Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, August 4, 2012

mesej untuk seorang bapa saudara

Saringan unfren kedua sedang dibuat dan hampir selesai.  Masih ada yang aku lepaskan, kena rujuk kat suami nanti.  Sebenarnya nak aman rasa hati, aku setuju lebih baik tak payah ada fb.  Tapi buat sementara ni ... aku masih perlukan fb untuk berhubung dan rujukan kepada rakan masturat khususnya.

Baru sebentar aku menghantar mesej kepada bapa saudara suamiku.  Walaupun aku berasa sangat khuatir dan serba-salah, tetapi Allah cekalkan hatiku.  Bukan apa, bapa saudara yang bermisai tebal lagi terkenal tegas serta menjawat jawatan terhormat di kampung ini, bukanlah orang yang biasa aku bertemu.  Dalam bicara pun ada hadnya.  Apa yang dah aku mesejkan kepadanya?

Bapa saudara ini telah kehilangan anak perempuannya kira-kira setahun yang lepas.  Pemergian yang sangat mengejutkan kerana kemalangan dalam bulan Ramadhan, meninggalkan tiga puteri yang masih bersekolah.  Jadi segala kenangan sentiasa dijaga rapi dan disuburkan, antaranya di fb.  Gambar arwah diupload, cumanya gambar itu adalah gambar di hari persandingan arwah yang bercucuk sanggul dengan solekan pengantin yang berseri-seri.  Manakala di akhir hayat arwah, beliau sudah pun memakai tudung dan menutup aurat seperti muslimah yang lain.

Ada aku terdengar-dengar suara berbunyi tentang sikap bapa saudara ini.  Tetapi mungkinkah tak ada yang mahu menyampaikannya?  Aku tak pasti.  Andai ada, mungkin gambar itu tak diupload lagi.

Apa tujuan aku menulis mesej begitu?  Tak ada apa-apa ke nanti bila balik kampung raya ni?  Hmm ... perlukah aku memikirkan hal yang tak pasti?

Adalah sangat jauh untuk mengatakan aku sedang melakukan usaha amal bil makruf nahi anil mungkar.  Ia terlalu kecil, dan aku pula masih meraba-raba dalam perjalanan nak memaham usaha atas iman ini.  (betul ke apa yang aku tulih ni?)  Tapi entahlah, pagi ni, aku rasa macam satu desakan dalam hati untuk menyatakan sesuatu walaupun secara indirectly kepada bapa saudara suamiku ini.  Aku tak mampu nak menyatakannya secara direct, dan aku harap bapa saudara suamiku ini sebenarnya boleh faham apa yang aku maksudkan.  Sebenarnya beliau ni pernah upload sekeping gambar arwah kemas bertudung rapi, so kenapa masih nak keluarkan gambar yang membuka aurat tu?  Bukankah itu bakal menjana dosa kepada arwah, tanpa kita sedari?  (yang ini tak aku nyatakan, sebab aku tulis indirectly.)  Bukan senang nak bercakap macam ni kepada seorang tua, seorang bapa saudara suami kita, yang selalu dihormati oleh masyarakat sekitarnya, dan beliau ni ada prinsip keras yang bukan calang-calang orang boleh deal.  Fuhh!

Entahlah ... entahlah berapa banyak entahlah ...

Apa yang pasti, aku seolah-olah seekor rama-rama yang baru mahu lepas dari kepompongnya.  Tapi rama-rama tu cantik rupanya, aku sebaliknya dengan serba hitam.  Perlahan-lahan kini, aku rasa semakin mempamerkan identiti diriku sebenar, prinsipku dan peganganku yang mana aku mungkin berbeza dari kaum keluarga.  Sebenarnya cenderung dari dulu lagi, tapi aku selalu tenggelam timbul macam orang yang hampir kelemasan dalam ombak tsunami di lautan yang luas.  Jadi aku selalu bersikap easy, memerhati  dengan sudut mata semata dan rasa lemah.

Bukan pula kini aku terasa kuat.  Tetapi sedikikit sebanyak aku diberi faham oleh Allah terutama semenjak aku mengikut majlis taklim dan buat taklim di rumah bersama Sarah.  Mungkin inilah antara hikmahnya Allah menghantar Sarah kepada aku.  Sesuatu yang lahir dari bicaraku itu kekadang membuatkan aku berfikir semula.  Semoga Allah menyelamatkan aku daripada bercakap dusta atau mengada-adakan cerita, nauzubillah.  Astaghfirullahalazim. 

* berbalik kepada bapa saudara dan mesejku tadi, aku tak kisah apa jua respon beliau.  Aku sudah menyampaikan dan bukanlah tanggungjawabku menentukan tindakan yang perlu dibuatnya.  Aku yakin beliau faham apa yang aku maksudkan di sebalik mesej secara indirectly tu.  Bukanlah susah sangat nak meneka apa yang tersirat bagi seorang yang berpendidikan lagi baik akal fikiran.  InsyaAllah, ya Allah berilah kami semua hidayat untuk mengikut jalan yang Engkau suka dan redha kami mengikutnya iaitu jalan yang ditempuh oleh Nabimu SAW.


---->  Alhamdulillah, selepas 3 jam mesej kukirimkan kepada bapa saudara ini, aku menerima jawapan beliau.  Lebih kurang begini katanya, "terima kasih, pakcik dah hilang punca hari ni.  Terima kasih atas teguran."  Barulah aku tersedar hari ini bertepatan dengan tarikh beliau kehilangan anak perempuannya itu.  Aku terasa malu pula bila bapa saudara suamiku mention perkataan 'teguran',  haih ... jadi ternyata dia memang faham benar apa yang aku maksudkan dalam ayat-ayat tidak langsung itu.   Aku menyambut kata-katanya dengan kata-kata yang baik dan doa hidayat untuk semua.  gGambar yang dimaksudkan juga telah ditukar dengan gambar lain, iaitu gambar cucu-cucu beliau anak kepada arwah. 

Friday, August 3, 2012

Remove fren, n purdah ... lagi

1)  copy dari Humairah Ibrahim ♥, kredit to Ummu Ahnaf ♥;

-~-~-> Nak tau apa yg membuatkan masturat ini istimewa..sebab deme 'terhijab'..somi cakap masturat tu sendiri bermaksud tersembunyi..pasal akal lelaki nih leh mencipta nafsu..tu pasal kita isi borang tasykil pun guna nama somi..satu sebab senang deme nak khususi...lagi satu sebab kadang2 bila deme tengok nama pun dah terkesan..IZAHARA...fuuhh  h sodap nama..(nak interprem gak..hihih)..mesti cantik bini dye nih..tulisan pun halus..kemas jer..(yg nih den tambah pasal den xcantik dan tulisan pun buruk!!)..mula ler deme membayang-bayangkan wajah disebalik nama..tengok macamana jauhnya fikir eldest2 kita untuk jaga masturat nih..sampai nama pun disuruh hijab....setan nih kan bijak..bila dye tahu kita boleh hancurkan usaha dye dengan taubat dan istighfar..jadi dye buat pula cara lain..benda yg bukan agama kita nampak cam agama..jadi sampai bila pun kita xbertaubat..konon atas maksud agama..gi add ustaz2 popular nih..konon nak tambah ilmu..lagi cantik..add karkun2..bini nyer kita x add..si karkun nih pulak jadi pujaan hati...terkesima dengan bait2 statusnya yg islamik-komik tu..hadooii...pada den lelaki yg suka berdakwah dlm fb nih adalah seorang yang pengecut!! takut ketuk pintu rumah orang satu-satu..cakap kebesaran ALLAH tp takut bertentang mata..ketinggalan 500 tahun kebelakang..JADI jangan takut me' remove kawan lelaki dari fb...xde rugi apa pun..somi pun xkan jeles klo kita tekun merenung skrin pc nih..hihih..sedar ler masturat sumer..kita tak perlu benda2 nih untuk menuju ke syurga..taat ALLAH Taala..taat Nabi SAW..taat somi..haa masuk ler mana2 pintu syurga yg kita suka..sonang baitu..kalian xrugi apa pun..percayalahh!!..heh
~~> bila aku baca status Ummu Ahnaf ni, aku mula faham sikit-sikit maksud MASTURAT.  Dek kerana terkesannya fikir risau begini, hari ini aku remove hampir 300 org frens lelaki dari akaun.  Ehh diam tak diam aku dah approved ramai rupanya, setelah kali pertama unfriend frens lelaki pada 2009, aku mengulangi lagi sikap yang sama.  Nauzubillah ... alangkah lemahnya seorang aku.  (aku menahan diri dari request friend, hanya tertentu sahaja ikut keperluan seperti editor/ kawan sekolah/ individu tertentu yang ada keperluan jualbeli ie abaya/ jiran terdekat).  Kini tau la aku, perbuatan tanpa faham tak memberi kesan dan erti mendalam.  Hanya kepatuhan tak akan berpanjangan, kerana aku belum mengerti erti TAAT yang sepatutnya aku lakukan.  Dalam taat berlaku juga keengkaran.  Astaghfirullahalazim.  Walau rasa hati libang-libu semasa klik unfriend, memikirkan apa yang akan sebahagian orang-orang itu sangka dan kata, aku teruskan jua kecuali beberapa nama yang harus aku dapatkan izin dari suami nanti.  (La ni dia sibuk, nanti aku listkan nama n tanya dia.)  Walaupun status fb di atas ni kata penulisnya dengan rendah hati hanya 'repekan' dia semata, tetapi repekan ini telah menyentuh hatiku. 

2)  yang ini pula status Ibnu Batoota tentang dia dan bidadarinya, status yang kesekian kali ditunggu-tunggu oleh follower Ibnu Batoota di alam maya.  
~~>  lama daku tak online sebab sibuk urusan di KL.....sekarang pun masih di KL,dekat kemensah height...anyway,aku dah berjumpa dengan bidadariku(isteriku) dan itulah kali pertama dia lihat wajahku...
dia terkejut tengok aku..tak tau la sebab apa,sebab huduh sangat ke,sebab muka macam angry bird ke..
tapi aku pun terkejut tengok dia...sebab,masa tu aku,dia,abangnya,ayahnya keluar ke shah alam untuk urusan sijil nikah,dan selama ni ku fikir dia berpurdah...

tapi..

sebenarnya dia bukan SAHAJA berpurdah,bahkan memakai burqa(tutup mata terus)...dan pakai semua hitam tanpa manik dan bunga(rujuk status lama tentang baju manik dan bunga)so sama2 terkejut kot...dia sangat malu denganku dan tak cakap walau sepatah,dia menyorok belakang abangnya bila berjalan...sampai di rumah dalam jam 10,aku baring di masjid berdekatan rumah dia,aku tak tidur di rumahnya sebab dia ramai adik beradik perempuan(ipar aku),jadi haram bagi aku melihat wajah mereka,bentuk badan mereka,lenggokan suara mereka bahkan nama2 mereka juga dirahsiakan dari aku...sebab itu semua hak suami mereka..

tiba2 aku dapat sms..

''abang..semua dah tidur,balik rumah pliz...rindu... :'( "

cergas aku bangun lari balik rumah..hahaha..dia bukak pintu,tapi tak pandang aku sebab malu...dia pakai abaya hitam cantik,berkelip2,tak pakai purdah tapi pakai tudung...kami duduk atas lantai dan mula bersembang,mula dia malu yang amat,tapi lama2 dia macam agak selesa....aku tak mahu cerita perkara yang tak da pengajaran..jadi aku cuma selitkan dialog yang boleh dijadikan pengajaran sahaja dan untuk pengamalan...

IB: ibn batoota
B: bidadariku

IB:sayang,kenapa sayang pakai purdah?

B:sebab perintah allah dan rasul..

IB:selain tu?

B:sebab...nak abang sorang je tengok saya..

IB:hmm..ok...kenapa pakai burqa?

B: sebab..mata ni pun milik abang..

IB: alahai....(buat muka sedih)

B:kenapa bang?

IB:sedih....sebab abang tak pakai burqa,semua perempuan tengok muka abang... :'(

B:abang nak pinjam saya punya tak?

IB: nakal... ♥ (sambil picit hidung dia)

B:adoi la.... :'(

IB:hmm..kenapa tak bahasakan diri 'sayang' macam selalu?

B:err..tu dalam sms...depan-depan camni malu la...(dia tunduk)

IB:hm....ok...tapi...soalan abang tadi pasal purdah..abang nak jawapan yang lebih panjang kot..boleh?(saja tanya camtu sebab nak dapatkan mutiara kata dia,boleh share kat fb,tapi dia tak tau..hehe)

B:hmm..macam ni bang...lelaki ni,bila nampak perempuan,yang pertama sekali mereka lihat ialah WAJAH...jadi wajah wanita ni sebenarnya mahkota wanita dan ketua segala kecantikan pada diri seorang wanita..saya tak mau,mahkota yang sangat berharga ni dilihat mana-mana lelaki bahkan tak mau bayangan wajah saya ni berada dalam mana-mana otak lelaki haram termasuk biji mata ni pun,bahkan bulu mata pun...sebab semua tu milik abang seorang..bukankah diri saya ini HARTA abang?dan bukankah HARAM bagi saya membelanjakan harta suami tanpa izinnya?dan kalau abang izin sekalipun dan jadikan saya bahan pameran untuk tatapan lelaki yang bukan halal bagi saya,itu saya tidak rela dan abang dianggap dayus oleh nabi saw....saya tak rela 'dizinai' mata-mata lelaki haram...abang faham kan?

IB: hm....faham sangat(sambil senyum)..

note: adegan seterusnya dirahsiakan....nasib baik tak batal puasa... :D wkwkwkwk~

pengajaran: jangan belanjakan harta suami secara haram...kecantikan kalian adalah harta terindah buat suami...tapi kalian senang-senang je khianat harta suami kalian di fb,di supermarket,di twitter,di pasar....sekarang baru aku faham apa maksud MASTURAT dan kenapa ulama gelarkan wanita sebagai MASTURAT...selama ni yang aku faham,dengan hanya berpurdah dah cukup dikira sebagai masturat..tapi aku salah...inilah maksud sebenar masturat yang diajar rasulullah.....
*masturat=yang tersembunyi

semoga tulisan ini menyedarkan yang tidur,menjadi yang terindah hanya untuk suami...hentikan segera pengkhianatan kepada suami/BAKAL suami...
~~~> inilah dua status fb yang aku sempat baca sementara menunggu waktu untuk menjemput anak perempuanku di madrasah pagi ini.  Dua status yang kebetulan menyapa mataku di pagi Jumaat yang mulia.  Dan cerita Ibnu Batoota tentang bidadarinya kali ini, aku tak tipu, memang sangat touching my heart, especially bab the reasons why she's wearing burqa.  Burqa ialah sejenis pakaian yang menutup seluruh tubuh perempuan dari kepala hingga ke kaki, macam yang biasa dikenakan oleh wanita Iran.  Bahagian mata ada kain jaring untuk pemakainya melihat ke luar tanpa dapat dilihat oleh orang lain.   Aku sebenarnya malas nak mengaku, dan malas dek keegoan nak bagitahu sedikit sebanyak cerita bidadari Ibnu ni membantu aku membaiki pemikiran.  1st hari tu kisah bidadari mengaji 10 juz sehari, dan dicabar oleh abinya supaya khatam al-Quran dalam tempoh 15jam.  Hebat sangat bagi seorang aku!  Kebetulan aku dipelawa ikut tadarus al-Quran di surau berdekatan.  Walaupun kaki tangan sejuk semacam, suara gigil semacam, aku dapat membaca dengan baik, hanya sedikit silap di sana sini.  Dan aku antara 2-3 orang yang mampu membaca dengan lancar bersama kurang kesilapan, selain ustazah yang memantau bacaan kami.  Alhamdulillah ini benar-benar satu kurniaan Allah kepada aku yang tak pernah khatam al-Quran semasa mengaji zaman kanak-kanak dulu (sebab aku bila cuti sekolah kena hantar balik kampung, orang lain cuti terus mengaji).  Mujurlah semasa di Shah Alam aku ikut jiran-jiran belajar mengaji (pun tak sempat habis sebab berpindah ke Klang pulak) dengan seorang ustazah sekolah pondok yang amat muda belia.  Usia yang dah dewasa dan ada basic sikit-sikit, membantu aku mudah faham tapi aku selalu melupakan nama-nama dan huruf-huruf dalam hukum tajwid.  Bila aku merasa ada kemampuan untuk membaca dengan betul, memang aku mula asyik membaca al-Quran.  Dalam kepala mula membayang-bayang nak mengaji dengan seorang guru.  Dan aku teringat setiap Jumaat ada kelas mengaji di surau lain yang berdekatan.  Azam mula ditanam. InsyaAllah selepas ini aku tak mau buang masa lagi melepek kat rumah je.  Sementara masih ada masa masih ada umur masih ada kudrat dan masih ada kesempatan diberi Allah.  Ya Allah permudahkanlah ...
 Okey, itu bab mengaji.  Bidadari Ibnu menjadi sumber inspirasi nampaknya.  Bab purdah berulang lagi.  Memang mengesankan cerita bidadari seorang ni.  Nak tau apa jadi kat aku?  Atas reason yang sama yang aku amat bersetuju, sambil mengenangkan jalan hidupku sejak kanak-kanak, remaja, dewasa, hingga kini, yang berbagai selok-belok corner baring dan tersungkur bangun memacam tu, aku akui ada insan yang dipilih Allah sangat bertuah dipelihara rapi sejak lahir ke dunia ini.  Aku bukan insan seperti itu.  Tetapi hari ini aku memilih untuk masuk dalam ruang pemeliharaan Allah, iaitu apa yang Allah suka, apa yang nabi SAW suka, dan suami aku pun suka.  Aku sarung purdah dengan jiwa lain.  Tak macam selalu, aku segan dan serba-salah, lemah dan tak ada kekuatan.  Ragu-ragu dan saspen sendiri.  Bodoh betul rasanya, aku tak suka perasaan itu tapi aku tak mampu mengelaknya.  
Hari ini aku pakai siap-siap dari dalam rumah.  Kalau selalu tu aku mula kelam-kabut pakai masa berhenti di traffic light.  Payah juga, sebab aku segan orang kereta sebelah dan kereta belakang perasan perubahan aku.  Tapi dah tutup muka, buat dek aje le. Siap speed kereta lagi tu ... hobi ... meloncat-loncat la Kancil aku mencicit-cicit lari.   
 Aku pakai dengan senang hati.  Aku nak tutup wajah, kalau boleh mata sekali.  Aku dah faham dan mengerti.  Mengapa aku perlu menutup muka dengan sekeping kain ini.  Aku tak kisah langsung kalau ada yang pertikai atau bertanya-tanya nanti.  Aku mula membayangkan diriku berpakaian seperti ini di tengah keluarga semasa hari raya Aidilfitri tak lama lagi ... 
Bila suami balik, aku pun berbicara lembut sekali.  Aku ceritakan  senangnya hatiku bila pakai purdah tadi.   Kawan selisih yang selalu angkat tangan kali ni dia tak jadi.  Aku tak kisah, lain kali tentu bertemu boleh story.  Suami senyum sambil pasang telinga mendengar dengan teliti.  Makin kembang aku rasa di dalam hati.  Ada can baru nampaknya ni ... bila aku ajukan pertanyaan buat sekian kali, 'bang, ayang nak pakai purdah nanti?' ... abangku menjawab, 'hold dulu...'  senyumku pun serta-merta mati.  Ini semua salahku sendiri.  Peluang sudah diberi, tapi aku yang tak mengerti.  Peluang tak selalu mari, sekarang peluang sudah pergi.  Ohh ... aku dah tak sabar menanti.  Aku nak tutup mukaku ini.  Bukan kerana aku perasan cantik berseri (uwekkk), tapi aku nak mengekslusifkan diri, selain itu menjadi dorongan kepada anak sendiri, juga kepada sahabat rakan jiran di kawasan ini, kepada anak buah anak pokok anak daun tapi bukan anak tiri (tak mo anak tiri!) bahawa sangat indah jika diri bertutup rapi.  Peduli orang tak nak tengok kita bukan untuk dorang tapi untuk suami sendiri.  Inilah yang Allah suka nabi SAW suka ikut sunnah Ummul Mukminin yang sudah sahih tempat mereka di Firdhausi.  Ya Allah, berilah daku peluang itu sekali lagi.  Tahun depan, pergi ke tak pergi aku tak peduli, kini aku nak rencana ayat baru untuk hubby, 'Bang, kata tahun depan pergi umrah atau haji.  Tapi kalau tak de rezeki, ayang nak pakai purdah jugak mohon izinkan nanti ..."  Uhhhh lamanya nak tunggu tahun depan nih ....  ya Allah lembutkanlah hati-hati kami untuk mengikut jalan yang Engkau redhai.  Aamiin.
Panjang plak ... hehe. 

Wednesday, August 1, 2012

stress ke?

hari ini
aku ikut tadarus lagi
entah mengapa
tubuh rasa lesu tak bermaya
rasa nak menjalar pun ada
sekejap menguap sekejap tukar gear (kaki la ...)
ish ish ish macam tak ada semangat rasanya

tak sabar pulak rasa hati
aku nak ajak suami pergi
pusat rawatan yang islami
apa kena tengkukku ini
doaku belum dimakbulkan lagi
ish ish ish astaghfirullahalazim
BAIK SANGKA PADA ILLAHI
jangan main-main dalam bicara hati
insyaAllah akan sembuh jua nanti

Tiada Tuhan yang layak disembah selain Allah, dan Nabi Muhammad SAW itu pesuruh Allah

* catatan yang tak ada kena mengena dengan tajuk.  sebab aku tak rasa stress.  cuma saja ... takkan tak tulis apa-apa.  

* Sesapa ... nanti jenguk la page Sarah, ada cerita lagi tentang dia.

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing