Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, January 24, 2013

sakit oii

perawat picit-picit ... cubit-cubit kat bahagian tengah dada dan perut kanan.  Bercampur-aduk geli dan sakit.  Aku mengerekot-ngerekot badan menahan sakit tapi suami makin kejap pegang tangan aku.  Sebelum tu perawat jirus air dari botol kecil ke bahagian berkenaan (sebelum tu aku disuruh minum segelas air tu).

Kemudian seutas tasbih diayun di atas badan aku.  Lepas tu aku disuruh menelangkup pulak.  Lagi sekali bahu dan tengkuk dipicit-picit dan dicubit-cubit.  Kali ni aku rasa lebih tahan sakit dibandingkan bahagian depan badan.

Akhir sekali perawat mencubit (2 kali) seperti menarik sesuatu yang dah melekat kuat di bahu dan tengkuk aku.  Oh ya lupa pulak, tadi kat bahagian dada dan perut kanan pun dilakukan perkara yang sama, dicubit kuat macam nak tarik sesuatu yang melekat kat situ.  Sakittttt oiii!

Sepanjang rawatan tu aku baca selawat walaupun tak disuruh.  Akhirnya aku hanya mampu sebut nama Allah je berulang kali sebab rasa sakit lerr ... tapi tak de la macam nak mati.

Memang mula-mula tu perawat kata macam ni, 'maaf ya kalau rasa sakit sikit.'

Bila dah balik rumah baru aku teringat, yang aku dah terlupa nak buat pertanyaan, 'boleh ke saya tengok benda ni?'  Lupa sebab melayan sakit kena cubit dan mendengar penerangan lanjut dari perawat.

Aku bayangkan bila suami disuruh pegang kedua-dua tangan aku tadi, apakah aku akan histeria lupa diri kena rasuk? 

Selama ni aku dengar je orang histeria kat dalam suratkhabar.  Pernah tengok mak aku kena rasuk tapi dia setakat jeling-jeling marah je bila ditanya perawat (masa budak-budak dulu).  Kat Senawang, aku pernah diminta menemani seorang 'permaisuri' yang enggan masuk untuk dirawat ... macam-macam alasan dia bagi, tak ada histeria.  Masa kat asrama APS dulu, Ayu yang balik dari bilik air bersendirian waktu malam terus dikejarkan ke hospital (naik ambulan) sebab katanya kena rasuk, aku tak sempat nak tengok macamana rasukannya.  Cuma Ain je pernah cerita kawan di madrasah kena histeria.  Setakat dengar tapi aku tak melihat / alami sendiri.  Tahun lepas sebuah sekolah di Sijangkang kena serangan histeria yang hebat, pun setakat dengar je. 

Tapi itu semua tak terjadi pada aku.  Alhamdulillah.  Cuma aku setakat mengeliat sakit, dan suami makin kuat pegang tangan aku.  Itu je.

Syukur kepada Allah.  Entri sebelum ni aku tulis 'kebetulan'.  Sebenarnya aku tersilap.  Tak ada istilah 'kebetulan' dalam hidup kita.  Semuanya dah setting oleh Allah sejak azali.  Termasuk pertemuan dengan perawat ini, adalah dengan izin Allah semata.  Kami datang tiba-tiba dan perawat pun tak sibuk.  Dapat bercerita panjang lagi dengan kami.

Ya Allah, jadikanlah kami orang yang pandai bersyukur kepadaMU, dan sentiasa bersyukur dengan nikmat yang Engkau berikan.  Tetapkanlah kami di atas jalan yang Engkau redhai dan matikanlah kami dalam husnul khotimah.  Sebelum tu ya Allah, jemputlah kami menjadi tetamuMu dan pilihlah kami untuk membuat kerja nabi SAW.  Juga anak cucu keturunan kami.  Aameen.

* note : rawatan buang saka pada 23 Januari 2013, jam 6 petang.

~ sedang tunggu langkah nak balik kampung.  Sempena maulidur rasul, semoga hari ini menjadi hari yang diberkati untuk urusan yang diberkati Allah.  InsyaAllah.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing