Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, January 23, 2013

banyak hal

terjadi.  Aku rasa tak sempat je nak update blog ni.  Hmm ...

InsyaAllah aku akan jalani rawatan untuk buang saka.  Saka lagi??? Yup!

Ia terjadi secara kebetulan.  Aku dan suami cuma nak usahakan sesuatu untuk kedai kami yang masih 'tutup je bang!' pada mata pelanggan setia.  'Abang tak bukak kedai ke semalam?' dah jadi soalan biasa sekarang. 

Jadi, patut ke kami biarkan je soalan-soalan yang memedihkan hati ni berterusan?  Tak patut kan kan kan!  Kami mesti belajar cara-cara untuk mengubah soalan-soalan 'klise' ini kepada soalan lain.  Contohnya, 'bang, kalau saya bawak satu bas datang hujung minggu ni boleh tak bang?'  atau, 'Saya nak buat katering 5 ribu orang cuti sekolah ni, camana kira bang?'

Apabila penjelasan diberi, terselit pulak perkataan 'bersaka.'  Aku pun macam terdetik nak cuit suami, minta dia mention pasal saka.  Ringkasnya, lebih detail dari yang lepas-lepas, benda ni sudah berdamping tanpa kerelaan dan kesedaran aku selama 15 tahun.  Okey, kalau reverse balik ke 15 tahun lepas, kemungkinan ini ada asasnya.

Tuan Haji bercerita santai, "ada empat.  Kalau cukup lima, tinggalnya di sini."   Mata aku terus membuntang.  Tuan Haji tunjuk arah kepalanya.   "Itu yang nanti kat hospital pegang macam ni." Dia angkat dua tangan buat gaya sedang pegang gril. Mata aku makin terjojol mendengarnya.  Alamak!  Itu hospital sakit jiwa la tu ...  Kemudian Tuan Haji berkongsi pengalaman, kisah pelajar di Mesir yang terpaksa dihantar balik ke tanahair kerana tak mampu meneruskan pengajian, lanjutan ada sesuatu dari leluhurnya yang berdampingan tapi tak keruan peranannya.

So mujur 4 aje!  Huhh!  Empat pun sakit tengkuk aku buat apa!  Satu di tengah dada, katanya.  Tak lari dari yang perawat di Senawang katakan dulu, 'Akak ada rasa semput tak?  Saya rasa macam sesak kat sini.'  katanya sambil tunjuk bahagian dada.  Masa tu aku rasa ok je.  So aku pun tak pasti sangat.

Jumaat pagi kelmarin aku dan suami balik kampung ziarah mak abah dan uwan.  Aku menyaksikan uwan dimandikan mak di tepi pintu bilik, di tepi longkang.  Suami dan Fuad anak sedara aku tolong angkat uwan ke situ.

Mata aku melihat, telinga aku mendengar, dan hati aku bagai disayat-sayat.

Suami aku kata, kita mesti buat sesuatu.  Hal uwan tak boleh dibiarkan berlanjutan.  Natijahnya, esok akan diadakan perkumpulan keluarga di rumah tua.  Jemputan sudah disampaikan.  Semoga Allah memudahkan dan membuka hati seisi keluarga untuk bertemu.

* tragis, sebab tuan rumah tak tau-menahu huhuhu ... doa dalam debaran dan harapan. 

.
.
.
.
.
.
.

"Ooooo ada empat ekor!"  kata suami.  Perli le tu.

Tau tak pe! 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing