Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, February 6, 2013

hantar kucing balik kampung

Nampaknya itulah keputusan yang terbaik setakat ini yang boleh aku fikirkan.  Sudah aku warwarkan pada mak semasa balik kampung kelmarin.  Mak kata, "hantar la, nanti aku campak sekor-sekor terbang nun ke sana haaa ...!"

Aku bincang-bincang pulak dengan abah, "Bah, boleh la buatkan kandang kucing ... plissss ..." Abah sengih hensem.  Dia kata dia memang suka dan sayang kucing, tapi mak tu ha .... faham la aku maksudnya.

Tadi aku tergerak hati nak ajak suami tengok-tengok rumah yang nak disewa.  Pergi waktu malam, selepas maghrib, suasana gelap, tentulah penglihatan tak seterang waktu siang.  Tak nampak kelibat seekor kucing pun di sekitar kawasan perumahan itu.  Aku diberitahu ada kucing, bukan tak ada, tapi lepas nampak kelibat, semuanya lesap.  Ada yang dilanggar kereta.  Ada yang .... mungkin dibuang entah ke mana.  Serta-merta suami aku kata, kita tak akan bawak kucing nanti.  Ohh!

Memang pasal kucing ni mudah je membuatkan airmata meleleh.  Susah benar aku nak memujuk hati kalau pasal kucing.  Waktu itu serta-merta muka-muka kucing dengan misai dan ekor terkedek-kedek muncul di ruang mata aku.  Aduhai ...!

Akhirnya aku terpaksa buat keputusan muktamad.  Semuanya akan dihantar balik kampung.  Tak ada kandang pun tak kisah.  Bukan kandang yang jaga kucing tu.  Tapi Allah jua Yang Maha Pemelihara menjaga makhluk ciptaanNya dari mara bahaya.  Kucing kalau kenyang makan, takkan merayau jauh, melainkan kucing jantan, memang dah tabiatnya macam tu nak buat macamana.

Andai benar ada si pembuang kucing kat kampung kami tu, aku harap deme dah insaf.  Usahlah marahkan nyamuk, kelambu dibakar.  Usahlah marahkan orang, kucing jadi mangsa.  Kesiannnn ... kesian pada orang yang dengki, kesian pada orang yang didengki, paling kesian kat kucing tu lerr ...

Jadi, dengan keputusan yang berat lagi terpaksa ni, aku pasrah dan berserah kepada Allah jua.  Ya Allah,  aku berserah kepadaMu akan nasib kami, juga nasib kucing-kucing yang telah Engkau datangkan kepada kami ini.  Engkaulah yang memberi rezeki dan keselamatan.  Engkaulah yang memberi hati yang tenang dan perasaan yang lapang.  Engkaulah yang memberi kesudahan yang baik dan kemudahan segala urusan.  Tolonglah kami.  Tolonglah supaya mak tak mengamuk bila aku hantar Putam, Cantek, Muezza, Cheetah, Jaguar, Leopard dan Panther balik kampung.

Sebenarnya mak sangat sayangkan makhluk bulus  ni, tapi dek kerana hatinya terluka kucing kesayangan hilang tak ketahuan, mati tak bernesan, mak keraskan semangat dan enggan bela kucing lagi.

Mizi ... aku nak bela sendiri.  Dia sekor ok la, suami aku pun suka kat Mizi yang tak banyak kerenah, tak banyak suara dan kucing kesayangan Hanessa juga.  Ayu ... kalau ikut perjanjian mulut harus diserahkan semula kepada tuan asalnya sebelum Epol jumpa Ayu kat tepi jalan dulu.  Muzi, dah lama tak nampak bayang, mungkin dah merambu kat mana-mana atau dah berkampung di rumah Haji Hamid, banglo besar kat depan rumah kami ni wallahualam.  Miza pun macam tu juga, kekadang je muncul sambil tunjuk garang kat adik-beradik. 

* Bila nak hantar balik kampung? 

2 comments:

ArMie said...

yea... dah blh masuk tanpa halangan. tengok umah sewa? kat umah ni, kucing sumernya warna itam... bosan.

Ummi Amirah said...

hehe hitam tu menawan ... :D carikan le bini warna-warni, insyaAllah dapat la keturunan pelangi hihihi

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing