Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, January 8, 2013

dumm!

pintu dapur berdentum kuat.  Aku berlari ke dapur.  Kalau anak kucing tersepit, maut!  Angin luar bertiup kuat.  Dahan pohon inai berayun-ayun.  Tiba-tiba ... alamak!  Kucing kurus tu tergeletak di atas lantai luar.  Macam dah mati!  Aku tinjau lagi.  Sahih!

Dah lama aku tak letak makanan di luar.  Sejak aku tak mau kucing-kucing belaan berkongsi pinggan dengan dua ekor kucing tua yang uzur tu.  Dan aku terlupa nak letak makanan untuk si tua.  Sejak itu, bayang si kurap Putih dan si kurus Coklat pun tak kenampakan.  Mungkin makan di rumah Cikgu Ija di sebelah.  Pernah aku ternampak si Putih sedang melahap biskut di porch jiran sebelah ni.

Petang semalam si kurap tua berwarna coklat menyusup masuk ke bawah tikar getah yang sengaja aku tutup di atas meja komputer yang hampir roboh tu.  Diunjuk biskut dia tak layan.  Agaknya deria bau pun dah tak berfungsi.  Malamnya aku tinjau lagi, nak hulur sosej ayam.  Tak ada!  Akhirnya ... tengahari ini dia betul-betul tak ada.  Dah mati.

Kasihan.  Ya, semua yang hidup akan mati.  Aku dah tukar fikiran.  Kucing-kucing betina yang ada ni akan dioperasi.  Kecuali Miza yang mungkin dah ada tuan baru, dah jarang balik rumah.  Masuk dapur pun marah-marah, tunjuk garang.   Tak mengapalah, yang penting tuan baru tu sayang dan bagi dia makan.  Entah jiran yang mana, belum aku tanya lagi.  Nak juga bertanya-tanya kalau tak lupa.  Bila Miza datang, aku pegang perutnya yang gendut.  Kenyang.  Alhamdulillah.

Bukan menyekat fitrah mereka.  Naluri tetap sama.  Mereka ni boleh je berkasih-sayang tetapi tiada zuriat.  Aku tak mampu nak menampung lebih ramai kucing lagi, kalau la Mizi pulak beranak.  Kemudian Ayu.  Cantek pulak.  Tentu suami aku akan suruh aku pilih antara dua.  Hantar ke mana-mana atau buang ke mana-mana.  Sama je lah!

Kucing-kucing ni sayangkan aku.  Aku pun sayangkan kucing-kucing ni.  Kucing yang dah biasa diberi makan dan dimanja, tiba-tiba dihantar jauh ke tempat yang serba baru, serba asing, serba  menakutkan.  Tak sanggup aku membayangkan kucing makan puntung rokok kerana terlalu lapar.  Teringat you tube lelaki yang menyepak dan memijak kucing sampai maut.  Celaka sungguh perlakuan itu!

Telan air liur.  Aku pasrah.  Bukan murah pulak tu.  RM100 seekor oii!  Itu dengan Jabatan Haiwan ye.  Kalau vet swasta, lebih lagi bayarannya.  Tapi kucing jantan aku tak akan buat apa-apa.  Sebab aku tak suka kucing pondan.  Sama la macam aku tak suka kepada lelaki-lelaki pondan.  Kalau bagi spray merata-rata, Pakcik Meon akan sapu minyak angin cap Kapak kat telur, siap kau!  Dalam rumah bukan tempat untuk tanda area, kat luar boleh la.  Patut-patut sikit ya!

Tiba-tiba, kring kring ... telefon berbunyi ... apa yang penting ... ah!

'Hello Yang ... cikgu telefon tanya Hanessa.  Semua cikgu tertanya-tanya pasal Hanessa ...'

Hmm sahih!  Esok kena pergi sekolah menyatakan sebab dua anak aku tak hadir sekolah pada minggu kedua musim persekolahan 2013 ini.  Dan memulangkan buku teks Hidayat yang sudah diagihkan sebelum cuti panjang tahun lepas.  Memang nak pergi, memikirkan minggu pertama tentu para guru sibuk menguruskan pelajar yang baru naik kelas.  Dalam pada tu aku tenggelam dalam keasyikan membuat semakan terakhir manuskrip Dedikasi Buat Ibu. :D

'Esok pagi-pagi kita gi sekolah sesama ... bang!'


  

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing