Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, December 13, 2012

nak menderma darah tapi ...

petang semalam ketika sedang bersantai berdua di tepian pantai sliding door famili hall, tiba-tiba telefon rumah berdering garang.  Aku angkat dengan rasa agak saspen.  Jarang menerima panggilan telefon rumah di waktu begini melainkan salah nombor.

"Ini panggilan dari Hospital Ampuan Rahimah, Klang ..." 

Ah, sudah!  Si pemanggil menyebut nama suami.  Tak berlengah aku pas telefon kepada dia yang sedang menekuni skrin laptop. 

Serius!  Aku tak dapat tangkap point sebenar.  Walaupun aku lambat cemas, tapi rasa saspen melonjak-lonjak bersama rasa ingin tahu.

Sehingga hari ini, yang selalu deal dengan pihak hospital secara berkala ialah Kamarul yang harus menjalani dialisis.  Tapi tak ada kena-mengena dengan suami aku.

Selesai berbicara, dia memberitahu pihak hospital memerlukan penderma darah A+ dan suami aku yang jenis darah A+ diminta menderma darah segera. 

"Ayang nak itot?  Boleh temankan abang."  pelawa suami.

Hmm ... aku tak pernah ikut dia, setakat hantar kat depan pintu hospital dan pusing balik ke rumah.  Terfikir pulak nak cuba menderma darah.  Darah aku jenis O.  Dan aku harus membatalkan niat nak berpuasa sunat hari Khamis.  Orang yang nak menderma darah perlu mengambil heavy breakfast sebelum darah diambil sebanyak setengah liter (kata suami aku).  Dia pula akan melakukan aferensi yang mengambil masa sekitar sejam.

***

So, dipendekkan cerita, pagi tadi kami pun bersarapan makan roti canai, toseh dan tiga biji telur setengah masak dikongsi bersama.  Hehe kami selalu berkongsi makanan.  Kalau bersama anak-anak, masing-masing order makanan berbeza.  Lepas tu pinggan akan berjalan atas meja, semua orang saling merasa setiap makanan yang ada.  Kadang-kadang pengunjung memerhatikan telatah kami ... hehe ... siok bha. 

***

Di bahagian tabung darah, suami berurusan dengan pegawai di kaunter.  Ada seorang lelaki India yang segak sedang mengisi borang di situ.  Aku diberikan sekeping borang kerana tak pernah menderma darah. 

Semua soalan aku tick TIDAK, kecuali soalan tentang Lelah/Astma dan Bertindik/Berbekam. 

Selesai, aku kembalikan borang ke kaunter.  Sister Wong (yang buat panggilan petang semalam) memeriksa jenis darah aku.  "Comfirm O" katanya kepada petugas di kaunter.

Kemudian aku diminta menimbang berat badan.  Fuyoo ... sudah 65.4kg!!!  OMA, aku mesti bersenam banyak-banyak dan kerap macam ni.  Berat tuhhhhh!

Ok, kemudian nurse mengambil tekanan darah aku.  Normal.  Dia mula memeriksa borang yang aku isi.  Dia tanya pasal lelah, aku kata masa budak-budak dulu la ... sebab soalan tu tanya PERNAH.  Memang pernah.

Dia tanya aku bertindik ke? 

Aku senyum di balik purdah, "tak ... akak berbekam."

Dia tanya lagi bila aku berbekam.  Seingat aku dalam 3 bulan lepas di rumah sahabat masturat di Sri Petaling.  Dia pun senyum, lebar senyumannya.  "Kak, akak tak boleh derma ni.  Cer baca ni, kalau ada wat tindik or bekam (dan ada lagi yang lain aku tak ingat) kurang dalam setahun tak leh derma darah."

Aku pun sengih.  Hehe ... yeke ... laaa ... gitu rupenyeee ...

"Saya kensel akak ye ..."  aku pun angguk dengan senang hati.  Tunggu lagi 6 bulan la nampaknya ...

Tadi aku dok perati Sister Wong bersama lelaki India tadi tu, dan aku nampak dahinya berkerut semasa Sister Wong menyucuk jarum besar punya ke bahagian dalam lengannya. 

"Sakit sikit yerr ... " kata Sister Wong. 

Peristiwa 16 tahun lepas kembali segar.  Aku harus selalu membuat check-up di Jerudong Park Medical Centre sepanjang mengandung anak pertama dan kedua.  Antara yang rutin ialah kena cucuk untuk ambil darah.  Ada je yang nak dicheck oleh doktor.  Melihat raut sakit di wajah lelaki India tu, aku rasa pasrah je.  Dan bila kensel derma darah, aku terus rasa lega hehe ... Alhamdulillah.

***
Selesai Sister Wong menguruskan lelaki India, dia berpindah ke mesin lain di sebelah.  Suamiku disuruh naik ke kerusi khas untuk memulakan proses.  Dia akan melakukan derma darah aferensi- iaitu darah yang dikeluarkan akan automatik diasingkan mengikut komponen darah.  Komponen yang tak diperlukan akan dikembalikan semula ke dalam badan penderma. 

Aku mendekati suami untuk snap gambar.  Ketika itu Sister Wong bertanya asbab aku tak jadi menderma darah.  "Ada bertindik ke?"

Aku dan suami sama-sama menjawab, "baru buat bekam."  Biasala ... bekam bukan perkara baru.  Bangsa Cina pun ada kaedah bekamnya sendiri selain akupunture dan lain-lain cara pengubatan mereka.

"Sebenarnya bekam ... bla bla bla ..."  Sister Wong bersuara sambil terus sibuk dengan kerjanya di tepi mesin.

Tiba-tiba aku rasa agak panas.  Hati aku rasa panas dan aku mengundur duduk semula di kerusi.  Dari jauh aku snap gambar suami.  Aku tak gemar mendengar celotah nyonya berseragam biru ni.  Dari jauh, aku nampak suami angkat kening kat aku.  Huhh ...

Aku sabarkan diri.  Aku anggap nyonya peramah ni sangat jujur memberi pendapatnya.  Orang kerja hospital selalu memiliki tahap kesedaran yang tinggi dan sangat peka bab kebersihan.  Ok tak pe tak de hal ... tapi aku tetap tak suka tau! 

Kalau tak tau, jangan sedap-sedap kita nak komen apa-apa pun.  ~ komen untuk diri aku sendiri.

***

Selepas nyonya peramah yang sangat fasih berbahasa Melayu bagi komen pasal bekam, dia pun ready on mesin derma darah. 

"Dreddd dredddd dredddd .... "

Tiba-tiba ada bunyi bising yang aneh keluar dari mesin.  Sister Wong, dua nurse berseragam putih, lelaki India yang sedang santai di kerusi sebelah terkejut.  Bising benar bunyinya.  Serta-merta mesin dimatikan.

Dipendekkan cerita, derma darah oleh suami aku terpaksa dibatalkan.  Mesin rosak!  Minggu depan akan dihubungi lagi.

dapat cold bag sebagai penghargaan walaupun tak jadi derma darah
Aku dimaklumkan darah A+ ni untuk seorang pesakit luekimia berusia 40 tahun yang akan menjalani pembedahan.  "Harap-harap dia lama lagi duduk hospital."  kata Sister Wong.  Aku dan suami turut bersimpati.  Gara-gara mesin rosak ... stok darah hanya dari tiga penderma sahaja yang dapat digunakan.  Allah Maha Kuasa.  Sister Wong hanya berusaha.  Aku hanya mampu berniat.  Suami aku setakat tahap kena cucuk dan diambil darah satu tiub je, lebih tak boleh.

***

Keluar dari bangunan hospital menuju kereta.  "Hmm tak jadi derma.  Puasa pun tak jadi." kata aku.

"Tak pe ... pahala dah dapat.  Pahala niat puasa.  Pahala niat derma darah."  balas suami aku.  

InsyaAllah, Allah Maha Pemurah. 

"Tu la ... dia g komen pasal bekam wat pe.  Tak pasal-pasal mesin rosak."  sambung aku lagi.  Rupa-rupanya masih ada geram dalam hati ohhh ... Astaghfirullahal azim.

Hanya Allah yang Maha Mengetahui. 

Ya Allah, berilah hidayat dan taufik kepada kami semua untuk mengikut jalan yang Engkau redhai.  Aameen.

*~*

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing