Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, December 3, 2012

kembali berdua (1)

Alhamdulillah syukur, semuanya selesai petang semalam, Ahad, 2 Disember 2012. 

Mula-mula hantar Hidayat ke madrasah tahfiz Ummul Qura di Jalan Kebun.  Selesai di situ, kami bergerak ke madrasah Lil Banat Bukit Naga pula untuk menghantar Hanessa dan Nisa Irdina.



jubah dan serban baru
 Hilang idea pulak ... :'(

Letak gambar je la ...

candid ~ Hidayat duduk di kerusi penjual di kedai buku di Sri Petaling



bakal hafiz dan hafizah, daie dan daieyah yang akan meneruskan kerja nubuwwah, insyaAllah.  Mohon doa dari semua untuk anak-anak ini.  Aameen.


t-shirt logo madrasah Hidayat

makan ayam golek bersama kawan-kawan baru (senior)



Hidayat, senyum dan terus senyum.  Aku tak tau, apakah mungkin sebenarnya dia sedang berjuang menyembunyikan debaran di hati dan mengawal perasaannya.  Dia kelihatan sungguh comel ... err ... hensem ... segak ... soleh ... hmm ... dalam pakaian jubah putih dan ketayap.  Dia dan abahnya 'hilang' hampir setengah jam meninggalkan aku, Hurilain dan Hanessa berpeluh di dalam kereta.  Tak berapa lama kemudian beberapa biji kereta sampai dan diparkir di belakang dan sisi kami.  Ada pelajar baru lagi baru sampai.  Kecik je orangnya dan lengkap berjubah ketayap juga.  Dia diiringi sejumlah besar anggota keluarga termasuk datuknya yang berkerusi roda dan tersangat peramah mengajak suamiku berborak panjang lebar. 

Ketika Hidayat dan suamiku muncul semula, aku mula memunggah beg pakaian, bantal, baldi dan tilamnya, diletakkan di ruang solat (gambar di atas tu).  Ada beberapa orang pelajar di situ.  Suamiku menegur semuanya dan memperkenalkan Hidayat kepada mereka. 

"Adik ni baru berkhatan.  Nanti tengok-tengokkan dia ya.  Jangan bagi dia lasak sangat."  kata suamiku. 

Di ruang terbuka, ada beberapa orang pelajar muda bermain sepak-sepak bola getah.  Pelajar-pelajar senior tu senyum-senyum dan angguk-angguk kepala, segan barangkali sebab baru jumpa.

Suamiku memberitahu, undang-undang madrasah tak membenarkan sebarang makanan luar di bawa masuk ke dalam.  Pelajar tak digalakkan mengambil makanan luar kerana makanan yang disediakan oleh madrasah insyaAllah sudah memadai.  Ibubapa boleh membekalkan sedikit wang saku kepada pelajar dan disimpan oleh ustaz.  Di hadapan madrasah ada bangunan kecil koperasi yang menjual keperluan pelajar termasuk sedikit makanan.  

Ketika kami akan pulang, aku teringat ayam panggang yang dibeli di JJ tadi (permintaan Hidayat).  Nak makan di mana ... aku terpinga mencari tempat untuk dia makan, kerana ustaz sudah berpesan makanan luar mesti dimakan di luar pagar madrasah.  Tak ada tempat duduk pun.  Akhirnya dia makan di tepi tempat solat bersama kawan-kawan yang baru berkenalan tadi.

Aku lihat dia seperti salah tingkah.  Katanya nak cuci tangan di paip, tapi yang dicucinya ialah kaki yang berselipar.  Dan dia senyum senyum dan senyum.  Ketika kami nak beredar, aku cium kedua pipi dan dahinya.

"Takyah la cium-cium."  katanya perlahan menyembunyikan rasa malu.

"Eh, tak apa la cium.  Tu tanda mama abah sayang!" jawab suamiku.

"Haah la ... Along tak kisah pun kalau mama nak cium dia.  Lagi dia hulur pipi suruh cium..."  kataku pula, teringatkan Naqib.

Kami berempat mengerumuninya seketika di pintu pagar madrasah untuk bersalam dan mengucapkan selamat tinggal.  Ketika dia leka menjamah ayam panggang, kami beredar perlahan-lahan menuju Bukit Naga pula.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing