Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, January 31, 2013

semoga apek

dan seisi keluarganya diberi Allah hidayat dan taufik untuk mengucap kalimah syahadah, aameen.

Tadi aku ambik Hidayat dari madrasah.  Pagi tadi ustaz tepon tanya status kesihatan Hidayat, sebab katanya budak tu macam semput.  Hmm rasanya setahun payah sekali, walaupun pernah ambik oksigen kat klinik kerajaan depan sekolah sijangkang.

Beberapa jam lepas tu Hidayat pulak telefon beritahu dia dibolehkan balik sebab semput.  Time gini barulah aku teringat balik tak de apa makanan sunnah kat rumah.  Time ada duit sikit lupa nak beli.  Bila ada yang kurang sihat barulah teringat, poket pun ada bocor ...

Usaha juga mencari kat kedai-kedai Melayu sekitar Sijangkang tapi tak ada yang aku mahukan.  Naqib beritahu ustaz dia kat Dengkil ada jual, murah giler, tapi tak dan la nak ke sana macam ni. 

Aku pegi ke farmasi Melayu kat Perwira. 

"Ada minyak habbatusauda tak, dik?" aku tanya umum kepada tiga gadis bertudung sedang borak-borak di kaunter farmasi, selepas beri salam.

Yang putih gempal jawab macam serba-salah, "tak de la kak ... dah abih."

Aku kena beli sesuatu sebagai ganti untuk Hidayat.  "Hmm boleh rekomen apa-apa untuk batuk tak?"  Aku nak alternatif kepada ubat berangin cap pokok kelapa yang selalu arwah abah beli untuk aku dulu, juga pilihan kepada ubat gambar dua orang budak comel perisa strawberi tu.

"Ooo batuk ... elok kalau makan madu habbatusauda tu kak." jawab seorang yang agak kurus.

"Haa ... ada tak?" tanya aku was-was.  Tadi aku dengar tak ada.

"Ala ... dah lama habis la kak ..."  jawabnya lagi.  "Sebelah ada jual kot.  Cer akak tengok kat sebelah."  sarannya.

"Kat sebelah?"  aku pelik.  Kedai kat sebelah tu kedai baju.  Kedai Cina. "Kedai apa kat sebelah?"  saja je nak kepastian.

"Kedai ekonomi.  Kekadang dia ada jual, kak."  jawabnya tersenyum.  Gadis yang membelakangi aku dari tadi senyap tak bersuara. 

"Ooo ok makasih ya."  jawab aku riang, beri senyuman dan beri salam.

Kat kedai sebelah tu, aku terus je meluru ke kaunter.  Baru aku ingat, selalu ada nyonya tua kat situ.  Pekerjanya ramai budak perempuan Melayu.  Tapi hari ni apek tua pulak yang ada di situ.  Memang di sekeliling kaunter ada kabinet yang penuh dengan segala macam produk Bumiputera Islam termasuk dari Indonesia, untuk kuruskan badan, lepas bersalin dan memacam lagi.  Hampir lengkap.

Dan aku jumpa tiga jenis produk habbatusauda di situ.  Tiba-tiba hati aku cemburu kat apek ni.  Aku tak dapat jual produk Islam, dia dapat.  Farmasi sebelah milik Bumiputera bangsa Melayu ugama Islam pun dah lama tak masuk stok produk habbatusauda, dia ada.  Apasal la apek Cina ni jual produk habbatusauda kat kedai baju dia yang turut jual segala jenis pakaian dalam, kain tudung,  beg sekolah dan kasut ...? 

Ish ish ish tak bek tak bek ...

Maka semasa pilih mana satu antara tiga produk habbatusauda tu yang aku nak beli dan sesuai nak dibagi kat Hidayat, aku pun berbicara sendiri.

Ya Allah, semoga Engkau beri apek ni dan keluarganya hidayat dan taufikMu untuk mengucapkan syahadah, tak lama lagi ... aameen.

"Ok terima kasih."

"Sama-sama.  Ini baki."  kata apek sambil jatuhkan siling seposen ke atas tapak tangan aku.  Entah kenapa, aku tercari-cari kotak derma anak yatim kat kaunter tu.  Tiba-tiba aku macam nak mintak apek sediakan kotak derma je kat situ.  Ah merepek betul aku ni!  Macam la selalu masuk duit kat kotak tu.  Gimik je lebih aku menulis gini, tulis tak serupa bikin ... cett!

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing