Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, January 17, 2013

ambik order

hehe ... sejak kedai dibuka bulan 16 April 2012, aku tak pernah cuba ambil order dari pelanggan.  Aku buat dek je, biarkan mereka tu yang buat kerja.  Aku ... err ... malu!  Aku memang pemalu dan penyegan.  Kat sini je aku tulis macam-macam.  Blog aku kannnn ... hihi ...

Tadi, suami aku sampai je terus sarung apron.  Zul budak Tangkak sedang masak.  Suami aku pun mula tung tang tung tang kat sebelah Zul.  Budi buat air.  Tada tak de, lesap entah ke mana.  Tada ni nak kena sound dengan aku agaknya ... aku tak pernah cuba menegur pekerja di kedai.  Tengok dan komplen belakang kat suami je.  Tak komplen apa sangat la ... biasanya aku tanya pasal solat.  Saja ingatkan tanggungjawab suami kepada pekerja.  Saling ingat-mengingatkan, selagi aku masih ingat.  Peringatan untuk diri sendiri sebenarnya.  Tegur orang tu sebenarnya teguran untuk diri kita.

Ok sambung balik.  Tiba-tiba Haji Hamid yang wakafkan rumah untuk anak asnaf datang bersama 6 kanak-kanak.  Budi kat kaunter air.  Takkan nak harap kat Fitri pulak?  Dia pernah ambik order ke?  Rasanya tak pernah.  Dia ni suka-suki dia je nak datang, bila boring melepak kat rumah sorang-sorang.  Dia pun bukan pekerja suami aku.  Tapi tolong-tolong suka hati dia tu, makan tak bayar la.  Bukanlah dia tak berduit, kaya sebenarnya ... rumah sewa arwah mak dia berderet kat belakang dapur dia.  Alah, saja je ....

Lia dah berhenti, kerja cleaner kat SKVE.  Tapi baru 2 minggu, dia dah hantar sms nak kerja kat kedai balik, buat kali berikutnya ... Boring nanti dia quit.  Nanti muncul balik.  Haha ... tak kisah la.  Umi dah dua malam tak datang.  Partimer yang rajin.  Ada kes (bukan dengan kami) yang membuatkan dia boring nak datang kerja dua hari ni.  Ok je ...  Selagi ada kejujuran, kita akan sentiasa bersikap tolak-ansur.

Kamarul kusyuk tonton tv.  Dia kurang sihat manjang, tadi siang baru buat dialisis.  Adik dia pergi kedai beli ayam.  Pun bukan pekerja tetap.  Time terdesak, dia tak kisah disuruh-arah buat kerja.  Hmm ... nampak gaya aku akan ambil order ni! 

Aku pun capai kertas dan pen, dan  mula bertanya.  Budak-budak je kan ... ada la sikit rasa teruja.  Nasi goreng Cina 4.  Fresh Oren 4.  Milo O.  Milo ice. 

Lepas serahkan order, aku pun duduk leka perhatikan Haji Hamid dengan budak-budak asnaf.  Dia dipanggil 'ayah' oleh budak-budak tu.  Mesra.  Kadang-kadang Haji tergelak.  Usap-usap rambut.  Ada kanak-kanak perempuan paling muda begitu manja.  Akhirnya berpangku dengan Haji Hamid. 

Tiba-tiba Haji bertanya pada Budi, "Mana air lagi dua?  Fresh oren dua!" 

Aikk ... apasal tak cukup pulak? 

"Eh Budi, akak tulis 4 kan?"

"2 la kak!" jawab Budi. 

Aku tak percaya.  Aku tulis 4!  "Mana kertas tu tadi?  Akak tulis 4 laaaa ..."

Budi tersengih sambil potong kulit oren.  "2 la kakkkk ... kertas tu dah buang laaaa ..."

Cehh!  4 kata 2!  Aku tulis 4 la!!! Tapi aku diam je.  Tak lama lepas tu aku nampak Fitri hantar dua gelas fresh oren ke meja anak asnaf.

* Nombor 4 aku macam nombor 2 ke agaknya???  Haha ... saja je nak citer pengalaman pertama ambik order :P

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing