Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, February 4, 2013

berdiri di ruang legar panggung

wayang ketika lewat malam, dengan memakai niqab seperti ini, membuatkan perasaan aku sungguh janggal.  Tetapi sang suami masih berkeinginan meneruskan hasrat menonton.  Niat kononnya nak entertain dua anak bujang yang sedang bersama. 

Aku tak setuju.  Di escalator tadi aku berdoa dalam hati semoga kami semua tak tonton wayang.  Naqib macam 50-50.  Aku faham dia suka dengan tindakan abah, tapi pada masa yang sama dia kasihan padaku.  Dia pernah beritahu, ustaz kata tiket wayang tu seumpama tiket menempah tempat di neraka.  Hidayat tak payah nak tanya, aku tau memang dia teruja sangat. 

Tak boleh jadi ni!  Kalau tak boleh elak dari terpaksa join (takkan aku nak tinggal sorang2 kat luar panggung, sedangkan semua kedai dalam JJ Bukit Tinggi ni dah tutup!  Maksudnya takkan aku nak merayau sorang-sorang plak), aku nak provoke diorang ni supaya tonton cerita yang aku pilih sendiri, konon.  Mama ... tak de pulak kat dalam tv yang 'berjalan' tu.  Citer hantu Melayu pun tak de.  Citer arnod suwazenegerr pegang senapang ada, aku pernah minat pelakon ni, tapi aku tak mo cadangkan citer ni melainkan dah tak de pilihan.

Suami aku pun pergi kaunter.  Tak lama, lepas tu dia datang balik sambil tersengih.  Semua filem yang ditayangkan untuk 18 tahun ke atas.  Naqib pun tak lepas!  HAHAHAHAHA aku ketawa gembira dalam hati.  Syukur alhamdulillah, Allah makbulkan doaku aameen.

Keluar dari JJ, macam-macam rencana dibuat.  Hidayat macam dapat kupon guris dan menang je lagaknya.  Sekarang dia nak ke I-City pulak.  Untuk tak menghampakan dia, kami ronda kat luar je dan pandang pokok2 berlampu dari dalam kereta.  Masih memilih nak ke mana seterusnya. 

KFC? McD? Doraisamy?

Akhirnya ... ok kita ke Doraisamy.  Dah bertahun tak ke sana.  Kali terakhir entah bila.  Tapi malam ni tak cukup korum pulak ... hmm.

***

Aku terlelap.  Tau-tau suami sedang parkir kereta di tepi jalan depan restoran.  Dan di seberang sana, gerai sup yang dah 30 tahun usianya. 

Tak lama kemudian, seorang lelaki bersama dua anak lelaki masing-masing berketayap dan seorang perempuan serba hitam nampak mata je duduk makan sup cicah roti, juga otak-otak dan nasi lemak.

Tak lama, muncul seorang perempuan macam aku juga.  Berniqob.  Jubah coklat.  Di tangan ada beg plastik.  Dalam hati, 'alhamdulillah ada jugak geng!'

Perempuan tu tiba-tiba berhenti di sisi meja kami.  Dia mengunjukkan beberapa biji gula-gula perasa durian.  Suami aku bertanya asalnya, dari Rohingya jawabnya dengan bahasa slang.  Suami hulur wang, dan dia hulur lagi gula-gula untuk mencukupkan dengan nilai duit yang diberi.  Fahamlah, dia menjual bukan minta sedekah. 

"Halal. Halal." kataku tapi perempuan berniqob masih nak bagi gula-gula.  Kemudian dia berlalu. 

Semoga dia sentiasa dalam pemeliharaan Allah.  Aku takjub memikirkan.  Tabahnya dia bergerak sendirian di tengah malam sedemikian.  Sedang para wanita kebanyakannya sedang berada di rumah pada waktu ini, melainkan aku hehe ...

***

Selesai makan sup, aku menoleh keliling memerhati.  Tadi aku sudah ternampak deretan bekas plastik berisi sesuatu, aku kira mungkin rempah sup Haji Abu.  Ada tiga empat objek macam piala hadiah musabaqah al-Quran, aku fikir mungkin hadiah pertandingan gerai terbersih, agaknya la.

Memandang lebih jauh, aku ternampak satu meja dan beberapa orang lelaki sedang hembus-hembus asap dengan santai.  Ada botol berisi cecair dan paip terus ke mulut.  Laa ...shisha rupanya.  Kenapa la aku naif sangat.  Bekas-bekas rempah tu pula ialah perasa untuk shisha.  Antaranya termasuk strawberi, aiskrim, entah apa lagi aku tak nampak sangat.  Ada banyak perisa. 

Aku pandang lagi lelaki-lelaki yang santai sambil memandang skrin besar, entah tayangan apa aku tak nampak.  Kalau aku tak berniqob, mungkin aku boleh pujuk suami ambil shisha.  Tapi ...

"Tak bersih. Satu shisha share ramai-ramai."  kata suami.  Terus aku lupakan nak mencuba shisha.  Lagi pun .. aghh ... angan-angan aku je.  Sharing is caring, tapi bukan pada shisha.  Namun aku tak nampak lelaki-lelaki tu share shisha pulak.  Macam sorang satu je gayanya, entah la. 

Macam pernah terbaca tentang keburukan dan hukum menggunakan shisha.  


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing