Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, January 25, 2013

Pertemuan Keluarga

yang dirancang oleh aku dan suami (tanpa pengetahuan mak), bersama sokongan maklong alhamdulillah telah selesai.  Agenda utamanya ialah mencari penyelesaian untuk urusan penjagaan uwan.   Matlamat dicapai dengan kata sepakat bahawa giliran penjagaan akan dijalankan setiap dua bulan.

Bermakna uwan akan bergilir-gilir diambil oleh pihak yang akan menjaganya bermula awal bulan Mac 2013.  Aku dan suami akan menjemput uwan pada awal bulan Mei nanti untuk dibawa balik ke kampung selama dua bulan pula.

Dimulai dengan majlis doa selamat ringkas oleh jemputan dari surau Tanah Wakaf berdekatan, semoga majlis pertemuan ini diberkati Allah jua.

Aku pesankan pada suami untuk dia mengendalikan majlis mesyuarat tu nanti, membuka majlis dengan ummul kitab dan menutupnya dengan tasbih kifarah serta surah al-Asr.  Selebihnya pandai-pandai dia la nak handle macamana semoga Allah membantunya.  Yang penting direct to the point dan mampu kawal majlis seandainya lari dari tajuk asal.  Alhamdulillah, walaupun ada juga yang nampaknya agak berdegar-degar bila berkata, dan aku pun tak disangka-sangka diizinkan Allah mampu pulak nak bersuara sama, di akhirnya persetujuan dicapai dan segala yang agak hangat kembali tenang.  Segala yang macam nak ribut kembali reda.  Allah jugalah yang mengawal suasana dan mengizinkan kesepakatan dicapai akhirnya.  Alhamdulillah syukur ke hadratMu ya Allah.

Kemudian cucu-cucu uwan sama-sama tolong angkat dan mandikan uwan.  Ada pula cucu yang tolong uwan merasmikan wheel chair yang baru dibawa balik semalam sepertimana yang pernah disebutkan sebelum ni.  Tapi aku rasa itu je la sekali uwan dapat bersiar-siar sebab ada yang kuat kudrat nak mengangkatnya.  Lepas ni wallahualam.  Setakat mak abah, aku rasa agak mustahil melainkan ada cucu yang balik menjenguk dan sudi angkat uwan ke atas wheel chair tu.  Tapi tak mengapalah, janji dah ditunai alhamdulillah.  Kalau ikut keperluan memang dia perlukan kerusi tolak tu.  Cuma, dia tak berdaya nak mengangkat badan dari katil ke kerusi.  Mak abah pun tak berdaya.  Sabarlah.

Aku berikan minyak but-but botol hijau yang aku beli Ramadhan lepas dari ustaz yang datang beri tazkirah di surah Haji Hassan untuk disapu ke lutut uwan.  Ia hanyalah asbab semata.  Seandainya Allah nak mengelokkan semula lutut uwan, tak perlu bersebab.  Dengan asbab, tanpa asbab atau berlawanan dengan asbab. Allah maha Kuasa.  Minyak tu hanya asbab.  Aku bayangkan uwan kembali bertatih perlahan.  Yang penting uwan dapat membersihkan diri dan menunaikan solat.  Tak perlu pakai lampin pakai buang dan terlantar di katil.

Uwan minum anelene.  Allah sakitkan lutut uwan walaupun uwan istiqamah minum susu berkalsium tinggi tu.  Dulu onyang tak minum anelene pun, kerja bersawah dan memanjat tangga ke loteng setiap hari beberapa kali (dia tinggal di loteng), minum teh manis sahaja, tak pulak sakit lutut hingga ke akhir hayatnya.  Uwan pun kerja teruk menoreh getah setiap hari.  Mungkin inilah takdir dan bahagian masing-masing.  Semoga uwan bersabarlah.  Bahagian orang yang menulis ni pun belumlah tau bagaimana.  Tapi aku kalau boleh tak mau la sampai terpaksa pakai lampin dan terbaring semata.  Ini semua pengajaran dan iktibar untuk yang sihat sebenarnya. 

Selebihnya, semoga silaturrahim bersambung semula.  Hati yang retak bercantum semula.  Biduk berlalu kiambang bertaut.  Usai majlis dan semua jemputan beredar, aku memikirkan sebenarnya banyak isu yang diutarakan tadi masih berlapik dan dalam kawalan atas kesedaran semua yang hadir.  Agenda utamanya ialah uwan.  Aku mengandaikan masih ada isu lain yang tak dihuraikan.  Ia memerlukan kehadiran lebih ramai anggota keluarga.  Ia lebih complicated dan ada rantaian. 

Namun aku akan cuba juga melakukan sesuatu.  Umpama menarik rambut dalam tepung, rambut tak putus tepung tak berserak.  Semoga Allah membantu.  Bantuan dari Allah, izin dari Allah, kejayaan juga dari Allah.  Hati yang terserpih atas izin Allah.  Hati kembali pulih juga dari Allah.  Segala hati di genggaman Allah.  Satu perkara yang aku yakin.  Kembali ke jalan Allah, jaga hak Allah insyaAllah hidup akan sentiasa dalam keberkatan dan pimpinan Allah.  Kejar akhirat, Allah akan selesaikan hal dunia.  Ingat Allah, Allah akan ingat kita.  Dekati Allah selangkah, Allah akan dekati kita 10 langkah.  Apa pun masalah, Allah amat dekat pertolonganNya.  Dan Allah amat dekat dengan kita dari urat leher kita sendiri.  Hidup kalau tak ada ujian, tentu lahir sahaja atau dalam perut ibu lagi sudah kembali kepada Dia.  Jadi yang telah Allah tetapkan hidup di muka bumi ini, telah ada jadual yang perlu dilalui.

Terima kasih kepada ahli keluarga yang hadir.  Juga kepada yang mendoakan dari jauh.  Doa senjata mukmin.  Semoga berkat doa kalian, suasana kekeluargaan kembali kukuh dan bebas dari sengketa.  InsyaAllah, aameen. 

* kita semua orang-orang akhirat.  dunia ni hanya tempat persinggahan sementara. 


~> Family meeting held on 24 January 2013 bersempena Maulidur Rasul 12 Rabiul Awal 1434H, Khamis.  Allahumasolli ala saidina Muhammad waala ali saidina Muhammad.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing