Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, February 6, 2013

Yang menyerahkan cokelat ini ialah hadiah

untuk Hidayat.  Along akan bersama-sama Hidayat di sini.  Jangan menangis lagi ya.  Mama SAYANGGGGGG Hidayat.

Inilah yang aku akan tulis di sekeping kertas nanti.  Kertas itu akan aku lekatkan pada sekeping cokelat besar.  Cokelat itu akan aku suruh Naqib sampaikan pada Hidayat.

Alhamdulillah, Naqib diterima menyambung hafazan di madrasah Ummul Qura, Jalan Kebun.  Cuma terpaksa tangguh menanti kecukupan wang untuk membayar pendaftaran serta yuran kemasukan.  Hidayat tak tau.  Hurilain dan Hanessa pun tak tau.  Apabila bertemu saudara-mara semasa menziarahi ahli keluarga yang meninggal (semalam petang nenek tiri sebelah bapa mertua pula kembali ke rahmatullah pada usia 96 tahun, dalam ic 90 tahun setelah sakit tua beberapa tahun), aku dan suami menjelaskan serba ringkas tetapi berselindung dari pendengaran Hidayat. 

Dia leka dengan games di hp aku.  Andai hp tu boleh berkata, tentu ia sudah merintih-rintih minta kerehatan, mungkin juga sudah demam panas yang kronik.  Huhh kasihan!

Tadi pagi Hidayat sudah kembali ke madrasah.  Dari jauh aku nampak dia mengelap mata dengan tangan, sebelah lepas sebelah.  Nampak Naqib dan abahnya tersengih nampak gigi melihatkan Hidayat.  Kasihan!

Sebenarnya sejak dia balik cuti rehat hari Selasa minggu lepas, aku sudah war-warkan tentang 'hadiah' untuknya.   Di sinilah silapnya aku, sebab sampai menghantar dia tadi tak dapat lagi 'hadiah' tu diserahkan padanya.  Aku tak duga 'hadiah' harus ditangguhkan.

Hidayat asyik bertanya sejak itu tentang hadiah - harga berapa, beli kat mana, bentuknya apa, besarnya macamana, simpan di mana?

Naqib tersengih.  Apa yang dapat aku khabarkan?  Bentuknya bulat, jawab aku ringkas mengenangkan muka Naqib yang hampir bulat.  Belinya di tempat rahsia.  Harganya terlalu mahal, tak dapat dinilaikan dengan wang.  Besarnya ... hmm ... ia semakin membesar.  Aku jawab seringkas mungkin.  Sebenarnya aku rimas disoal dan disoal tak sudah.  Apa lagi yang dapat dijawab.  Apa yang aku jawab semuanya tak memuaskan hati Hidayat, aku tau.  Hehehe ...

Ya Allah, berilah ketenangan kepada Hidayat.  Keringkanlah airmatanya.  Tabahkanlah jiwanya.  Kuatkanlah imannya.  Ya Allah, pilihlah Hidayat menjadi pembantu ugamaMU hingga akhir hayatnya.  Demikian juga dengan anak cucu keturunannya.  Redhailah dia dan peliharalah dia, ya Allah.  Aameen.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing