Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, January 3, 2013

kenapa aku menangis?

ketika mendengar suara Abah TM maghrib tadi memberitahu uwan sudah dibawa ke sana sejam yang lalu dan mak kini berada di hospital, aku terperanjat besar.  Uwan baru sahaja balik dari hospital pada petang Isnin kelmarin.  Baru dua hari!

Kata abah, uwan berak darah.  Tetapi keadaan uwan normal saja, tak ada tanda sakit.  Hmm ... pelik!

Kemudian aku menelefon Mak Ramlah.  Selepas mohon maaf kerana menelefon waktu maghrib (entah kenapa hati bagai digait-gait untuk menelefon bertanya khabar uwan tadi) aku tanyakan khabar mak R.  Katanya dia sedang termenung memikirkan nasib kakaknya ... nasib uwan, kakak sulungnya.  Kata mak R, banyak darah yang keluar dari saluran usus besar uwan.

Hidung aku serta-merta rasa tersumbat.  Airmata aku mula bergenang.  Aku tertanya-tanya, kenapa aku menangis?  Aduhai!

Aku dial nombor hp Mak Juriah.  Alhamdulillah, dapat.  Mak J tenang saja, dan macam biasa ... macam selalu ... mak beritahu uwan okay je.  Uwan baik-baik je. Cuma darah sikit yang keluar.  Waktu ini doktor sedang memeriksa uwan.  Kemudian aku terdengar suara mak menegur seseorang dengan nada ceria ... Fuad?  Ah, aku selalu terlupa nak bertanyakan anak saudara yang seorang ni pada mak ...  Mungkin dia dah pun duduk (sementara) di rumah pusaka tu dan mula bekerja di Seremban.

Satu demi satu  bayangan wajah uwan seminggu lepas terbayang jelas.  Apatah lagi aku selalu melihat gambar uwan yang dirakam di dalam hp.  Sangat belas aku melihat keadaan uwan.  Makin banyak airmataku meleleh dan makin tersumbat hidungku.  Duduk di dalam bilik berhawa dingin, sangat menyeksakan aku nak menarik nafas.

Aku bercakap sendirian.  Yang sebenarnya aku bercakap kepada suami di sebelah, tetapi serupa aku bercakap sorang-sorang.  Dia asyik dengan ... laptop!

"Kalau dah berak darah, dah serius tu ..."  tiba-tiba suamiku bersuara.

Fikiranku menerawang.  "Tentu doktor bagi ubat.  Darah akan berhenti. Uwan akan elok semula.  Tapi ..."

Aku terdiam sendiri.  "Kalau badan uwan tak boleh terima ubat tu ...?"

Serta-merta ingatanku melayang kepada arwah abah Haji Manaf.  Hai ... entahlah, hanya membuatkan aku selalu kesal dan sedih, tetapi semuanya sudah lama berlalu ... hanya doa dititipkan untuk abah.

Kenapa aku menangis?  Aku bercakap lagi.  "Kalau dah serius, mungkin beberapa hari lagi ... seminggu barangkali?"

Apa yang sedang aku lakukan dan fikirkan?  Aku sedang mencongak kedatangan Izrael!  Astaghfirullahalazim ........

Aku tarik nafas dalam-dalam.  Jadi kenapa aku menangis?

Bukankah pertemuan dengan Allah Rabbul Jalil semakin dekat buat uwan?  Itulah pertemuan yang tak mungkin dapat dielakkan oleh makhluk.  Untuk bertemuNYA, mestilah meninggalkan dunia fana yang sementara.  Tangisanku adalah tangisan untuk perpisahan itu.  Uwan akan pergi (atau aku?) dan tak bertemu lagi.  Tunggu saat kebangkitan di Padang Mahsyar nanti untuk melunaskan segala urusan sebelum ke Syurga (atau Neraka?  Nauzubillahiminzalik).

Dan apabila uwan akan pergi, aku pun akan pergi. Mak Ramlah pun akan pergi.  Mak Juriah pun sama.  Abah Tok Mat pun begitu.  Suamiku ... abangku ... kakak-kakakku ... anak-anakku ...

Jadi untuk apa aku menangis?  Ini adalah lumrah alam.

Alam kubur!  Malam pertama di dalam kubur!

Ya, tak mengapalah aku menangis.  Mengingati alam kubur yang sepi menakutkan, ditimbuni tanah dan dibaluti kain kafan.  Biarlah aku menangis!  Sudah siapkah aku untuk bekalan ke situ???????

* Ya Allah, permudahkanlah urusan uwan.  Seandainya lebih baik untuk dia sembuh dan sihat semula, Kau kembalikanlah kesihatannya semoga dia menjadi orang yang bersyukur dan bertakwa kepadaMU lebih lagi.  Seandainya kembali kepadaMU itu lebih baik untuknya, juga untuk kami, permudahkanlah dan berilah dia Husnul Khotimah, serta Kau tempatkanlah dia bersama orang-orang soleh yang dirahmati, ampunilah segala dosa-dosanya dan jadikanlah tempatnya sebagai satu dari pintu-pintu syurga.  Aameen ya Rabbal Alameen.  Kasihanilah uwan, ya Allah.  Dia dah pun menginjak 87 tahun.  Dia dulu membela dan menjaga ibunya dengan baik sekali.  Engkaulah sebaik-baik Pemberi Ganjaran.  Ganjaran bukan dari manusia, sesiapa pun.  Biarpun dia pernah membela cucu-cucu yang amat disayanginya, yang kini batang hidung pun susah nak nampak menjenguknya.  Benar, kita tak boleh mengharap kepada manusia untuk membalas kebaikan dan kasih-sayang yang dicurahkan.  Apatah lagi, setiap orang ada keutamaan berbeza dan urusan masing-masing.  Hanya Allah Maha Pengasih dan Maha Penyayang.  Semoga segala budi jasa dan kebaikan uwan, beroleh ganjaran yang tinggi di sisiNYA.  InsyaAllah.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing