Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, January 4, 2013

kalut dengan mereka

Muezza dan Mizy main bakul baju, lepas aku siap menyidai baju
benar!  Aku kalut dengan mereka semua ni!  Entahlah!  Aku rasa teruk dan sebenarnya penat melayan mereka.  Tetapi hatiku penuh dengan rasa belas kasihan.
Muezza, Muzy dan Mizy .. Myza dah lesap ntah ke mana

Dari sehari ke sehari, hal mereka sentiasa bermain dalam kepalaku.  Semakin lama masa menginjak pergi, semakin aku kerap memikir dan menimbang tentang mereka.  Aku selalu memikirkan perasaan jiran-jiran terhadap mereka.  Tak semua jiran yang sekepala dan sehati dengan aku dalam hal mereka ni.  Ada yang kurang gemar dan ada yang memang tak suka.  Inilah yang membuatkan aku jadi risau.  Mereka semua ni, benar-benar membuatkan aku kalut.
Cik Myza yang comel.  Aku tangkap dia nak lepak tidur dalam mesin basuh

Maghrib tadi, sekembali aku ke rumah (keluar ada hal sikit), hujan turun agak kasar.  Cuaca begini, cepat saja membuatkan aku terfikir tentang mereka.  Aku buka pintu belakang.  Serta-merta Cantek dan Ayu menyerbu masuk.  Mereka sedikit kebasahan.  Aku tinjau keluar mencari anak-anak Cantek tapi tak kelihatan.  Tiba-tiba telingaku menangkap suara nyaring anak kucing menjerit-jerit entah di mana.  Aku tinjau lagi.  Haha ... rupa-rupanya Panther duduk menyorok seorang diri di bawah kabinet simen di belakang sana.  Ngiauannya semakin nyaring bila dia nampak aku meninjau-ninjau.  Kasihannya ... aku keluar dan cekut dia bawa masuk ke dalam dapur.
new comer - Cheetah.  Geram rasa nak picit2

Mana lagi tiga ekor?  Tadi petang aku siapkan tempat berteduh menggunakan tangga pendek, rangka meja komputer lama dan ditutupi tikar getah yang aku beli khas untuk dijadikan penutup.  Tentu Cheetah, Jaguar dan Leopard duduk di bawah meja komputer yang dah aku terbalikkan tu.  Aku keluar dan tinjau ke bawah tikar getah.  Haa ... tu dia tiga beradik sedang kesejukan di atas kadbod meja yang telah resap air.  Aku cekau semuanya dan hantar ke dalam dapur.
Jaguar

Muezza dan Mizy dah pun ada di situ.  Cuma Muzy dan Myza entah di mana.  Dua beradik ni memang lebih berdikari.  Persamaan mereka ialah mulut bising, lebih comel dan suka merayau.  Muezza dan Mizy lebih gendut dan suka berada di sekitar rumah.
Ayu kekenyangan, buat apa je dia rela

Aku bercadang nak hantar semuanya balik ke kampung.   Tapi, mak dah frust nak bela kucing lagi semenjak Kontangnya ghaib (mak agak mungkin kena bedal dengan sang ular dari hutan belakang rumah).  Sebelum Kontang hadir, dua ekor kucing yang paling mak sayang juga lesap.  Kata mak ada orang yang menangkap dan menbuang kucing-kucing tu, wallahualam.
Cik Myzi yang gendut - kucing kesayangan Hanessa

Serba-salah aku dibuatnya.  Mak kata dia tak mau bela kucing lagi.  Mak enggan hatinya terluka  bila terjadi sesuatu kepada kucing-kucing tu. 
Cik Myzi pakai crown - Hanessa nyer keje

Aku mesti buat sesuatu.  Aku dah bisik-bisik pelan-pelan pada suami tentang binaan rumah kucing.  Aku dah rancang plannya.  Cuma aku memerlukan biaya!  Memikirkan biaya ni juga membuatkan aku kalut.  Alahai!
Muzy yang hensem, aku suka gambar candid ni!  Yang kat belakang tu hmm .. macam Myzi




Ini semua gara-gara hal kecik yang menyebabkan aku keluar tadi.  Hal kecik yang besar sebenarnya, yang akan membuat sedikit anjakan paradigma pada kehidupan kami sekeluarga huhu ... Apakah ia?  Buat sementara, biarlah rahsia.  Apabila tiba masanya, akan aku ceritakan dengan izin Allah, insyaAllah.
empat beradik tidur sama.  Time ni Cantek dah ngandung lagi dan dah garang kat anak


Sementara itu, aku masih rasa kalut dengan mereka.  Kalut tentang mereka.  Namun acapkali aku sabarkan diri dan menenangkan hati, bahawa sebaik-baik penjaga dan pengasih adalah DIA, ALLAH TAALA YANG MAHA ESA.  Dan aku tau, ALLAH maha mengetahui betapa sayangnya aku kepada mereka ini.  Kasih yang ada ini adalah kurniaanNYA jua.

*Ya Allah, aku sayangkan kucing-kucing ni.  Aku kasihankan mereka.  Engkau Maha Pengasih dan Maha Penyayang.  Kalau boleh aku tak mau kucing-kucing ni menderita kerana aku.  Seandainya duduk di kampung tu lebih baik untuk mereka, KAU mudahkanlah aku angkut mereka ni semua balik kampung.  KAU selamatkanlah mereka dari aniaya manusia dan haiwan pemangsa.  Engkau lembutkanlah hati mak abah untuk bela mereka dengan kasih-sayang.

Ya Allah, jadikanlah kawasan kampung tu sebaik-baik tempat untuk mereka hingga akhir hayat mereka.  Mudahkanlah aku bina rumah kucing untuk mereka.  Kalau mereka dah tak ada, mungkin kucing lain pula menumpang kasih di situ.  Kalau aku pulak yang dah tak ada, semoga keluarga aku menyambung belajar mencurah kasih kepada kucing-kucing yang masih ada.

Ya Allah, kenapa aku sayang sangat kat kucing-kucing ni?  Kerana Engkau telah memberi sekeping hati yang mudah luruh kepadaku.  Kerana kucing adalah teman sepermainanku sejak kecil, ketika aku tidak ada teman untuk bergurau-senda.  Kerana mak dan arwah abah mengajar aku supaya sayangkan kucing.  Err ... sebenarnya anak ayam pun jadi pet aku jugak.  Tapi sekarang ni memang tak masuk akal aku nak bela anak ayam pulak.  Haha ... selingan je.

Cukuplah kucing-kucing ni dah membuatkan aku kalut selalu :D.

Robbi yassir wala tu'assir, robbi tammim bikhair.  Ya Allah, permudahkanlah janganlah susahkan.  Ya Allah, berilah kesudahan yang baik.  Aameen.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing