Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, November 26, 2012

Uwan masuk hospital lagi

Aku tersentak jaga.  Ada suara mendayu-dayu meminta tolong dari arah dapur. 

'Suara wan!' bisik hatiku.  Dalam samar cahaya lampu tangga, aku meraba getah rambut dan mencapai tudung.

Sambil tu, aku menggesa suami supaya bangun.  "Bang!  Bang!  Bangun ... suara wan tu!!"

Aku berlari ke dapur.  Suamiku pun ikut sama berlari-lari.  Kami dalam keadaaan mamai bercampur cemas.  Melintasi pintu ke ruang bilik air, aku ternampak kaki uwan di pintu bilik air.

Uwan jatuh!  Dia terduduk, punggungnya di atas lantai bilik air dan kakinya menjulur keluar.  Seketika itu, mak muncul di belakang kami. 

***

Suamiku cuba mengangkat uwan tapi tak berdaya.  Bukan mudah nak mengangkat tubuh uwan yang besar tinggi apabila dia hilang upaya.   Walaupun suamiku menganggarkan berat uwan sekitar 80kg sahaja.  Mak pun melarang suamiku kerana risaukan problem sakit pinggang yang meletup (kesan angkat aircond, dan terbaru angkat susunan pinggan di cafe).  Masing-masing terdiam, termenung, mencari akal.  Alangkah belasnya aku melihat wan.  Tentu dia kesejukan terduduk di atas simen tu, selain tentulah dia kesakitan.

Akhirnya wan kata biarlah dia mengensot perlahan-lahan hingga ke anak tangga naik ke ruang atas rumah.  Anak tangga tu tingginya anggaran sejengkal orang dewasa, bolehlah uwan mengangkat punggungnya sebelum menguja untuk berdiri nanti.  Pecah rasanya hatiku melihat uwan mengensot begitu.  Nak menangis tak ternangis.  Aku hanya mampu melihat dan berdoa semoga Allah memudahkan uwan. 

Sampai di pintu luar bilik air, suamiku cuba juga mengangkat uwan ke kerusi sofa lama berwarna putih susu di situ.  Pun mak melarang dengan bimbang.  Tapi aku rasa suamiku dah tak sanggup nak biarkan uwan terus mengensot begitu, walaupun tangga rendah dah tak jauh dari situ.  Kerusi sofa lama tu dipusingkan menghadap belakang uwan, dan suamiku usahakan mengangkat uwan sehingga punggungnya terletak elok di kerusi itu.

Syukur kepada Allah.  Uwan kelihatan lega.  Dia berehat dan aku menunggu sambil mengurut-urut lutut uwan dengan minyak Habbatus sauda.  Jam dinding menunjukkan tepat pukul 2 pagi.  Dari situ, aku terdengar mak berbincang dengan suamiku rencana untuk membeli kerusi roda untuk kegunaan wan.  Seketika itu aku terfikir, berkerusi roda pun sebenarnya masih satu kesulitan buat uwan.  Ia hanya sedikit kemudahan untuk uwan bergerak tanpa menggunakan tongkat.  Ternyata apabila usul itu diajukan kepada uwan kemudiannya, uwan memang menolak.

Kalau dilihat pada peribadi uwan, dia bukan orang yang mudah mengalah.  Sejak  muda, dia sudah biasa berusaha dengan segala kekuatannya untuk mencari rezeki membesarkan anak-anaknya.  Sekali pandang kadang-kadang aku melihat ada persamaan pada uwan dan Auntie Sarimah (mak angkat aku yang dah bertahun tak jumpa  ... pelakon terkenal tu).  Ada satu ketegasan yang sukar dilentur pada mereka berdua.  Dengarkan cara mereka berbicara dan ayat-ayat yang disusun ...

Jadi, aku tak heran kalau uwan tak mau pakai kerusi roda.  Memang dah aku jangka tapi aku diam je. 

***

Aku mohon diri pada uwan ketika akan bergerak ke Segamat.  Kami nak berziarah mak mertua dan abah mertua pulak.  Alang-alang dah balik Kuala Pilah, perjalanan dalam sejam lebih je.  Raya haji kelmarin kami tak balik kampung.

Uwan mengangguk-angguk.  Aku cium pipi uwan dan tangannya.  Tadi uwan sama menjamah pulut tanak yang tak jadi dibuat lemang even lemang rebus tu (sebab macam banyak  kerja, ada kekangan masa dan hari hujan membuatkan mood merudum).  Malam tadi uwan makan 3 ketul cheezy wedges (mak belanja cucu makan kfc, aku pesan cheezy wedges).  Berselera nampaknya.  Kalau biasanya uwan tak gemar makan 'benda-benda' yang tak biasa dijamahnya.  Tapi semenjak masuk hospital tempohari, nampak uwan bedal je jajan budak-budak yang tinggi garam tu.  Masa ni mak dah mula sound wan tapi wan selamba je, dia makan bila aku offer lagi hehe ...

***

Di rumah mak mertua, aku macam dalam syurga.  Apatah lagi bila mak mertua tau aku berpuasa Hari Asyura.  Dia suruh aku tidur tidur dan tidur.  Aku taklah letih dan mengantuk sangat.  Sampaikan entah berapa kali aku tersentak (terlelap la jugak hehe) aku rasa sangat janggal dan risau.  Aku dah lama tak tidur pulas di siang hari.  Janggal sebab sepatutnya aku bukan tidur tapi berbuat sesuatu.  Ish ish ish ... syurga tidur ni pelik sungguh.  Dua anak-anakku leka mengadap tv.  Mak mertua aku sama melayan sambil berborak dengan mereka.  Suami aku ... memang sedang di alam syurga agaknya berdengkur-dengkur.

Hampir masuk Asar, aku bangkit mencari hp.  Ada miscall dari kakak aku.  Bila aku return call, aku dikhabarkan wan sudah dibawa ke hospital sebentar tadi menggunakan ambulan.  Aduhai uwan ...




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing