supaya kita dapat bawak semua kucing kita nanti."

Tak di waktu itu.  Tetapi sebulan kemudian, kucing kesayangannya telah datang ke rumah ini tanpa pengetahuannya (dia di madrasah), dengan izin Allah.  Hebatnya kasih-sayang Allah yang Maha Pengasih dan Maha Mengetahui hati hamba-hambaNya.

Miza pernah keguguran dua bulan lepas.  Dia menghilang selama beberapa hari meninggalkan anak-anaknya terbiar (sekarang anak-anak kucing itu pun sudah mati kerana selesama).  Dia muncul dengan rupa hampir nazak.  Aku usap badannya dengan air doa.  Asbab itu, Allah izin dia sembuh dan sihat kembali.  Alhamdulillah.

Sampai saja di dapur, dia terus ke bekas makanan.  Di situ sudah tersedia ketulan-ketulan kecil kaki dan leher ayam.  Miza kelihatan lapar.

"Haa makan ... makan ..."  kata suami yang seronok memerhatikan.  "Kau lapar ya."

Kemudian aku mengangkatnya ke tingkap depan, memberitahu bahawa itu ruang untuk dia keluar masuk nanti.  'Jangan membuang di dalam rumah.'
 
Waktu ini kucing yang leter ini sedang berbaring di hujung kaki.  Perutnya kelihatan gendut sedikit.  Teringat kepada Muezza.  Entah di mana dia waktu ini.  Semoga selamat dalam pemeliharaan Allah.  In shaa Allah.

* hari ini pergi klinik gigi.  Doktor sarankan tampal sebab gigi masih kukuh.  Scaling  juga.  MasyaAllah, ngilu banget dong!  Suami menemani di hujung kaki, mencuit kaki beberapa kali apabila aku menguit.  Memberi isyarat 'saber aje!' barangkali.

* dalam perjalanan pulang bersama denyutan yang masih belum hilang, suami mahu singgan di 'rumah lama' untuk mengambil surat-surat jika ada.

* surat tiada, tetapi sebenarnya hanya asbab Allah mahu Miza berkumpul semula dengan kami.  Subhanallah!

*  ketika kereta bergerak perlahan, aku masih meliarkan pandangan.  Ternampak seekor dari tiga beradik sedang lepak di porch jiran lain.  "Sheba!"  aku terjerit.  Tetapi suami buat tak dengar je.

*  jubah hitam ditaburi bulu Miza yang resah.  Aku tak kisah.  Suami kisah tapi akhirnya dia buat tak kisah.

-> semuanya kerja Allah.  Aku sedang belajar iman yakin.  Allah menyembuhkan sakit gigiku dan Allah mempertemukan dengan Miza.  Ini tak akan terjadi tanpa izinNya.  Dengan izinNya tidak ada yang mustahil akan terjadi.  Allah sahaja yang Maha Mengetahui.

-> Jangan putus asa dari berharap dan berdoa.  Ya Allah, jadikan kami orang yang sabar dan sentiasa berharap kepadaMu.  Tidak sekarang, lambat-laun akan dimakbulkan jua.

->  MENANTI PANGGILAN KAABAH.

~  jumpa lagi, in shaa Allah.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing