Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, February 11, 2013

andai aku menjadi Delisa

aku tak tau ... kini di muka surat 150 ... airmata meleleh segar buat kali entah ke berapa ketika aku menyaksikan abi mengeluh hiba memerhatikan diri Delisa.

(Rasa seperti sudah bertahun tak meminjam kat perpustakaan desa ni.  Bulan lepas aku dikhabarkan tempoh kad sudah tamat.  Kena buat yang baru.)

Suara kartun seperti suara Doraemon di tv.  Boboy menegur aku lalu duduk mengusap diri di atas kerusi.  Naqib asyik membaca kertas harian di sisi.  Ada bungkusan cili yang harus dibersihkan di atas meja ini,

(Aku harus menghabiskan novel Habiburrahman El Shirazy (selepas mencatat di blog dan keluar atas urusan, aku menghabiskan novel ini di dalam kereta dan membelek-belek lagi, baru perasan ada kesilapan besar ~ dah salah tulis nama penulis lee ... ok, buku Indonesia Bestseller ini adalah terjemahan dari bahasa Indonesia oleh PTS Litera dan penulis asalnya ialah Tere-Liye) ini malam ini juga.  Esok perlu dikembalikan.  Azam baru tak mau lagi memperbaharui pinjaman seperti yang pernah aku lakukan dulu-dulu.)

Ketika umi (staf) berhenti untuk membuat air minuman yang dipesan pelanggan.  Aku terus tenggelam  Terkadang aku benar-benar merintih di sebalik kain muka.  Aneh sungguh novel ini, di antara tiga novel yang menarik minatku kali ini.

Tiba-tiba, "Cik Intan ..."  Aku terkapa-kapa mendongak.  ada wajah remaja lelaki tunduk memandang mataku yang berkaca-kaca tepat.   Aku mengenalinya, anak jiran taman sebelah.  Terfikir pula, oh apa katanya menatap mataku yang berkaca-kaca ...

"Cik Hawa kirim salam."

Waalaikumussalam.  Err ... kenapa ya ... Ketika aku menoleh, dia sudah pergi membonceng motorsikal kawan.

Esok aku perlu mengembalikan novel-novel yang dipinjam ini.  Ada tiga jenis novel; bercorak keugamaan, misteri dan parodi.  Semuanya bukan novel percintaan.  Aku sukar menemukan novel keugamaan seperti novel Delisa ini.  Ia memang satu kelainan dan aku sempat disentuh hiba ketika menyelak-nyelak sebelum mengenepikannya.  Ia novel terakhir yang aku baca.  Entah mengapa, aku menyusunnya begitu.

Novel pertama yang tanpa ragu aku tatapi ialah novel parodi itu.  Ia benar-benar melucukan.  Aku juga tak pernah membaca novel sebegini dan pertama kali kujumpa.  Aku tergelak di sela-sela membacanya.  Dan aku menamatkannya dengan cepat.

Novel kedua ialah novel berbau misteri itu.  Ia sederhana nipis dan tajuknya menarik perhatian.  Aku tak berkesanggupan membaca novel tebal, novel ini memadai untuk aku melihat cara penulisan yang dipersembahkan.  Dan aku benar-benar laju menyelesaikannya kerana misteri yang dipersiapkan seolah-olah tak dapat dinikmati hingga meremangkan bulu roma.  Secara tak sengaja, aku jadi faham apa makna 'klise' dalam penulisan.

Akhirnya inilah kisah Delisa bersama hafalan solatnya ... telah membuatkan aku merasa hiba.  Andai aku berada di tempatnya ... andai aku berada di Lhok Nga ...  andai aku yang kehilangan umi, kakak-kakakku dan sebelah kakiku ... andai aku menjadi Delisa.

* aku masih di muka 222.  Sebentar lagi aku akan menghabisinya insyaAllah.  Aku sudah tahu akhirnya, tapi aku tak sanggup membayangkannya.  Delisa ... gadis kecil yang mewakili mangsa korban tsunami yang masih berkesempatan menghirup udara dunia.  Delisa ... membuatkan aku teringat kepada Hanessa.  Semoga kedua-dua gadis comel ini sentiasa dalam pemeliharaan dan pimpinan Allah di sepanjang hidup mereka.  Aameen.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing