Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, January 12, 2013

dari Tonggi

dah lama aku tak ke Mydin.  Serik, sebab kepadatan tinggi.  Lemas jadinya.  Cuma ke My Maidin kat Bukit Naga je bawak anak-anak perempuan beli barang.  Kecik, tak sesak.  Ok la.

Tadi tak nak pulak lepaskan peluang yang jarang-jarang tiba.  Aku di tengah-tengah KL bersama suami.  Merayau berdua, setelah kali terakhir 10 tahun lepas.  Masa tu merayau gi kedai buku cari buku nak buat kerja belajar.  Anak-anak ditinggalkan dengan mak.  Now masing-masing di madrasah, orang kata kami ni tengah honeymoon.  Jangan jeles la, kata aku.

So kitorang parking kereta berbayar, dan jalan kaki.  Aku ajak suami masuk Mydin.  Tentunya nak beli minyak wangi la.  6 botol batu RM12.  Tapi tak beli yang itu, kami beli yang pure punya, wangi melekat lama.  3 botol RM20.  Silver dan Million Lady.  Share dengan anak-anak le.  Anak dara aku sibuk je nak beli minyak wangi botol besar yang kat kedai Hadiahku tu.  Lebih baik beli yang ni je, memang tak ragu nak pakai dalam solat.

"Asal mana?"  tanya budak Bangla kat kaunter minyak wangi kat aku.  Ehh tanya aku pulak ek!
"Saya asal Johor." Malas nak jawab yang betul.  Aku fikir dia bukan faham sangat peta Malaysia ni.  "Awak mana datang?"  tanya aku pulak.  Mesti Bangla la ni.
"Saya Bangla."
"Tonggi" sampuk kawan dia yang lebih hensem sikit tu, yang tuang minyak dalam botol.
"Oooo Ijtimak Tonggi!"  tiba-tiba aku teruja pulak.
Kedua-dua lelaki Bangla muda ni senyum lebar.  Ye la aku tau pasal satu tempat di Bangladesh, kampung dia.  Macam la kita kalau pegi US, jumpa orang putih sebut Kuala Pilah kampung aku, mau berketak kejap.  Seronok oi hehehe ...
"Ya itu dekat tempat saya la.  Tonggi."  budak muda yang menegur aku ulang lagi nama Tonggi.
"Bila itu ijtimak eh?" aku tanya.
Dia keluarkan jari dan mengira, "Ini hari, esok, lusa."

Aku diam.  Dia cakap lagi.  Ingat dah habis dah ... dia kata, "Ini Tabligh banyak bagus.  Baik!"
Hmm ... bagus punya cakap.  "Eh mesti la, Semua sunnah. Islam."  aku jawab la apa yang melintas dalam kepala.  "Awak ada keluar ka?"  ceh, saja nak testing dia la ni.
"Ada, 40 hari."  Fulamak!
"Mana pigi?" aku pun dah slang macam Bangla jugak dah.
"Sana Bangla jugak."  huk aloh tempat dia jugak rupanya.
"Bila pergi?"
"Habis SPM.  Tahun 2005." Dia bagi contoh la, kalau kat sini dia habis SPM dah keluar 40 hari.
"Eh ada keluar sini Malaysia ka?"
"Tak ada."  dia geleng kepala.
"Ada pegi itu Sri Petaling?" testing lagi.
"Ada.  Minggu2 saya pegi sana." wah bagus la budak ni.
"Sekarang berapa umur?  21?"
"Sekarang sudah 22 mau 23."  Muda lagi.
 "Itu kawan ada keluar ka?" aku angkat2 kening kat member sebelah dia yang tengah tuang minyak tu.  Dia geleng senyap.

"Saya pun mau ajak suami saya keluar 40 hari.  Bila mau ijtimak lagi eh?  Dulu 2009 sudah ada dekat Sepang." aku dengan bangga mengabarkan.  Aku pergi ijtimak tu jangan tak tau!  Aku pergi sebab tak tau menda2, nak menyampaikan hajat Naqib.  Ada dalam entri lama tak ingat tajuk.  Search la Ijtimak Sepang 2005 kalau nak baca.

Tiba-tiba suami aku menjawab, "Saya mau keluar tongga.  Saya sudah keluar 360 hari."  Cehh menyampah!  Suka main2 la ... aku lepuk bahu suami tersayang dengan manjanya.  Budak Bangla tu tergelak je.

*  Aku berdoa ke hadrat Allah semoga ada somebody yang akan datang tashkil somi aku ni.  Aku tak mau mintak tolong kat orang lagi macam tahun lepas punya story.  Silap besar, dahulukan mintak tolong kat orang baru mintak kat Allah.  Terbalik tu.  Now apa-apa aku akan 'cakap' kat Allah dulu.  Semoga Allah mengampuni apa yang aku dah buat atas kejahilan aku yang tahap gaban dan memberi kami / kita semua petunjuk ke jalan yang diredhaiNYA.  InsyaAllah.

*  Syukur alhamdulillah kerana Allah menyampaikan hajat aku melalui suami aku tadi.  Tima kasih kat suami jugak sebab menyampaikan permintaan bini dia ni, yang tak mahal2 pun.  Tapi kalau anak-anak tau kami ronda tengah-tengah KL, mau jeles hehehe ... ada la ole-ole untuk mereka jugak.   Minyak wangi lerr ... hehe ...

*Sempat tengok perarakan perhimpunan rakyat serba kuning di Jalan Petaling menuju Stadium Merdeka.  Semua dalam kawalan.  Jalan ke KL lengang, tak jem langsung.  Ramai yang tua.  Muda pun tak ketinggalan.  Aku jumpa orang dari Seremban, Terengganu, Perak, dan Kelantan tentunya, sebab suami aku tegur dan rajin tanya datang dari mana, terutamanya bila ada yang bertanya arah ke stadium.  Bangsa Cina dan India pun ada.  Majoriti Melayu la.  Dalam pukul 3.30pm, kami lihat ramai yang beredar.  Sempat lagi suami aku tanya semasa kat traffic light, if perhimpunan dah selesai.  Rupanya dah disekat dari masuk ke stadium.  Dah penuh.  So baki yang ada menuju ke Masjid Negara.  Ramai yang berumur, kesian tengok pakcik-pakcik dan makcik-makcik berjalan lintas jalan perlahan-lahan.  Jauh jugak tu nak berjalan dari Jalan Petaling ke Masjid Negara.  Hmm ... Satu hal, perarakan tadi tu ada beberapa group naik lori bersorak-sorak dengan nada berirama.  Lebih baik berqasidah selawat nabi.  Oh lupa pulak, semua bangsa ada ... tak sesuai nak berqasidah.  Haihh mentang2 aku baru nonton majlis Habib Syech.  

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing