Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, December 30, 2012

fitnah dajjal

FITNAH DAJJAL LAKNATULLAH

(copy paste dari sini.)
Sabda Rasulullah SAW: “Tidak ada fitnah yang lebih besar dari fitnah Dajjal. (HR Ahmad)
Tidak ada maklumat yang jelas tentang kelahiran dan kehidupan Dajjal di masa kecil, lebih-lebih lagi kerana tiada seorangpun yang memiliki ciri-ciri yang sama dengannya. Menurut Imam Al Barzanji, ada pendapat mengatakan bahawa asal keturunan bapanya ialah seorang Dukun Yahudi yang dikenali sebagai ‘syaqq’ manakala ibunya adalah dari bangsa jin. Ia hidup di zaman Nabi Sulaiman AS dan mempunyai hubungan dengan makhluk halus. Nabi Sulaiman AS akhirnya telah menangkap dan memenjarakannya. Walau bagaimanapun kelahiran dan kehidupan masa kecil tidak diketahui dengan terperinci.
Sifat Fizikal
Diriwayatkan daripada Huzaifah RA katanya, Rasulullah SAW telah bersabda: “Dajjal ialah orang yang buta sebelah matanya iaitu sebelah kiri, lebat (panjang) rambutnya serta dia mempunyai Syurga dan Neraka. Nerakanya itu merupakan Syurga dan Syurganya pula ialah Neraka. (HR Muslim)
Ada beberapa ciri perawakan Dajjal yang disebutkan dalam hadis Rasulullah SAW, di antaranya: Seorang yang kelihatannya masih muda, berbadan besar dan agak kemerah-merahan, rambutnya kerinting dan tebal. Kelihatan dari belakang seolah-olah dahan kayu yang rimbun.
Dan tandanya yang paling ketara sekali ada dua. Tanda yang pertama ialah buta mata kirinya dan kelihatan seperti buah kismis yang kecut, manakala mata kanannya tertonjol keluar kehijau-hijauan berkelip-kelip laksana bintang. Jadi kedua-dua matanya adalah cacat. Manakala tanda yang kedua ialah tertulis di dahinya tulisan ‘Kafir’ (Kaf-Fa-Ra). Tulisan ini dapat dibaca oleh setiap orang Islam, sama ada yang pandai membaca atau buta huruf. Mengikut hadis riwayat At-Thabrani, kedua-dua tanda ini menjelma dalam diri Dajjal setelah ia mengaku sebagai Tuhan. Adapun sebelum itu, kedua-dua tanda yang terakhir ini belum ada pada dirinya.
Tamim Ad Dari pernah bertemu dengan Dajjal di sebuah pulau berdasarkan sebuah hadis sahih Imam Muslim seperti di bawah:
Di dalam sebuah hadis yang diriwayatkan dari Fatimah binti Qais, ia berkata: ”Aku mendengar suara seruan dari muadzin Rasulullah SAW untuk melaksanakan solat, maka aku pun berangkat ke masjid dan solat bersama Rasulullah SAW. Aku solat di shaf para wanita di belakang kaum lelaki. Ketika solat sudah selesai, Rasulullah SAW duduk di atas mimbar sambil tersenyum beliau bersabda: ”Demi Allah sesungguhnya aku mengumpulkan kalian bukanlah untuk suatu khabar gembira atau khabar buruk akan tetapi aku mengumpulkan kalian kerana Tamim ad Dari yang dahulunya seorang laki-laki pemeluk agama Nasrani kini telah memeluk Islam dan membaiatku."

"Ia telah berkata kepadaku dengan suatu perkataan yang pernah aku katakan kepada kalian tentang al Masih ad Dajjal. Ia mengisahkan perjalanannya kepadaku bahawa ia belayar dengan sebuah kapal laut bersama 30 orang laki-laki dari kabilah Lakham dan Judzam. Kemudian mereka terombang-ambing oleh ombak selama satu bulan. Hingga mereka terdampar di sebuah pulau di tengah laut di daerah tempat terbenamnya matahari, lalu mereka duduk di suatu tempat yang terletak sangat dekat dengan kapal."

"Setelah itu mereka masuk ke dalam pulau tersebut lalu mereka bertemu dengan seekor binatang yang berbulu lebat sehingga mereka tidak dapat memperkirakan mana ekornya dan mana kepalanya kerana tertutup oleh bulunya yang terlalu banyak."
"Mereka berkata: ”Celaka, dari jenis apakah kamu ini?” Ia menjawab: ”Saya adalah al-Jassasah.” Mereka bertanya: ”Apakah al-Jassasah itu? (tanpa menjawab) Ia berkata: ”Wahai orang-orang pergilah kalian kepada seorang laki-laki yang berada di biara itu. Sesungguhnya ia sangat ingin mendengarkan berita-berita dari kalian!
Tamim ad Dari berkata: ”Ketika ia telah menjelaskan kepada kami tentang lelaki itu, kami pun terkejut kerana kami mengira bahawa ia adalah syaitan. Lalu kami segera berangkat sehingga kami memasuki biara tersebut, di sana terdapat seorang manusia yang paling besar dalam keadaan terikat sangat kuat. Kedua tangannya terikat ke pundaknya serta antara dua lutut dan kedua mata kakinya terbelenggu dengan besi.
"Kami berkata: ”Celaka, siapakah kamu ini?’ Ia menjawab: ”Takdir telah menentukan bahawa kalian akan menyampaikan berita-berita kepadaku, maka khabarkanlah kepadaku.. siapakah kalian ini?’ Mereka menjawab:”Kami adalah orang-orang Arab yang belayar dengan sebuah kapal, tiba-tiba kami menghadapi sebuah laut yang bergelora lalu kami terumbang-ambing di tengah laut selama satu bulan dan terdamparlah kami di pulau ini. Lalu kami duduk di tempat yang terdekat dengan kapal kemudian kami masuk ke pulau ini maka kami bertemu dengan seekor binatang yang sangat banyak bulunya yang tidak dapat diperkirakan mana ekor dan mana kepalanya kerana banyak bulunya. Maka kami berkata:’Celaka, apakah kamu ini?’ ia menjawab: ”Aku adalah al-Jassasah.’ Ia berkata: ”Pergilah kalian kepada seorang lelaki yang berada di biara itu. Sesungguhnya ia sangat ingin mendengarkan berita-berita yang kalian bawa.” Lalu kami segera menuju tempat kamu ini dan kami terkejut bercampur takut kerana mengira bahawa kamu ini adalah syaitan.”
"Ia (lelaki besar yang terikat itu) berkata: ”Beritakanlah kepada saya tentang pohon-pohon kurma yang ada di daerah Baisan.” Kami berkata: ”Apa yang ingin kamu ketahui tentangnya?” Ia berkata: ”Saya menanyakan apakah pohon-pohon kurma itu berbuah?” Kami menjawab: “Ya.” Ia berkata: “Adapun pohon-pohon kurma itu maka ia hampir saja tidak akan berbuah lagi.”
"Kemudian ia berkata lagi:”Beritakanlah kepadaku tentang danau Tiberia.” Mereka berkata: ”Apa yang ingin kamu ketahui tentangnya?”  Ia bertanya: ”Apakah ia tetap berair?” Kami menjawab: “Ya.” Ia berkata: “Adapun airnya, maka ia (sebentar lagi) hampir saja akan habis.”
"Kemudian ia berkata lagi: “Beritakanlah kepada saya tentang mata air Zugar.” Mereka menjawab: “Apa yang ingin kamu ketahui tentangnya?” Ia bertanya,”Apakah di sana masih ada air dan penduduk di sana masih bertani dengan menggunakan air dari mata air Zugar itu?’ Kami menjawab: “Benar, ia berair banyak dan penduduknya bertani dari mata air itu.
"Lalu ia berkata lagi: “Beritakanlah kepadaku tentang nabi yang ummi, apakah yang sudah ia perbuat?” Mereka menjawab: “Dia telah keluar dari Mekah menuju Madinah.” Lalu ia bertanya: “Apakah ia diperangi oleh orang-orang Arab?” Kami menjawab: “Ya.” Ia bertanya: “Apakah yang ia lakukan terhadap mereka?” Maka kami beritahu kepadanya bahawa ia (Nabi) itu telah menundukkan orang-orang Arab yang bersama dengannya dan mereka mentaatinya.” Lalu ia berkata: “Apakah itu semua telah terjadi?” Kami menjawab: “Ya.” Ia berkata: “Sesungguhnya adalah lebih baik bagi mereka untuk mentaatinya dan sungguh aku akan mengatakan kepada kalian tentang diriku. Aku adalah al masih ad dajjal dan sesungguhnya aku hampir saja diizinkan untuk keluar. Maka aku akan keluar dan berjalan di muka bumi dan tidak ada satu pun kampung (negeri) kecuali aku memasukinya dalam waktu 40 malam selain Makkah dan Thaibah, kedua negeri itu terlarang bagiku. Setiap kali aku ingin memasuki salah satu dari negeri itu maka aku dihalang oleh malaikat yang ditangannya ada pedang berkilau dan sangat tajam untuk menghambatku dari kedua negeri tersebut. Dan di setiap celahnya terdapat malaikat yang menjaganya.”
Ia (Fatimah, si perawi hadis) berkata: ”Rasulullah SAW bersabda sambil menghentakkan tongkatnya di atas mimbar: ”Inilah Thaibah, inilah Thaibah, inilah Thaibah (maksudnya kota Madinah). Bukankah aku sudah menyampaikan kepada kalian tentang hal itu?” Orang-orang (para sahabat) menjawab: ”Benar.” Beliau SAW berkata: “Saya tertarik dengan apa-apa yang dikatakan oleh Tamim ad Dari, kerana ia bersesuaian dengan apa-apa yang pernah aku sampaikan kepada kalian tentang Madinah dan Makkah. Bukankah ia (tempat dajjal dirantai) terletak di laut Syam atau laut Yaman?" Di mana Rasulullah SAW mengisyaratkan tangannya ke arah timur. Ia (Fatimah) berkata: ”Hal ini saya hafalkan dari Rasulullah SAW.” (HR Muslim)
Dari hadis di atas jelaslah bagi kita bahawa Dajjal itu telah bersiap sedia dan hanya menunggu masa diizinkan oleh Allah swt utk keluar menjelajah permukaan bumi ini. Ia kini sedang dirantai di sebuah tempat di sebelah Timur, bukan di Barat.
Dajjal Melakukan Kerosakan
Setelah dibebaskan, Dajjal akan hidup selama empat puluh hari sahaja. Namun, hari pertamanya adalah sama dengan setahun dan hari kedua sama dengan sebulan dan ketiga sama dengan satu minggu dan hari-hari baki lagi sama seperti hari-hari biasa. Jadi kiraan masa sebenar Dajjal membuat fitnah dan kerosakan di atas mukabumi ialah selama 14 bulan dan 14 hari. 
Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim ada dinyatakan: “Kami bertanya: “Wahai Rasulullah! Berapa lamakah ia akan tinggal di muka bumi ini? Nabi SAW, menjawab: “Ia akan tinggal selama empat puluh hari. Hari yang pertama seperti setahun dan hari berikutnya seperti sebulan dan hari ketiga seperti seminggu. Kemudian hari yang masih tinggal lagi (iaitu 37 hari) adalah sama seperti hari kamu yang biasa.”
“Lalu kami bertanya lagi: “Ya Rasulullah SAW! Di hari yang panjang seperti setahun itu, apakah cukup bagi kami hanya sembahyang sehari sahaja (iaitu 5 waktu sahaja). Nabi SAW menjawab: "Tidak cukup. Kamu mesti mengira hari itu dengan menentukan kadar yang bersesuaian bagi setiap sembahyang..
Maksud sabda Rasulullah SAW ini ialah supaya kita mengira jam yang berlalu pada hari itu. Bukan mengikut perjalanan matahari seperti biasanya kita lakukan. Misalnya sudah berlalu tujuh jam selepas sembahyang Subuh pada hari itu maka masuklah waktu sembahyang Zohor, maka hendaklah kita sembahyang Zohor, dan apabila ia telah berlalu selepas sembahyang Zohor itu tiga jam setengah misalnya, maka masuklah waktu Asar, maka wajib kita sembahyang Asar. Begitulah seterusnya waktu Sembahyang Maghrib, Isyak dan Subuh seterusnya hingga habis hari yang panjang itu sama panjangnya dengan masa satu tahun dan bilangan sembahyang pun pada sehari itu sebanyak bilangan sembahyang setahun yang kita lakukan. Begitu juga pada hari kedua dan ketiga.
Dari Abi Umamah Al-Bahiliy, beliau berkata: "Rasululah SAW telah berkhutbah di hadapan kami. Dalam khutbahnya itu, Baginda banyak menyentuh masalah Dajjal. Baginda telah bersabda: "Sesungguhnya tidak ada fitnah (kerosakan) di muka bumi yang paling hebat selain daripada fitnah yang dibawa oleh Dajjal. Setiap Nabi yang diutus oleh Allah SWT ada mengingatkan kaumnya tentang Dajjal. Aku adalah nabi yang terakhir sedangkan kamu adalah umat yang terakhir. Dajjal itu tidak mustahil datang pada generasi (angkatan) kamu. Seandainya dia datang sedangkan aku masih ada di tengah-tengah kamu, maka aku adalah sebagai pembela bagi setiap mukmin. Kalau dia datang sesudah kematianku, maka setiap orang menjaga dirinya. Dan sebenarnya Allah SWT akan menjaga orang-orang mukmin.”

"Dajjal itu akan datang nanti dari satu tempat antara Syam dan Iraq. Dan mempengaruhi manusia dengan begitu cepat sekali. Wahai hamba Allah, wahai manusia, tetaplah kamu. Di sini akan saya terangkan kepada kamu ciri-ciri Dajjal, yang belum diterangkan oleh nabi-nabi sebelumku kepada umatnya.”
"Pada mulanya nanti Dajjal itu mengaku dirinya sebagai nabi. Ingatlah, tidak ada lagi nabi sesudah aku. Setelah itu nanti dia mengaku sebagai Tuhan. Ingatlah bahawa Tuhan yang benar tidak mungkin kamu lihat sebelum kamu mati. Dajjal itu cacat matanya sedangkan Allah SWT tidak cacat, bahkan tidak sama dengan baharu. Dan juga di antara dua mata Dajjal itu tertulis 'KAFIR', yang dapat dibaca oleh setiap mukmin yang pandai membaca atau buta huruf.”
"Di antara fitnah Dajjal itu juga dia membawa syurga dan neraka. Nerakanya itu sebenarnya syurganya sedangkan syurganya itu neraka, yakni panas. Sesiapa di antara kamu yang disiksanya dengan nerakanya, hendaklah dia meminta pertolongan kepada Allah dan hendaklah dia membaca pangkal surah Al-Kahfi, maka nerakanya itu akan sejuk sebagaimana api yang membakar Nabi Ibrahim itu menjadi sejuk."
Di antara tipu dayanya itu juga dia berkata kepada orang Arab: "Seandainya aku sanggup menghidupkan ayah atau ibumu yang sudah lama meninggal dunia itu, apakah engkau mengaku aku sebagai Tuhanmu?" Orang Arab itu akan berkata: "Tentu." Maka syaitan pun datang menyamar seperti ayah atau ibunya. Rupanya sama, sifat-sifatnya sama dan suaranya pun sama. Ibu bapanya berkata kepadanya: "Wahai anakku, ikutilah dia, sesungguhnya dialah Tuhanmu."
"Di antara tipu dayanya juga dia tipu seseorang, yakni dia bunuh dan dia belah dua. Setelah itu dia katakan kepada orang ramai: "Lihatlah apa yang akan kulakukan terhadap hambaku ini, sekarang akan kuhidupkan dia semula. Dengan izin Allah orang mati tadi hidup semula. Kemudian Laknatullah Alaih itu bertanya: "Siapa Tuhanmu?" Orang yang dia bunuh itu, yang kebetulan orang beriman, menjawab: "Tuhanku adalah Allah, sedangkan engkau adalah musuh Allah." Orang itu bererti lulus dalam ujian Allah dan dia termasuk orang yang paling tinggi darjatnya di syurga."
Sabda Rasulullah SAW lagi: "Di antara tipu dayanya juga dia suruh langit supaya menurunkan hujan tiba-tiba hujan pun turun. Dia suruh bumi supaya mengeluarkan tumbuh-tumbuhannya tiba-tiba tumbuh. Dan termasuk ujian yang paling berat bagi manusia, Dajjal itu datang ke perkampungan orang-orang baik dan mereka tidak mengakunya sebagai Tuhan, maka disebabkan yang demikian itu tanam-tanaman dan ternakan mereka tidak menjadi.”
"Dajjal itu datang ke tempat orang-orang yang percaya kepadanya dan penduduk kampung itu mengakunya sebagai Tuhan. Disebabkan yang demikian hujan turun di tempat mereka dan tanam-tanaman mereka pun menjadi.”
"Tidak ada kampung atau daerah di dunia ini yang tidak didatangi Dajjal kecuali Makkah dan Madinah. Kedua-dua kota itu tidak dapat ditembusi oleh Dajjal kerana dikawal oleh Malaikat. Dia hanya berani menginjak pinggiran Makkah dan Madinah. Namun demikian ketika Dajjal datang ke pergunungan di luar kota Madinah, kota Madinah bergoncang seperti gempa bumi. Ketika itu orang-orang munafik kepanasan seperti cacing dan tidak tahan lagi tinggal di Madinah. Mereka keluar dan pergi bergabung dengan orang-orang yang sudah menjadi pengikut Dajjal. Inilah yang dikatakan hari pembersihan kota Madinah. “
Dalam hadis yang lain: "di antara fitnah atau tipu daya yang dibawanya itu, Dajjal itu lalu di satu tempat kemudian mereka mendustakannya (tidak beriman kepadanya), maka disebabkan yang demikian itu tanam-tanaman mereka tidak menjadi dan hujan pun tidak turun di daerah mereka. Kemudian dia lalu di satu tempat mengajak mereka supaya beriman kepadanya. Mereka pun beriman kepadanya. Maka disebabkan yang demikian itu Dajjal menyuruh langit supaya menurunkan hujannya dan menyuruh bumi supaya menumbuhkan tumbuh-tumbuhannya. Maka mereka mudah mendapatkan air dan tanam-tanaman mereka subur."
Daripada Abu Said al-Khudri RA katanya: “Rasulullah SAW telah menceritakan kepada kami pada satu hari, cerita yang panjang tentang Dajjal. Antara perkara yang baginda ceritakan kepada kami ialah sabdanya: “Dajjal akan datang sedangkan dia tidak dapat memasuki jalan-jalan dan lereng-lereng bukit di Madinah, maka dia berhenti di kawasan tanah yang gersang (tiada tumbuhan) yang terletak berdekatan Madinah. Maka keluar pada hari itu seorang lelaki yang paling baik atau (keraguan perawi) antara manusia yang baik, lalu lelaki itu berkata kepada Dajjal: “Aku bersaksi sesungguhnya engkau ini adalah Dajjal sebagaimana yang telah diceritakan oleh Rasulullah SAW dalam hadisnya.” Dajjal pun berkata: “Apa pendapat kamu sekalian sekiranya aku mematikan yang ini kemudian aku menghidupkannya semula? Adakah kamu ragu-ragu tentang perkara itu?” Orang-orang menjawab: “Tidak.” Maka Dajjal pun membunuhnya, kemudian menghidupkannya semula. Lalu lelaki itu berkata sebaik sahaja Dajjal menghidupkannya: “Demi Allah, aku lebih yakin tentang dirimu sekarang ini dari apa yang aku tahu sebelum ini. Lantas Dajjal pun ingin membunuh lelaki itu tetapi tidak berjaya.” (HR Bukhari dan Muslim)
Kematian Dajjal
Ummu Syuraik bertanya kepada Rasulullah SAW tentang hari Dajjal: "Ya Rasulullah, ke mana orang-orang Arab ketika itu?" Rasulullah SAW menjawab: "Jumlah mereka pada waktu itu terlalu sedikit. Mereka lari ke Baitul Maqdis menjumpai Imam mereka, seorang lelaki soleh (Imam Mahdi menurut riwayat itu). Ketika Imam mereka sudah berdiri di depan untuk mengimami solat Subuh, tiba-tiba datang Nabi Isa. Imam mereka itu mundur untuk memberi peluang kepada Nabi Isa untuk mengimami solat Subuh itu tetapi Isa AS sambil memegang bahu Imam itu berkata: "Teruskanlah, sesungguhnya iqamat dibacakan untuk engkau." 
Maka sembahyanglah mereka semua di belakang Imam tadi. Selesai solat, Isa AS berkata kepada semua jemaah: "Bukakan pintu itu." Mereka membuka pintu masjid itu, tiba-tiba Dajjal sudah berdiri di situ dan di belakangnya ada 70,000 Yahudi lengkap membawa senjata. Melihat Nabi Isa ada di dalam masjid itu, Dajjal tiba-tiba saja layu atau cair seperti cairnya garam disirami air. Dajjal itu lari terbirit-birit kerana ketakutan. Nabi Isa bersama kaum Muslimin terus saja mengejarnya kemudian menemuinya di Babu Luddi.” 
Dan di sanalah Nabi Isa membunuh Dajjal itu. Orang-orang Yahudi pun akan dikalahkan dan dibinasakan Allah pada waktu itu. Mereka cuba lari dan bersembunyi tetapi semua benda tempat mereka bersembunyi akan pandai bercakap atau bercerita dengan izin Allah. Benda-benda dimaksud termasuklah dinding, batu, pokok kayu dan sebagainya. Kalau ada orang Yahudi yang bersembunyi di balik belakang mereka, benda-benda itu akan memberitahukannya. Termasuk juga satu pokok berduri (disebut pokok Yahudi atau pohon gharqad), jika mereka bersembunyi di bawahnya, pokok itu akan berkata: "Wahai hamba Allah yang beriman, di sini ada orang Yahudi, bunuhlah dia.”
Rasulullah SAW juga pernah bersabda: “Ketika Allah telah mengutus al-Masih Ibnu Maryam, maka turunlah ia di menara putih di sebelah timur Damsyik dengan mengenakan dua buah pakaian yang dicelup dengan waras dan za’faran, dan kedua telapak tangannya diletakkannya di sayap dua Malaikat; bila ia menundukkan kepala maka menurunlah rambutnya, dan jika diangkatnya kelihatan landai seperti mutiara. Maka tidak ada orang kafir pun yang mencium nafasnya kecuali pasti meninggal dunia, padahal nafasnya itu sejauh mata memandang. Lalu Isa mencari Dajjal hingga menjumpainya di pintu Lud, lantas dibunuhnya Dajjal. Kemudian Isa datang kepada suatu kaum yang telah dilindungi Allah dari Dajjal, lalu Isa mengusap wajah mereka dan memberi tahu mereka tentang darjat mereka di syurga.” (Sahih Muslim, Kita Al-Fitan wa Asyrathis Sa’ah, Bab Dzikr Ad-Dajjal 18:67-68)
Dari Mujami bin Jariyah al-Anshari RA, Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Isa bin Maryam akan membunuh Dajjal di Bab Lud (Gerbang Lod).” (HR Ahmad, Tirmidzi, dan Nu’aim bin Hamad).

Friday, December 28, 2012

mari berselawat

Selawat TAFRIJIYAH











"Ya Allah! Limpahkanlah rahmat yang sempurna dan berilah kesejahteraan yang sempurna kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW yang menjadi sebab terlepasnya sesuatu yang masih mengalami jalan buntu dan terbukanya kesempitan serta didatanginya semua hajat dan diperoleh semua pemberian serta Husnul Khatimah (sempurna akhir hayatnya) dan diturunkan siraman mendung hujan lantaran keagungan baginda. (Dan limpahkanlah rahmat dan salam) kepada keluarga baginda dan sahabat di dalam setiap kerlipan mata dan nafas dengan bilangan semua yang diketahui oleh-Mu, wahai Zat yang menguasai seluruh alam".

kelebihan yang diberitahu dari para ulama...

Selawat Nariyah disebut juga selawat "Tafrijiyyah" yang ertinya terbuka sehingga menjadi lapang. Selawat ini jika diamalkan dapat menghilangkan kesempitan dengan izin Allah SWT. Bagi seseorang yang menginginkan agar kehidupan sehariannya berjalan lancar, jauh dari gangguan dan persaingan sebaiknyalah ia mengamalkan selawat Nariyah dengan membacanya selepas solat fardhu sebanyak yang ia mampu.


Bagi orang yang menghadapi kesempitan atau kebuntuan dalam menyelesaikan apa-apa masalah baik dalam bidang perdagangan atau di dalam menghadapi orang yang berniat jahat maka selawat ini bolehlah dibaca sehingga 4,444 kali.


Kata Imam Addainuri Rahimahullah sesiapa yang membaca selawat ini setiap selepas solat fardhu sebanyak 11 kali yang dijadikan wirid nescaya tidak putus rezekinya dan ia akan mencapai ke derajat yang tinggi. Kata Al_Qurtubi pula sesiapa yang membaca selawat ini setiap hari sebanyak 44 kali nescaya Allah SWT hilangkan dukacitanya dan diluaskan rezekinya dan dibukakan segala peluang berkebajikan dan dikasihi oleh orang ramai.

1. Menurut Imam Ad-Dainuri, barangsiapa membaca selawat ini 11 KALI setiap hari setiap lepas sembahyang lima waktu, REZEKInya tidak putus-putus dan mendapat kedudukan yang tinggi.

2. Menurut Imam Al-Qurtubi, barangsiapa membaca selawat ini 41 KALI atau 100 KALI, ALLAH akan menghilangkan segala dukacita dan dimudahkan segala urusan kehidupan.

3. Barangsiapa membaca selawat ini 313 KALI setiap hari, nescaya akan terbuka beberapa rahsia ghaib.4. Barangsiapa membaca selawat ini 4444 KALI akan tercapai segala cita-cita dan hajat dunia dan akhirat.

Kelebihan berSelawat

1. Sabda Rasullah SAW: Barangsiapa yang berselawat ke atasku sekali, nescaya Allah akan turunkan rahmat ke atasnya 10 kali ganda – (Hadis Riwayat Muslim.)

2. Allah akan hapuskan dosa-dosa kecil dengan kita mengamalkan berselawat sebanyak 11 kali setiap kali selesai menunaikan solat fardu.

3. Jodoh ditentukan oleh Allah. Amalkan selawat 100 kali sehari, insyaAllah akan dipermudahkan bertemu jodoh sama ada lelaki @ wanita.

4. Setiap penyakit ada penawarnya. Bacalah selawat 7 kali pada air dan minum. Insya Allah, perut yang sakit atau memulas akan sembuh.

5. Sesiapa yang amal membaca selawat 3 kali setiap selepas solat 5 waktu akan dihilangkan kebuntuan fikiran dalam menghadapi apa jua masalah.

6. Amalkan membaca selawat sebanyak 1000 kali sehari, insya Allah akan dikurniakan kebijaksanaan pemikiran. Di samping itu berusahalah untuk menerokai pelbagai ilmu.

7. Sesiapa yang mengamalkan berselawat 11 kali setiap hari, dengan izin Allah dirinya akan lebih dihormati dan dihargai oleh orang lain.

8. Menurut Sayyid Ahmad Dahlan, sesiapa yang berselawat walau sekali pada malam Jumaat, saat mautnya kelak akan dipermudahkan Allah seperti yang dihadapi oleh para nabi.

9. Sesiapa yang berselawat 41 kali sehari, Insya Allah akan dihindarkan daripada sifat tercela seperti hasad dengki dan sebagainya dalam dirinya.

10. Sesiapa yang amalkan berselawat 1000 kali pada malam Jumaat, insya-Allah akan beroleh kebahagiaan sama ada di dunia mahu pun di akhirat.

11. Amalkan selawat 11 kali tiap kali selesai solat fardu kerana Allah akan mengindahkan akhlaknya menjadi lebih disenangi di kalangan orang lain.

12. Berselawat 33 kali sehari dapat menjernihkan hati, mudah memahami akan sesuatu ilmu yang diajarkan, di samping beroleh ketenangan fikiran.

13. Sesiapa yang berselawat tak kiralah banyak mana hitungannya setiap hari akan dapat keberkatan dalam apa jua dengan syarat ia berusaha mencari keredhaan-Nya.

14. Amalan berselawat sebanyak yang mungkin setiap hari menjamin keselamatan hidup dan pertolongan Allah, lebih-lebih lagi pada saat kita menghadapi kesukaran hidup.

15. Menurut Syibab Ahmad, sesiapa berselawat 3 kali setiap selesai solat Subuh, Maghrib & Isyak, Allah akan menghindarkannya daripada sebarang bencana.

16. Sesiapa yang amalkan berselawat sebanyak 1000 kali setiap hari, Allah akan memeliharanya daripada sebarang ancaman musuh serta bahaya fitnah.

17. Amalan berselawat secara teratur setiap hari mampu membersihkan kekeruhan jiwa, dipermudahkan Allah akan segala urusan dan mendapat keampunan daripadaNya.

18. Menurut As-Shawi, sesiapa yang membaca selawat secara rutin, akan terpelihara hatinya daripada gangguan serta tipu daya syaitan yang melalaikan.

19. Membaca selawat 10 kali pada setiap waktu pagi dan petang akan memperolehi keredhaan serta dijauhkan diri daripada mendapat kemurkaan Allah.

20. Sesiapa yang membaca selawat sebanyak 7 kali selama 7 Jumaat berturut-turut, ia bakal mendapat syafaat (pertolongan) daripada baginda SAW.

21. Menurut Al-Hafiz Dimyati, sesiapa yang berhajat menemui Nabi SAW dalam mimpinya maka amalkan membaca selawat sebanyak 70 kali sehari.

22. Ada riwayat yang menyatakan bahawa amalan berselawat 80 kali tiap selepas solat Asar pada hari Jumaat, insya-Allah akan dihapuskan dosa-dosa kecil seseorang.

23. Sesiapa yang sering mengamalkan berselawat pada setiap hari, Allah akan bukakan pintu rahmat dan rezeki yang tidak disangka-sangka baginya.

24. Jiwa yang resah gelisah dapat ditenangkan dengan zikir, termasuklah berselawat sekerap yang mungkin kerana Allah itu Maha Luas rahmat-Nya.

25. Ulamak berpendapat, sesiapa yang mengamalkan selawat saban hari tak kira berapa hitungannya, insya-Allah dihindarkan daripada taun dan wabak penyakit berbahaya yang lain.

26. Membaca selawat 1000 kali selepas solat hajat 2 rakaat mampu menghilangkan keresahan, rasa dukacita serta dikabulkan Allah akan hajatnya.

27. Menurut para ulama, sesiapa yang inginkan saat kematiannya dalam kesudahan yang baik, maka berselawatlah sebanyak 10 kali setiap selesai solat Maghrib.

28. Para Ulamak berpendapat, Allah akan sempurnakan hajat yang baik dengan sentiasa berselawat 40 hingga 100 kali setiap hari, diikuti dengan usaha yang berterusan.

29. Sabda Nabi SAW: Barangsiapa yang berselawat kepadaku sebanyak 100 kali pada hari Jumaat, maka ia akan datang pada hari kiamat dengan keadaan bercahaya – Hadis Riwayat Abu Naim.

30. Sabda Nabii SAW: Barangsiapa berselawat kepadaku 10 kali pada waktu pagi dan 10 kali pada waktu petang tiap hari, ia akan beroleh syaafaatku pada hari kiamat – Hadis Riwayat Thabrani

(* copy paste dari  http://bentengjiwa.blogspot.com/2010/08/selawat-tafrijiyah.html dgn sedikit editing)

Catatan Untuk Maklang (3)

maklang bikin kejutan hehehe ... ketika kami semua sedang sembang-sembang usai makan petang, tiba-tiba ada bunyi hon kereta di pagar.  Siapa ya?  Kami tertanya-tanya.  Semua yang sepatutnya ada, sudah pun sampai.  Siapa tu???

Ah, rupa-rupanya maklang dan Azali!

Maklang pulang untuk jengah uwan.  Alhamdulillah syukur ke hadrat Illahi.  Akhirnya wajah dan susuk maklang muncul di rumah tua ini setelah bertahun-tahun bayang pun tiada.

Semua seperti pulih dan ceria.  Kenangan lama menghimbau semula.  Ketika uwan masih kuat bertenaga.  Ketika semua orang masih muda.  Dan ketika aku masih kanak-kanak hingusan. Semuanya mesra dan bahagia.

Kemudian kenangan beberapa tahun lampau pula bermain di ruang mata.  Satu ... persatu ... ya, di celah-celah peristiwa itu mungkin terselitnya rasa kecewa, marah, dukacita, benci, meluat atau apa saja.  Yang kemudiannya tersimpan bertapuk menjadi pekasam yang lebih busuk dari nanah dan bangkai. 

Ah, biarlah yang lalu terus berlalu.  Masa yang pergi tak akan kembali lagi.  Susu tak akan kembali ke dada ibu.  Buang yang keruh dan ambil yang jernih.  Umpama kiambang berlalu biduk bertaut. 

Ketika mak dan maklang bersalaman.  Mak tarik tangan maklang dan suakan wajah untuk mencium pipi maklang.  Aku memerhati dalam diam.  Masih ada kekok dan kurang mengerti.  Mungkin maklang tak menyangka.  Aku ingat mak nak berbisik pula.  Rupa-rupanya tanda kasih mesra telah berputik semula.  Mak kucup pipi maklang, satu-satu adiknya yang dia ada.

Aku benar-benar berusaha agar suasana sempurna.  Meriah dan gembira.  Perutku tak lapar, aku paksakan makan bersama.  Walaupun bukan masa untuk makan, tapi Azali sudikan juga menjamah makanan yang telah sejuk terhidang.  Ah, tetamu paling istimewa ni!  Mesti dihidangkan apa saja yang boleh disedia.

Ketika maklang akan pulang, rambutan Batu Kikir jadi buah tangan kiriman untuk keluarga di Seremban.  Dan aku pesankan kepada maklang dengan nada rendah, semoga lain kali datang lagi jika tiada halangan.  

***

Ketika mak sudah bertegas dalam 'pakatan tiga dimensi' untuk menutup segala kisah terkini tentang uwan, maklong mungkir janji menjadi dalang berhati suci sehingga orang dekat yang jauh muncul kembali.  Alhamdulillah, antara doa yang aku titipkan kepadaNya telah dikabulkan hari ini.  Semoga semua hati-hati kami yang pecah seribu kembali bertaut lebih erat, padat dan beroleh rahmat yang berkah dari sisi Allah.  Seolah-olah awan gelap yang menyelubungi rumah tua beransur pergi, dan cahaya matahari mula menyinari segala ruang di bawah bumbungnya.  Semua syaitan-syaitan yang bersembunyi telah terbakar hangus dan yang mengintai-intai mencari peluang menjadi kecut kehampaan.  Wahai insan yang saling bersaudara, kembalilah berkasih-sayang demi keredhaan Allah.  

*  cukup le catatan untuk seorang maklang. Aku tak larat nak buat banyak-banyak catatan.  Sekadar teringat seorang makmbong pula ...

Terima kasih kepada kalian yang mendoakan.  Kerja Nubuwwah mesti dijalankan.  Iman dan amal mesti ditingkatkan.  Kasih-sayang mesti disebarkan.  Itu semua perlukan pengorbanan.  Kami rindukan syahid.  Semoga Allah telah meletak nama-nama kami di dalam senaraiNYA, dan kami dalam perjalanan menunaikannya.  Kami ingin menjadi pembantu-pembantu ugamaNYA.  Semoga DIA sudi menerima azam dan khidmat kami yang tak seberapa.  InsyaAllah.  Mohon doa selamanya.

*-*

Monday, December 24, 2012

salinan novel

novel ni perlu dibuat salinan dalam bentuk manuskrip.  Siap dengan tajuk, sinopsis dan biodata diri.  Malam tadi aku jenuh mencari buku penulis muda tu.  Ada banyak panduan penting yang disenaraikan untuk orang macam aku.  Tapi tak jumpa, jumpa buku lain pulak.  Kat mana ye??? Hmmm ...

Atau mungkin aku pinjam kat library ...

Sekarang ni aku tengah mencari tempat nak print out.  Kat cc member tu 50sen sekeping.  Kalau dah 300 keping murah sikit je jadi 30sen.  Masih mahal.  Kat library desa tu pun mahal, dia tak jawab berapa sen tapi puan librarian kata mahal untuk aku print banyak.

Now tiba-tiba aku teringat banyak kedai untuk printout kat area UiTM Shah Alam.  Ada lagi tak print 2 sen?  Perlukah aku ke sana agaknya? 

Fikiran aku menyusup masuk ke bawah katil Hidayat.  Ada dua printer kat situ, dah aku bungkus dengan kain dan masuk kotak.  Boleh pakai lagi ke tak agaknya ye ...  Kena la check.  Satu kerja yang sebenarnya membuatkan aku terseksa!

Patut ke aku bongkar bawah katil tu???

Sementara tu, aku nak letak tajuk-tajuk pada setiap bab.  Semoga Allah mudahkan semuanya insyaAllah.

* kepada rakan-rakan, tolong doakan urusan aku dibantu Allah Taala ye ... aameen.

Friday, December 21, 2012

Catatan Untuk Mak Lang (2)

Mak Lang, semoga kita akan berpakat dan saling bekerjasama pasal uwan.  Mak dah tak update pasal uwan pada kami dah ... semua sihat je katanya.  Mak dah malas nak kemaskini berita uwan hehe ...  Entah la ya ... agaknya mak tak mau kami susah hati dan bergegas balik.  Kesian uwan.  Nak ke sini pun dah tak boleh.  Sakit lutut uwan bila nak keluar dari kereta, payah benar uwan nak mengangkat punggung dari seat.  Dengan tongkat ketiak di tangan kanan dan tongkat aluminium paras pinggang di tangan kiri.  Getah tongkat pun dah haus.  Khabarnya Azali dah berjanji nak menghantar (mengembalikan) tongkat kaki empat kepada uwan, setakat tulisan ni belum maklum lagi keadaan terkini.  Kalau dah dihantar alhamdulillah baguslah, boleh uwan manfaatkan tongkat tu sepenuhnya.

Semalam pun macam tu.  Tanya mak khabar setiap orang, khabar diri mak sendiri, khabar abah, khabar uwan.  Semua sihat, jawab mak.

Tapi rahsia mak bocor juga.  Mak Ramlah beritahu uwan dah dua hari di wad hospital.  Penyakitnya kali ini aneh sekali.  Kata Mak Ramlah, ada darah keluar dari semua aluran di tapak kaki uwan.  Apa yang sebenarnya sedang berlaku dalam tubuh uwan?

Kata Makngah Ani, itu semua simptom kecelaruan organ dalam tubuh.  Innalilahi wainnailaihi rajiun.  Setiap yang muda akan tua.  Setiap yang kuat akan lemah.  Setiap yang bermula akan berakhir.  Setiap detik terus berlalu tak akan kembali lagi.  Apa yang pasti, yang sihat sementelah yang uzur pasti akan menemui Illahi.

Cuma, masanya entah bila.  Hanya Allah yang Maha Mengetahui.

Namun Allah beri juga ilmu untuk kita selalu berhati-hati.  Ada orang kata, kalau kita gesek dua kulit kita dah tak berbunyi apa, tandanya tak lama lagi la tu ... Contohnya kita usap tapak tangan ke lengan kita.  Mesti ada bunyi usapan tangan tu kan.  Cer Mak Lang gosok lengan Mak Lang pulak ... ada tak bunyi gosokan tu?

Kata orang, kalau senyap je tak ada bunyi apa-apa, eloklah bersiap-siap sekadar terdaya.  Beli kain kafan ke, buat surat wasiat letak bawah bantal ke, agih-agihkan duit yang ada sebagai sedekah, mohon ampun maaf kat ibubapa dan semua manusia.  Hmm ... itupun kalau masih sempat.  Wallahualam.

Ya Allah, satukanlah semula hati-hati kami yang sudah pecah dan retak 1001 kali retakan ni ...  kami takut doa kami tak terangkat ke langit sebaliknya terapung-apung tersangkut tersadai di pertengahan langit dan bumi.  Ke atas tak, ke bawah tak.  Sampai bila nak macam tu?

Nauzubillahi minzalik.  Antara empat orang yang tak diampuni dalam bulan penuh barokah Ramadhan yang mulia ialah orang yang memutuskan silaturrahim.  Janganlah kita masuk golongan itu, jauhkanlah ya Allah.

Ya Allah, kami mohon taufik dan hidayatMu ya Allah.  Ini semua adalah kerana kami lemah iman dan kurang amal.  Memang benar, kerja dakwah usaha atas iman tak boleh ditinggalkan.  Ia mesti diteruskan dan dilakukan oleh semua orang Islam.  Masuk ke segala ceruk desa yang tersembunyi dek pohon rimbun yang hijau.  Di sebalik sana, ada macam-macam hal yang berserabut dan melelahkan.  Apabila hidayat datang, ia benar-benar cahaya yang menguak siang yang kelam dan malam yang hitam.

Ya Allah, ampunilah kami ya Allah.  Datangkanlah hidayat dan taufikMu ke perkampungan kami yang dingin tetapi ada api membara yang tak kelihatan di mata.  Hanya hati yang merasa.

Tak ada yang mustahil di sisiMU.  Selamatkanlah kami dari perasaan putus asa dan gentar kepada makhluk.  Allah Maha Kuasa, makhluk tak ada kuasa sepicing pun.

*~*

berita terkini 20122012

* tak ada kaitan dengan tarikh yang tersusun cantik tu ya!  Cuma tajuk ni agak catchy kot. 

1.  teguran, komen dan nasihat terus datang dari pelanggan dan kenalan kami tentang kedai Cafe 'de Permai.  Antaranya dari pelanggan tetap.  Katanya kedai kami selalu tutup.  Pelik bin ajaib sebab kami tutup hanya Jumaat sahaja.  Seronok tengok kedai yang sentiasa penuh pelanggan.  Alhamdulillah, setiap orang ada sukatan rezeki masing-masing.  Cuma jangan khianat sesama kita.  Aku tak kacau kau.  Kau tak payah kacau aku.  Apapun Allah Maha Kuasa, makhluk tak ada kuasa.  Kau usaha cara mana, kau dapat hasilnya.  Mungkin ganjaran mungkin balasan.  Kami pun begitu juga.  Mari betulkan niat bersama.  Hidup kat dunia semakin susut nilai.  Dunia makin tua.  Kami tak akan putus asa demi mencari rezeki yang halal dan berkah dari Allah.  InsyaAllah bantuan dan pertolongan akan muncul, cuma kena sabar ... sangat-sangat sabar.  Istimewanya kami, pape tapi orang tengok masih bergaya.  Rezeki jugak tu.  Allah yang bagi rezeki. Alhamdulillah.  Rezeki bukan bentuk duit je.  Itu nak kena faham.  Cool.

2.  Blog aku dikhabarkan tak boleh dibukak sebab ada warning Malware virus.  Terbaru, kakak aku bagitau kat fb.  Aku cuba buat apa yang boleh tapi kakak aku kata masih ada lagi virus tu.  Aku tak tau la nak buat macamana lagi.  Ada la hikmahnya tu.  Aku hantar sms dan pertanyaan kat Epul mintak pertolongan dia, no respon pulak.  Sibuk la tu.  Apa yang penting aku boleh terus bukak blog ni dan boleh terus menulis.  Sambil tu aku akan cuba usahakan lagi hingga clean dari virus ni.  Nombor satu, aku terasa sedang diproses dalam ujian ni.  Kepada Allah berserah.

3.  Status di fb petang tadi, "Ya Allah, aku sudah memilihMU.  Ya Allah, pilihlah pula aku ..."  Ia spontan dan aku sangat sukakan status ni sebab Allah mengizinkan aku menulisnya. ilham dariNYA jua. ia datang direct dari hati aku.  Ya Allah, hanya Engkau yang mengerti dan mengetahui yang tersirat di sebalik yang tersurat.

4.  Aku dah bikin gempak tak jadi di fb dengan gambar peket daging BBQ Ham bertanda logo HALAL yang disusun di ruang vegetarian di nsk Taman Sentosa Klang, yang aku snap tengahari tadi.  Menambah gempak ialah Reen yang memang cekap bikin gempur berbahang hahaha ... Tak sengaja nama aku naik sekejap kat grup Penduduk Kampung Sijangkang.  Promosi tak langsung untuk Cafe 'de Permai la tu hehehe ... tapi kesian gak kat Reen sebab peluru yang dikeluarkan sipi sikit.  Dia risau peluru patah balik macam boomerang.  Ham tu rupanya bukan setakat daging babi je, tapi boleh jadi juga kepingan ayam atau daging lembu bagai.   Sebab tu kalau beli sandwic, ada sandwic chicken ham.  Kalau jenguk blog resepi, chicken ham dan sewaktu dengannya bukan perkara baru.  Cuma aku bukan pengguna atau penggemar benda macam ni.  So aku mengaku agak terkejut (walaupun still cool) bila nampak bendalah ni display kat open freezer macam tu.   Apa kata DBP adjust balik penggunaan perkataan ham di Malaysia tercinta ni.  Respon awal memang bikin kejutan dan mengejutkan.  So kira ramai yang sebenarnya otomatik anggap ham ialah babi. 

5.  Aku dah set nak mula siapkan keseluruhan softcopy novel Sakinah tapi nampaknya tertangguh dek kerana BBQ Ham Halal yang meledak kejap tadi.  Oh ya, baru teringat janji aku nak send novel ni kat seseorang ...

Ya Allah, selamatkanlah blog ni dan blog-blog lain daripada serangan virus Malware ni.  Aku tak tau apa bendanya virus ni semua.  Semoga ia dan segala suku-sakatnya Kau hapuskanlah sama sekali dari alam cakrawala Bima Sakti ini dan tak menyusahkan kami lagi.  Kuatkanlah iman dan kesabaran kami ya Allah.  Dan bantulah kami menulis yang bermanfaat dan berpahala, bukan nak glamer, nak nama atau apa sahaja yang sewaktu dengannya.   Aameen.

*sebelum apa-apa, doa la dulu kepada Yang Maha Pencipta.  Baru buat report dan cari antivirus bagai ... Doa pulak nak kena yakin bukan jadi cakap kosong je.  Ada limited issue ke nak berdoa kepada Dia? Doa aku tu macam doa budak-budak ke?  Aku tak kisah, ya Allah, Engkau Maha Mendengar dan Maha Pemurah.  Tak lama lagi insyaAllah ok la blog aku ni bersih dari virus Malware dan sewaktu dengannya. 

Tuesday, December 18, 2012

syukur alhamdulillah, akhirnya

setelah beberapa tahun berlalu, sejak cerpen Kak Long yang dibengkelkan bersama sifu siap sempurna.  Kemudian cerpen ini menjadi nadi novel aku yang pertama, hasil dorongan dan 'desakan' sifu supaya aku cuba menulis novel pula.

Aku tak tau menulis.  Sungguh!  Means tulis novel la ... Aku semakin kurang membaca sebenarnya, khususnya berbentuk novel.  Ada la sikit-sikit novel penulis pilihan atas rekomen kakak aku.  Sebenarnya macam ni ... bila aku membaca, aku rasa macam aku pun boleh menulis macam yang mereka tulis.  Tapi bila aku nak menulis, aku jadi blur.

Alhamdulillah sifu terus memberi keyakinan kepadaku.  Bukan sahaja sebuah keyakinan diri, sifu membimbing aku dengan penuh kesabaran.  'Gigih terus ...' begitulah pesanannya selalu di akhir pembaikan yang diberikan.

Dan sifu juga sangat-sangat sabar!  Sepatutnya aku tak layak meneruskan bengkel bersama sifu.  Masa sifu kian suntuk, kian berharga.  Semakin ramai penulis-penulis muda dan baru yang lebih berbakat inginkan bimbingan sifu.  Tetapi sifu sangat berbudi tinggi.  Thread aku yang dilenyapkan sebentar dikembalikan semula.  Terima kasih sifu!

Sayangnya, aku masih berperangai lama.  Hmm bukan mudah nak mendisiplinkan diri ... ada je alasan yang diberi untuk mempertahankan kelewatan menghantar homework.  Aku selalu menyesal, tetapi memang aku tak berdaya.  Puas aku hebohkan bahawa aku sedang menulis novel.  Aku warwarkan di fb bahawa aku sudah semakin hampir ke penamat.  Rupa-rupanya semakin ia akan berakhir, semakin berat aku rasakan.

Namun, pasti dan memang sahih lagi benar, bahawa Allah Maha Kuasa.  Aku hanya hambaNya yang tak berdaya upaya.  Tanpa kekuatan dariNya, aku tak mampu berbuat hatta bergerak seinci pun.  Semakin Disember berlalu, aku semakin risau.  Aku perlu membuat pembaikan total seperti yang diberitahu oleh sifu melalui fb.   Apa yang dah aku buat agak serabut, begitulah komen sifu.

Risau dan resah.  Akhirnya aku bermunajat kepada Yang Maha Esa dalam kepayahan.  Aku selitkan doa memohon kemudahan dari Allah di sela-sela doa selepas solat fardhu.  Ketika hujan tengkujuh turun membasahi bumi yang lembap dingin, aku segera menadah tangan memohon kepadaNya.  Demikian juga sebaik selepas azan dari beberapa surau dan masjid sekitar selesai dilaungkan muazzin, aku sambung dengan doa demi doa.

Memang banyak benar hajatku kepadaMu ya Allah.  Hajat akhirat ... hajat dunia ... hajat demi hajat yang kadang-kadang membuat aku menangis.  Ya Allah, aku tak tau di mana ajal itu.  Bila ajal akan tiba.  Bagaimana ia akan datang kepadaku.  Aku tak tau!

Dan satu malam selesai semua urusanku dengan Khaliq, aku tetapkan hati dan duduk menghadap laptop.  Aku pasrah.  Aku tetapkan hati, bab terakhir ini mesti aku selesaikan malam itu juga.  InsyaAllah.

Dengan nama Allah dan selawat ke atas Junjungan Nabi SAW, aku rangkaikan seuntaian doa memohon kemudahan dan pertolongan dariNya.  Aku mohon izin dari suami untuk menyudahkan kerjaku hingga selesai.  Sehingga mataku kabur, akhirnya dengan izin Allah, menjelang dinihari jam 4.17am 14/12/12, pembaikan bab terakhir berjaya aku posting ke blog khas untuk dinilai oleh sifu. 

Alhamdulillah syukur kepada Allah Subhanahu wa Taala.  Hari ini aku membaca komen positif dari sifu di blog tersebut.  Dengan kata lain, bengkel novel Sakinah bersama sifu sudah pun selesai. 

Allah juga yang akan memberi ganjaran kepada sifu Azmah Nordin di atas pengorbanan dan jasa beliau mendidik dan membimbing aku sehingga novel ini selesai.  Juga buat suami tersayang yang sama terkorban (hehe ...).  Anak-anak yang dikasihi ~ Naqib, Hurilain, Hidayatullah dan Hanessa, yang selalu memberi dorongan kepadaku untuk terus menulis.  Kepada seluruh keluarga ~ mak J dan abah TM. Mak Ramlah, kakak-kakak aku, abang aku, adik aku, seluruh keluarga mertua di Segamat, terima kasih yang tak terhingga.

Khusus buat arwah kekanda Norliza binti Hassan (al-Fatihah) yang menjadi tunggak cerita novel ini.  Semoga Kak Ja sentiasa di dalam limpahan rahmat Allah dan ditempatkan di kalangan hamba-hambaNya yang soleh.  Novel ini didekasikan buat keluargaku di Batu Kikir sebagai tanda kasih-sayang buat arwah Kak Ja yang sentiasa di dalam ingatan.

Aku tak tau menulis tetapi aku suka dan gemar menulis.  Semoga Allah yang Maha Bijaksana akan mengurniakan aku ilmu dan ilham untuk menulis dengan baik sekali, insyaAllah.  Semoga setiap huruf, setiap titik, koma dan segala tanda yang aku gunakan, hatta ruang kosong yang aku tinggalkan mendapat redha Allah dan tak menjadi asbab aku berlama-lama menunggu penghakiman di padang mahsyar sana.  Juga tak menjadi sebab aku dicampakkan ke dalam neraka, nauzubillah.

Semoga apa yang aku catatkan menjadi asbab taufik dan hidayat untuk diriku, keluargaku dan seluruh alam, aameen.  Kepada Allah aku berserah diri.

Astaghfirullahal azim, ya Allah ampuni segala dosaku. 

Kepada yang sudi berkunjung ke sini, kumohon doa dari kalian untuk novelku ini, semoga Allah permudahkan segala urusanku sehingga novel ini menemui pembaca tak lama lagi insyaAllah.  Terima kasih atas doa kalian.  Jazakallahu khairan kathira.


Thursday, December 13, 2012

nak menderma darah tapi ...

petang semalam ketika sedang bersantai berdua di tepian pantai sliding door famili hall, tiba-tiba telefon rumah berdering garang.  Aku angkat dengan rasa agak saspen.  Jarang menerima panggilan telefon rumah di waktu begini melainkan salah nombor.

"Ini panggilan dari Hospital Ampuan Rahimah, Klang ..." 

Ah, sudah!  Si pemanggil menyebut nama suami.  Tak berlengah aku pas telefon kepada dia yang sedang menekuni skrin laptop. 

Serius!  Aku tak dapat tangkap point sebenar.  Walaupun aku lambat cemas, tapi rasa saspen melonjak-lonjak bersama rasa ingin tahu.

Sehingga hari ini, yang selalu deal dengan pihak hospital secara berkala ialah Kamarul yang harus menjalani dialisis.  Tapi tak ada kena-mengena dengan suami aku.

Selesai berbicara, dia memberitahu pihak hospital memerlukan penderma darah A+ dan suami aku yang jenis darah A+ diminta menderma darah segera. 

"Ayang nak itot?  Boleh temankan abang."  pelawa suami.

Hmm ... aku tak pernah ikut dia, setakat hantar kat depan pintu hospital dan pusing balik ke rumah.  Terfikir pulak nak cuba menderma darah.  Darah aku jenis O.  Dan aku harus membatalkan niat nak berpuasa sunat hari Khamis.  Orang yang nak menderma darah perlu mengambil heavy breakfast sebelum darah diambil sebanyak setengah liter (kata suami aku).  Dia pula akan melakukan aferensi yang mengambil masa sekitar sejam.

***

So, dipendekkan cerita, pagi tadi kami pun bersarapan makan roti canai, toseh dan tiga biji telur setengah masak dikongsi bersama.  Hehe kami selalu berkongsi makanan.  Kalau bersama anak-anak, masing-masing order makanan berbeza.  Lepas tu pinggan akan berjalan atas meja, semua orang saling merasa setiap makanan yang ada.  Kadang-kadang pengunjung memerhatikan telatah kami ... hehe ... siok bha. 

***

Di bahagian tabung darah, suami berurusan dengan pegawai di kaunter.  Ada seorang lelaki India yang segak sedang mengisi borang di situ.  Aku diberikan sekeping borang kerana tak pernah menderma darah. 

Semua soalan aku tick TIDAK, kecuali soalan tentang Lelah/Astma dan Bertindik/Berbekam. 

Selesai, aku kembalikan borang ke kaunter.  Sister Wong (yang buat panggilan petang semalam) memeriksa jenis darah aku.  "Comfirm O" katanya kepada petugas di kaunter.

Kemudian aku diminta menimbang berat badan.  Fuyoo ... sudah 65.4kg!!!  OMA, aku mesti bersenam banyak-banyak dan kerap macam ni.  Berat tuhhhhh!

Ok, kemudian nurse mengambil tekanan darah aku.  Normal.  Dia mula memeriksa borang yang aku isi.  Dia tanya pasal lelah, aku kata masa budak-budak dulu la ... sebab soalan tu tanya PERNAH.  Memang pernah.

Dia tanya aku bertindik ke? 

Aku senyum di balik purdah, "tak ... akak berbekam."

Dia tanya lagi bila aku berbekam.  Seingat aku dalam 3 bulan lepas di rumah sahabat masturat di Sri Petaling.  Dia pun senyum, lebar senyumannya.  "Kak, akak tak boleh derma ni.  Cer baca ni, kalau ada wat tindik or bekam (dan ada lagi yang lain aku tak ingat) kurang dalam setahun tak leh derma darah."

Aku pun sengih.  Hehe ... yeke ... laaa ... gitu rupenyeee ...

"Saya kensel akak ye ..."  aku pun angguk dengan senang hati.  Tunggu lagi 6 bulan la nampaknya ...

Tadi aku dok perati Sister Wong bersama lelaki India tadi tu, dan aku nampak dahinya berkerut semasa Sister Wong menyucuk jarum besar punya ke bahagian dalam lengannya. 

"Sakit sikit yerr ... " kata Sister Wong. 

Peristiwa 16 tahun lepas kembali segar.  Aku harus selalu membuat check-up di Jerudong Park Medical Centre sepanjang mengandung anak pertama dan kedua.  Antara yang rutin ialah kena cucuk untuk ambil darah.  Ada je yang nak dicheck oleh doktor.  Melihat raut sakit di wajah lelaki India tu, aku rasa pasrah je.  Dan bila kensel derma darah, aku terus rasa lega hehe ... Alhamdulillah.

***
Selesai Sister Wong menguruskan lelaki India, dia berpindah ke mesin lain di sebelah.  Suamiku disuruh naik ke kerusi khas untuk memulakan proses.  Dia akan melakukan derma darah aferensi- iaitu darah yang dikeluarkan akan automatik diasingkan mengikut komponen darah.  Komponen yang tak diperlukan akan dikembalikan semula ke dalam badan penderma. 

Aku mendekati suami untuk snap gambar.  Ketika itu Sister Wong bertanya asbab aku tak jadi menderma darah.  "Ada bertindik ke?"

Aku dan suami sama-sama menjawab, "baru buat bekam."  Biasala ... bekam bukan perkara baru.  Bangsa Cina pun ada kaedah bekamnya sendiri selain akupunture dan lain-lain cara pengubatan mereka.

"Sebenarnya bekam ... bla bla bla ..."  Sister Wong bersuara sambil terus sibuk dengan kerjanya di tepi mesin.

Tiba-tiba aku rasa agak panas.  Hati aku rasa panas dan aku mengundur duduk semula di kerusi.  Dari jauh aku snap gambar suami.  Aku tak gemar mendengar celotah nyonya berseragam biru ni.  Dari jauh, aku nampak suami angkat kening kat aku.  Huhh ...

Aku sabarkan diri.  Aku anggap nyonya peramah ni sangat jujur memberi pendapatnya.  Orang kerja hospital selalu memiliki tahap kesedaran yang tinggi dan sangat peka bab kebersihan.  Ok tak pe tak de hal ... tapi aku tetap tak suka tau! 

Kalau tak tau, jangan sedap-sedap kita nak komen apa-apa pun.  ~ komen untuk diri aku sendiri.

***

Selepas nyonya peramah yang sangat fasih berbahasa Melayu bagi komen pasal bekam, dia pun ready on mesin derma darah. 

"Dreddd dredddd dredddd .... "

Tiba-tiba ada bunyi bising yang aneh keluar dari mesin.  Sister Wong, dua nurse berseragam putih, lelaki India yang sedang santai di kerusi sebelah terkejut.  Bising benar bunyinya.  Serta-merta mesin dimatikan.

Dipendekkan cerita, derma darah oleh suami aku terpaksa dibatalkan.  Mesin rosak!  Minggu depan akan dihubungi lagi.

dapat cold bag sebagai penghargaan walaupun tak jadi derma darah
Aku dimaklumkan darah A+ ni untuk seorang pesakit luekimia berusia 40 tahun yang akan menjalani pembedahan.  "Harap-harap dia lama lagi duduk hospital."  kata Sister Wong.  Aku dan suami turut bersimpati.  Gara-gara mesin rosak ... stok darah hanya dari tiga penderma sahaja yang dapat digunakan.  Allah Maha Kuasa.  Sister Wong hanya berusaha.  Aku hanya mampu berniat.  Suami aku setakat tahap kena cucuk dan diambil darah satu tiub je, lebih tak boleh.

***

Keluar dari bangunan hospital menuju kereta.  "Hmm tak jadi derma.  Puasa pun tak jadi." kata aku.

"Tak pe ... pahala dah dapat.  Pahala niat puasa.  Pahala niat derma darah."  balas suami aku.  

InsyaAllah, Allah Maha Pemurah. 

"Tu la ... dia g komen pasal bekam wat pe.  Tak pasal-pasal mesin rosak."  sambung aku lagi.  Rupa-rupanya masih ada geram dalam hati ohhh ... Astaghfirullahal azim.

Hanya Allah yang Maha Mengetahui. 

Ya Allah, berilah hidayat dan taufik kepada kami semua untuk mengikut jalan yang Engkau redhai.  Aameen.

*~*

Monday, December 10, 2012

kembali sendiri

Semalam, semua anak-anak dah dihantar balik madrasah. 

Pagi, aku jemput Hurilain outing balik rumah.  Tengahari, kami semua ke Dengkil menziarahi Naqib.  Sempat la kami mendengar suara dia azan Zuhor di masjid madrasah yang masih dalam pembinaan tu (tingkat atas).  Aku sempat merakam suaranya, tapi terpaksa kensel nak upload sebab ada termasuk pulak imej Hurilain tak berniqab kat hujung rakaman walaupun tak jelas sangat.  Jadual Naqib sebagai bilal (azan) ialah setiap hari Ahad.  Hmm ... not bad la suara dia.  Suara dah tak halus tapi garau, suara remaja 16 tahun.

Selepas solat, kami ke Paya Indah Wetland, makan durian dan KFC sebagai meraikan ulang tahun Naqib ke 16 tahun in advance.  Tarikh lahirnya pada 14 Disember nanti.  Tapi tak kisahlah, adjustable, bergantung pada kemudahan dan kesesuaian masa.  Semalam, semua ada dan dapat berkumpul.  Alhamdulillah, dan semua happy sampai terlupa nak ucap hepi besday kat Along.  Macam biasa, kecoh-kecoh bila berkumpul dan masing-masing sibuk nak bercerita.  Hehe ...

Selepas 'memulangkan' Naqib ke madrasah, kami balik ke Sijangkang.  Otw ada pelanggan menalipon nak booking meja untuk makan petang.  So, suami aku harus spare time di kedai, maka tugas menghantar anak-anak yang lain ni terus terpikul di bahu aku ...

Hujan turun.  Syahdu. Cool.  Dalam perjalanan (sejak keluar rumah) aku khabarkan supaya jangan menangis tapi rasakan diri bertuah dapat belajar di madrasah.  "Kamu duduk di taman-taman syurga tu.  Ramai malaikat datang menghamparkan sayap sampai langit ke tujuh.  Rahmat Allah banyak turun di situ.  Doa banyak-banyak ya .. untuk kita semua."  Aku ulang dan ulang tak jemu-jemu.  Hanessa asyik menyampuk dan menokok tambah.  Hidayat tekun mendengar dan menyampuk sesekali je.

Alhamdulillah,  Allah mudahkan urusan di pintu madrasah.  Aku peluk Hanessa sekuat hati, hasilnya dia menangis kesakitan di mulut.  Alahai ... mama sori ye.  Dia pukul aku balik ...melepaskan geram sambil menangis.  Hmmm tak pe la, aku lagi suka dia nangis sakit kat bibir tu daripada dia nangis tak nak duduk madrasah hihihi ... Kicap Hurilain jatuh, pecah melambak kat pintu madrasah apabila si kawan yang selalu datang menyambut kami terlepas pegangan beg.  Kiranya agak kecoh jugak la kat pintu yang sempit tu hahaha ...

"Ma, Syamira!"  tiba-tiba Hurilain panggil aku yang kelam-kabut melihat kicap meleleh jatuh dari beg yang koyak. 

*Syamira bukan nama sebenar. 

"Eh eh Syamira!!!" aku menoleh dan nampak dia tersenyum manis. 

"MA!!! Gediknya mama, nyampah!"  jerit Hurilain tatkala melihat aku meraikan Syamira dan bersalam peluk dengan si dia ni. 

Hahaha jeles la pulak anak aku ni yaaaa ...   Syamira nampak terpinga-pinga, "Napa? Napa?"

Kemudian aku memecut ke madrasah Hidayat pulak.  Kejap lagi azan Maghrib akan berkumandang. 
Tatkala sampai di situ, semua pelajar berjubah dan berserban putih sudah berkumpul di ruang solat menunggu waktu.  Seketika kemudian, aku nampak ada pelajar muda bercakap-cakap dengan Hidayat.  Entah apa, Hidayat mengangguk-angguk.

Kemudian, "Ma, kitorang yang baru semua duduk kat cawangan."

"Sampai bila?"

"Sampai bila-bila.  Sampai habis.  Macam Dayat, sampai satu tahun la.  Kan tahun depan Dayat nak pindah madrasah Along, kan..."

Aku anggukkan je.  Dia berdiri di tepi pintu tempat aku duduk dan air hujan gerimis jatuh membasahi mukanya.  Matanya sedikit bengkak bekas menangis. 

"Ok ma ..."  katanya mohon diri lalu bersalam.  Aku cium kedua pipinya, dahinya dan tiup selawat ke ubun-ubunnya.  Akhir sekali aku letak tapak tangan ke atas kepalanya, sesuatu yang selalu aku lakukan kepada semua anak-anakku.

Dia berlalu ke ruang solat terbuka tu semula.  Aku pula reverse kereta sambil terus memerhatikan dia.  Kalau Naqib, akan terus tercegat memerhatikan kami dan lambai-lambai tangan hingga kami hilang dari pandangan.  Tapi Hidayat ni, dia tak memandang aku pun.  Aku pulak yang berhenti sekejap mengharap dia akan menoleh untuk babai tangan.  Lain sikit anak yang seorang ni gayanya.  Aku tekan hon dan dia menoleh.  Babaiiiii!

Hari ni, aku kembali sendiri untuk minggu kedua. 

Memang hatiku tega berpisah dengan anak-anak ini.  Aku keraskan hati dan kuatkan semangat.  Aku mahu mereka duduk di taman-taman syurga yang penuh berkah dan rahmat Allah sentiasa insyaAllah.

Hazrat Abdullah bin Umar r.anhuma meriwayatkan bahawa Rasulullah Sallalahualaihiwassalam bersabda, "Tiga macam orang yang tidak ada ketakutan pada hari kiamat yang penuh dengan huru-hara dan mereka tidak akan dihisab.  Mereka berada di atas timbunan-timbunan kasturi sehinggalah kesemua manusia telah habis dihisab.  Pertama, seseorang yang mempelajari Al-Quran semata-mata kerana Allah Subhanahu wa Taala dan kemudian mengimami orang ramai dalam solah sedangkan mereka menyukainya.  Kedua ialah orang yang mengajak orang lain kepada solah semata-mata kerana Allah Subhanahu wa Taala.  Ketiga ialah orang yang berlaku baik antara dirinya dan tuannya, juga antara dirinya dengan orang bawahannya."  (HR Tabarani.)

*~*






Saturday, December 8, 2012

tiba-tiba jadi matang

gambar hiasan
"ko nampak matang la bila ada anak dua orang ni!"  komen kawan-kawan.

***

time beratur (berebut) nak ambil talam ~ "eh tepi tepi ... bagi Hurilain ambik talam dulu, dia nak bagi anak-anak dia makan."

***

gambar hiasan
orang lain makan satu talam 4/5/6 orang, tiba-tiba Hurilain jadi kes istimewa (terpencil) makan satu talam tiga orang je ... dia dan 'anak-anaknya' yang dua orang tu hihi ...

***

"Ma, duit nak beli pencuci muka tu dah luak ... Baby asyik nak beli makanan je kat koperasi ..."

gambar hiasan
Hmm ... tentu kes laparrrrrrr manjang ni sampai duit poket habis dan terpaksa gunakan duit pencuci muka yang dah diorder tu.

***

gambar hiasan
Tiba-tiba jadi matang?  Apa pandangan ustazah H agaknya ... tentu ustazah H memerhati dalam diam.  Semoga semuanya asbab hidayat seluruh alam.  Aamiin.

yeye anak aku balik!

ding dong!

aku dengar bunyi loceng pagar.

Aku nampak seorang budak perempuan genit berjubah hitam dan berniqab hitam muncul di depan rumah.

Ehhh dah sampai!!!!

Anak aku dah balik!!! Yeye yeye yeye ...

Hmm ada sedikit perubahan nampaknya.

Serius, nampak matang.

Kena peluk cium dengan mama, kena dakap dek abah, gelak-gelak kecik je.  Namun masih ada manja.



Thursday, December 6, 2012

malam pertama Hanessa di madrasah

malam pertama, dia menangis menjelang waktu tidur.

pagi pertama, dia memberitahu kakak ingatannya kepada aku.

"Baby teringatkan mama ... kalau abah keluar gi kedai, gi mana-mana, mama tinggal sorang kat rumah.  Sian mama ..."

Jawab kakak, "Tak pe, kan kucing-kucing tu ada temankan mama.  Jangan la risau."

"Kakak! Kucing-kucing tu mana boleh tolong mama buat kerja rumah!!!  Kucing-kucing tu melepak je."

Si kakak pun terharu mendengarnya ...

Tapi ... "mama, tak larat la nak basuh baju diorang ni ... baju Ain lagi!"

"Ajarlah diorang basuh baju sendiri."  Baju Hanessa dan Nisa Irdina la tu.

"Alaa ... diorang basuh baju tak bersih la mama.  Dah basuh, nak sidai lagi ... "

 Aduhai ... hihi ... dalam pada merungut tu masih juga hati nak menolong si adik dan Nisa, walaupun rasa berat.  Training training training ... kan nak jadi isteri solehah hehehe ...

* tersentuh benar hati ini memikirkan ingatan si bongsu kepadaku.  Bukan rindu jadi tangisan, tapi ingatan dan kerisauannya untuk aku yang bersendirian di rumah.

Doaku untuk semua anak-anak, semoga menjadi pilihan Allah dan asbab hidayat seluruh alam insyaAllah aameen.

Tuesday, December 4, 2012

kembali berdua (3)

ketika terberhenti melangkah melihat begitu ramai warga asing mengerumuni ruang mesin ATM CIMB bank, suami mempelawa aku ke KFC di sebelah bank.  Dalam kepala aku serta-merta terbayangkan ... chezzy wedges!!!  Waaa air liur kecur tak terkawal hehehe ...

Sekali lagi langkah terhenti di pintu masuk KFC.  Ramai rupanya yang sedang beratur di kaunter.

"Jom g JJ.  Kat sana ada bank, KFC ada tak?"  kata suamiku.

Owhh tentulah ada ... entah kenapa suamiku buat-buat tanya pulak ... tak kisah la.  Pokoknya, duit kutu mesti dimasukkan malam ini juga, sebab hari ni tarikh terakhir tempoh duit kutu dimasukkan.

***

Di KFC JJ, kami ambil meja untuk berdua, loving couple gitu hihi ...  Suami menyuruh aku buka purdah dan makan membelakangkan pelanggan lain.  Maka dapatlah aku makan ngap ngap ngap dengan selesanya, sekejap je cheezy wedges licin.  Lepas tu aku tolong suami menyelesaikan ayam goreng 3 ketul pulak ... selebihnya masuk kotak angkut balik rumah untuk juadah Budak Bulu2.  Hujan turun sederhana lebat di luar.  Aku terkenangkan Budak Bulu2 tentu kesejukan dan kelaparan di rumah.

"Kalau budak-budak tu tau kita makan KFC ..."  kata suami tak bersambung.

Hmm ... dah lama tak berdua begini.  Semenjak hampir 16 tahun lepas. 

Kami jalan berpegang tangan ... teringat pesanan aku siang semalam sekembali dari menghantar Hidayat dan Hanessa, di rumah kami yang terasa lebih besar dari biasa ... dan tiba-tiba rasa senyap sangat ni ...

"Haaa dah tinggal berdua ni jangan suka-suki nak mare2 ye ... karang tido sorang2 kang ..."  hahaha saja je .. bilik ada 4 dan semua bilik aku yang punya ... hihi ...






Monday, December 3, 2012

kembali berdua (2)

Sementara menunggu Nisa Irdina sekeluarga sampai, kami berhenti di gerai buah-buahan di tepi jalan seperti yang dijanjikan.

"Ain nak durian?"  tanya suamiku. 

Pantas je dia mengangguk.  Rezeki jangan ditolak, desir hatiku lantas teringatkan Naqib.  Rezeki dia nak jamah durian nampaknya.  Durian sebijik tu memang tersangatlah sedap rasanya.  Kemudian suamiku membeli 6 kilogram rambutan gula batu untuk dibawa ke madrasah. 

***

Suasana di perkarangan madrasah sesak dengan beberapa biji kereta.  Aku dan ibu Nisa sama-sama mengheret beg besar dan barang-barang lain di tangan.  Kami tersekat di pintu masuk madrasah yang sempit, kerana ada keluarga pelajar masih tersangkut nak mengucapkan salam selamat tinggal dan sebagainya. 

Masuk ke dalam, meriah sungguh suasana!  Pelajar bertebaran merata.  Mana-mana yang dah kenal aku segera menerpa menghulur tangan bersalaman dan bertanya khabar.  Salah seorangnya, Aisyah Amirah, alimah 3 yang aku perkenan tu, hehe ...

Ketika aku dan Puan Roswati di dalam pejabat untuk urusan pembayaran yuran, Dini Irdina, adik Nisa pulak sibuk nak buang air kecil.  Risau juga aku kot cicir pulak kat dalam pejabat tu.  Sepantas kilat Hanessa mendukung Dini dibawa mencari tandas, yang sebenarnya dia pun tak tau kat mana tandas ...

"Hamboi anak hang, kak ... kemain lagi dia ..."  kata Wati melihatkan telatah Hanessa.

Hehe ... gelagat Hanessa macam dah biasa je ... al maklum dia memang selalu mengikut aku menziarahi si kakak dan dah mula kenal-kenal seorang dua kawan-kawan kakak.  So, tahap kerisauan aku terhadap si anak bongsu ni kurang sikit berbanding dengan risau aku kepada Hidayat. 

Ketika aku dan suami nak beredar dari situ, anak bongsu ni tetap ceria dan bersahaja lagaknya.  Terkinja-kinja pun ada.  Telinga aku menangkap suara-suara mengusik dan menyakat dia. 

Aku harap semangatnya nak belajar hafizah terus berkobar-kobar, dan hangat berapi setiap hari, bukan syok seronok pada hari pertama je.

Ya Allah, pilihlah semua anak-anakku masuk senarai hafiz hafizah, daie daieyah dan alim alimahMU, umpama bintang-bintang gemerlap di ufuk ilmu.  Aameen.



kembali berdua (1)

Alhamdulillah syukur, semuanya selesai petang semalam, Ahad, 2 Disember 2012. 

Mula-mula hantar Hidayat ke madrasah tahfiz Ummul Qura di Jalan Kebun.  Selesai di situ, kami bergerak ke madrasah Lil Banat Bukit Naga pula untuk menghantar Hanessa dan Nisa Irdina.



jubah dan serban baru
 Hilang idea pulak ... :'(

Letak gambar je la ...

candid ~ Hidayat duduk di kerusi penjual di kedai buku di Sri Petaling



bakal hafiz dan hafizah, daie dan daieyah yang akan meneruskan kerja nubuwwah, insyaAllah.  Mohon doa dari semua untuk anak-anak ini.  Aameen.


t-shirt logo madrasah Hidayat

makan ayam golek bersama kawan-kawan baru (senior)



Hidayat, senyum dan terus senyum.  Aku tak tau, apakah mungkin sebenarnya dia sedang berjuang menyembunyikan debaran di hati dan mengawal perasaannya.  Dia kelihatan sungguh comel ... err ... hensem ... segak ... soleh ... hmm ... dalam pakaian jubah putih dan ketayap.  Dia dan abahnya 'hilang' hampir setengah jam meninggalkan aku, Hurilain dan Hanessa berpeluh di dalam kereta.  Tak berapa lama kemudian beberapa biji kereta sampai dan diparkir di belakang dan sisi kami.  Ada pelajar baru lagi baru sampai.  Kecik je orangnya dan lengkap berjubah ketayap juga.  Dia diiringi sejumlah besar anggota keluarga termasuk datuknya yang berkerusi roda dan tersangat peramah mengajak suamiku berborak panjang lebar. 

Ketika Hidayat dan suamiku muncul semula, aku mula memunggah beg pakaian, bantal, baldi dan tilamnya, diletakkan di ruang solat (gambar di atas tu).  Ada beberapa orang pelajar di situ.  Suamiku menegur semuanya dan memperkenalkan Hidayat kepada mereka. 

"Adik ni baru berkhatan.  Nanti tengok-tengokkan dia ya.  Jangan bagi dia lasak sangat."  kata suamiku. 

Di ruang terbuka, ada beberapa orang pelajar muda bermain sepak-sepak bola getah.  Pelajar-pelajar senior tu senyum-senyum dan angguk-angguk kepala, segan barangkali sebab baru jumpa.

Suamiku memberitahu, undang-undang madrasah tak membenarkan sebarang makanan luar di bawa masuk ke dalam.  Pelajar tak digalakkan mengambil makanan luar kerana makanan yang disediakan oleh madrasah insyaAllah sudah memadai.  Ibubapa boleh membekalkan sedikit wang saku kepada pelajar dan disimpan oleh ustaz.  Di hadapan madrasah ada bangunan kecil koperasi yang menjual keperluan pelajar termasuk sedikit makanan.  

Ketika kami akan pulang, aku teringat ayam panggang yang dibeli di JJ tadi (permintaan Hidayat).  Nak makan di mana ... aku terpinga mencari tempat untuk dia makan, kerana ustaz sudah berpesan makanan luar mesti dimakan di luar pagar madrasah.  Tak ada tempat duduk pun.  Akhirnya dia makan di tepi tempat solat bersama kawan-kawan yang baru berkenalan tadi.

Aku lihat dia seperti salah tingkah.  Katanya nak cuci tangan di paip, tapi yang dicucinya ialah kaki yang berselipar.  Dan dia senyum senyum dan senyum.  Ketika kami nak beredar, aku cium kedua pipi dan dahinya.

"Takyah la cium-cium."  katanya perlahan menyembunyikan rasa malu.

"Eh, tak apa la cium.  Tu tanda mama abah sayang!" jawab suamiku.

"Haah la ... Along tak kisah pun kalau mama nak cium dia.  Lagi dia hulur pipi suruh cium..."  kataku pula, teringatkan Naqib.

Kami berempat mengerumuninya seketika di pintu pagar madrasah untuk bersalam dan mengucapkan selamat tinggal.  Ketika dia leka menjamah ayam panggang, kami beredar perlahan-lahan menuju Bukit Naga pula.


Sunday, December 2, 2012

blackout, tidur di court

"Teruk ah, ma!"  mukaddimahnya begitu.

"Berapa jam?" aku tanya.  Piring-piring bekas makan sarapan pagi mee goreng sedap dah mula kering kat depan aku ni ...  nak borak je.  Orang lain dah angkat punggung, tinggal kami berdua.

"Yang kali ketiga ni lama ... dari kul 12 sampai 4 pagi."  senget-senget mulutnya bercakap.

Katanya, sekampung blackout malam tu.  Masing-masing yang tak tahan kepanasan turun ke court di bawah, lepak di situ.  Ada pula yang mengangkat tilam dari dorm, dan baring beramai-ramai sambil menatap bintang-bintang di langit.

"Ok, adventure la! Tu semua jadi igauan bila dah keluar nanti."  kata aku lagi.  'I like!!!'

Dia menceritakan betapa dia jadi tukang kipas kawan-kawan.  Dia memang tak tahan panas, cepat berpeluh.  Akhirnya berkhidmat la pulak tolong mengipas kawan-kawan yang manja-manja belaka, walaupun mulutnya bising memarahi kawan-kawan yang mengada-ngada.  Hati tetap baik hehe ...

"Kul 4 baru ada elektrik.  Kitorang ingat ustazah kensel kelas pagi tu, sebab kitorang tak leh tido langsung ... rupanya ada gak kelas ... huhh"

"Wehh ingat senang-senang ke ustazah nak kensel kelas?  Banyak cantik muka ko ... dorang kena mesyuarat sampai kat SP tuuu."  Entah ia ntah tak, tapi aku tau apa-apa mesti mesyuarat dulu cuma mungkin kalau sampai ke SP tu aku tak sure.

Dia tercengang.

"Betul la!  Mesti mesyuarat dulu.  Dah, basuh pinggan ni, kang sidai baju 3rd trip tu."

Selesai.

zuhud giler

'zuhud giler la ko ni!' kata kawan-kawan Hurilain.

"Woii ko tak nampak ke nama tu hahh?"  tanya dia semula, separuh bengang.

Masing-masing gelak je.
 
Hahah ... dia dah tertukar cadar katil dengan Naqib.  Yang terkoyak  bertulis nama Naqib dah diberi pada dia, yang elok dan agak baru miliknya Naqib pakai, tak perasan ... Sebelum tu, semua cadar diangkut Naqib ke madrasahnya dan si adik terpaksa tidur tilam tak berlapik.

Aku nak belikan baru, dia kata tak payah.  So tunggu la dua minggu sebelum aku ziarah Naqib dan ambil cadar ... salah cadar la pulak.

Apapun, sedikit demi sedikit ada sifat berlebih kurang mula kenampakan pada dirinya.  Kalau selalu dia kisah, sekarang ni dia kurang kisah.   Aku pulak yang rasa kesian pada ketakkisahannya tu ...  alhamdulillah, baguslah ... salah satu kebaikan duduk di madrasah selain belajar mujahadah dengan segala perihal dan ujiannya ...

*~* betul2 catatan pendek.  Dah tukar nama baru reti nak tulis pendek2 :D


Saturday, December 1, 2012

mari berkasih sayang

sejak budak bulu2 makin membesar, sejak aku kensel nak bagi budak bulu2 kat Abu Darda, sejak Abu Darda tak mau kucing sebab dia kata kucing dia dah beranak, sejak suami aku rungut2 pasal kucing, sejak Cantek ngandung dan beranak lagi, sejak bersejak ... tiap2 hari aku fikir pasal budak bulu2 ni ... hari2 aku rasa naik fenin.

Sebab susah rasanya nak buat keputusan.  Nak hantar mana?  Nanti dia masuk rumah orang cari makanan, kena balun camana?  Kucing2 ni semua manja2, tiba2 kena hantar tempat asing, tentu diorang takut, sedih, kebulur, kena kejar ngan budak2 ... memacam boleh jadi.

Kalau kat bandar2 besar, kena tangkap dan kena lupus.  Kalau kat area zoo, jadi santapan buaya.  Tak caya ke? Cer baca kat blog kakimotong.blogspot.com tu.

Ya Allah ya Tuhanku yang Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Lemah-lembut, Maha Kuasa dan segala sifat kesempurnaanMU yang tak mampu kami sebut dan bayangkan ... bagi lembutlah hati manusia ni kepada makhlukMU yang bernama Kucing dan sejenis dengannya, semua haiwan yang ada di dunia ciptaanMU ni ... termasuk la ikan-ikan dolphin yang dijadikan korban semata-mata untuk meraikan perayaan bodoh kaum kafir laknatullah, juga lembu-lembu yang ditusuk besi tajam untuk membuktikan kepahlawanan bongok ... tak payahlah aku catat satu persatu ... hanya membuat hati jadi luka dan perasaan rasa terseksa je.

Marilah kita mengangkat tangan berdoa, semoga hidayat Allah tersebar ke serata alam, kepada semua umat, semoga Islam kembali meratai segenap ruang masa dan tempat, segenap hati dan kalbu, semua kembali kepada fitrah Islam yang penuh kasih-sayang dan cinta kerana ALLAH SWT ... kembali kepada sunnah Rasulullah SAW ... semoga rahmat Allah tersebar umpama wangian syurga bertiup memasuki segala ruang yang ada ... InsyaAllah insyaAllah InsyaAllah.  Aameen.

:'(

*~*


Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing